Anggota DPD RI Leonardy Harmainy Tampung Aspirasi Masyarakat Batang Anai

Leonardy Harmainy
Leonardy Harmainy

Padang Pariaman, Editor.- Anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI asal Sumbar H. Leonardy Harmainy, SIP, Datuak Bandaro Basa menghadiri pertemuan dengan Ketua Badan Musyawarah (Bamus) dan tokoh masyarakat se Kecamatan Batang Anai, Kabupaten Padang Pariaman. Dalam pertemuan tersebut, Leonardy menampung sejumlah persoalan yang berkembang di masyarakat setempat.

“Diantara persoalan terebut, antaralain menyangkut rencana pembangunan ruas jalan tol Pekanbaru-Padang, kelanjutan pembangunan normalisasi sungai Batang Anai, ruas jalan menuju Pondok Pesantren (Ponpes) Buya Hamka dan kelanjutan pembangunan asrama haji serta ke soal pemekaran Nagari Kasang lainnya,” kata Leonardy Harmainy kepada wartawan di Padang, Rabu (10/1).

Menurut mantan Ketua DPRD Sumbar itu, masalah pembangunan ruas jalan tol, masyarakat meminta agar lokasinya dijauhkan dari pemukiman padat penduduk. Artinya, mereka minta agar pembangunannya digeser ke arah kawasan perbukitan, sehingga tak banyak rumah warga yang jadi korban penggusuran,” katanya.

Diakuinya, bahwa saat ini proses pekerjaan ruas jalan tol Pekanbaru-Padang, kegiatannya baru sebatas foto udara. Biasanya, pembangunan ruas jalan tol ini untuk menghindari banyak tikungan dengan mengupayakan ruas jalan yang lurus.

Sedang menyangkut normalisasi sungai Batang Anai, warga mendesak agar pembangunannya segera dilaksanakan mengingat dampak yang kini dialami warga. Misalnya ketika musim hujan deras tiba, air sungai meluap dan mengakibatkan sejumlah rumah warga hanyut dan lahan pertanian terendam air serta badan jalan longsor atau terban. “Dampak terparah dialami warga yang bermukim di pinggiran sungai Korong Salapian, Nagari Sungai Buluah Timur,” ujarnya.

Bukan cuma itu, lanjutnya, menyangkut kondisi ruas jalan menuju ponpes Buya Hamka yang kini mengalami kerusakan cukup parah. Untuk itu, dia minta kepada instansi terkait supaya segera memperbaikinya dengan menggunakan dana APBD dan APBN.

Di samping itu, mencuat isu pemekaran Nagari Kasang yang hingga kini masih terkendala lantaran belum ada kesepahaman antara tokoh masyarakat dan ninik mamak setempat. “Namun, dari hasil pertemuan kami itu, sudah disarankan beberapa opsi dan jalan keluarnya, agar pemekaran nagari Kasang ini dapat segera di wujudkan, agar pembangunan dan pelayanan ke masyarakat dapat ditingkatkan,” ujar Leonardy.

Persoalan lain yang dirasakan cukup penting, menyangkut kelanjutan pembangunan asrama haji Sumbar yang sempat terbengkalai hingga kini. Untuk ini, Leonardy berjanji akan membicarakanya dengan pihak Kementerian Agama (Kemenang) Sumbar di Padang. “Namun, kita juga meminta kendala-kendala di lokasi supaya dapat diselesaikan oleh KAN dan tokoh masyarakat lainnya,” tambah Leonardy. ** Martawin

557 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*