Anggota DPRD Bukittinggi, Asril, SE, Hijaukan Lahan Kosong Dengan Tanaman Produksi

Asril.
Asril.

Bukittinggi, Editor.- Program Kota Hijau di Bukittinggi  yang diluncurkan Asril SE angggora DPRD Bukittinggi dari Fraksi Nasdem melalui Pokirnya sejak 4 tahun lalu, perlu diapresiasi oleh Pemko Bukittinggi dan dukungan dari seluruh elemen di Bukittinggi.

Betapa tidak, program yang begitu mulia ini mempunyai tujuan yang jelas dan terukur. Yakni meningkatkan kesejahteraan masyarakat Kota Bukittinggi melalui tanaman produksi.

“Apabila masyarakat sudah mapan dan sejahtera, mereka akan membangun sendiri apa yang mereka butuhkan tanpa tergantung kepada bantuan pemerintah, yang pada gilirannya, pembangunan itu tidak mutlak lagi dibiayai  APBN atau APBD, masarakat sudah bisa bergotong royong membangun apa yang mereka butuhkan,” ujar Asril, SE dalam bincang bincang dengan media ini, Senin(13/1) di lobby kantor DPRD Bukittinggi.

Ide cerdas dan bernas Asril SE itu juga dimaksudkan untuk memerangi perkembangan kapitalis di Bukittinggi, makanya Asril meluncurkan program yang berbasiskan masarakat dengan tananan produksi.

Sasaran pertama Asril bersama tim independennya menjadikan seluruh Kelurahan di Bukittinggi sebagai destinasi tananan produksi pada pekarangan masarakat. Setiap kelurahan itu diberi bibit tanaman produksi yang berbeda beda. Selesai tahap pertama, baru lahan lahan kosong  yang akan dihijaukan dengan tanaman produks. Harapannya 2024 masarakat Bukittinggi telah mapan.

Menjawab pertanyaan  jenis tanaman produksi yang akan menghijaukan Kota Bukittinggi menurut Asril ada beberapa komoditi yang di program sejak empat tahun yang lalu, diantaranya durian montong, jambu kristal, lengkeng, mamggis, alpokat dan beberapa jenis tanaman produksi lainnya.

Semua jenis bibit tanaman itu bersertifikat yang diadakan Dinas pertanian dan diawasi oleh tim indepensi serta di back up oleh perguruan tinggi, jelas Asril. ** Widya

385 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*