Anak-Anak Sudah Bisa Bermain Lagi di Taman Kota Padang Aro

Anak-anak kembali bermain di Taman Kota Padang Aro memasuki waktu new normal di Solsel.
Anak-anak kembali bermain di Taman Kota Padang Aro memasuki waktu new normal di Solsel.

Solok Selatan, Editor. – Taman Kota Padang Aro sudah mulai ramai dikunjungi masyarakat, setelah dilakukan pembatasan beraktivitas di luar rumah selama wabah virus corona mencekam di Solok Selatan (Solsel). Kebiasaan bermain di arena terbuka kembali mulai dijalani masyarakat di Solsel sebagai bentuk perpindahan dari situasi sulit akibat wabah corona menuju tatanan kehidupan baru (new normal).

“Anak-anak sudah mulai lagi merasakan bermain diluar, bahkan di arena permainan anak ini. Setelah memasuki waktu new normal di Taman Kota Padang Aro ini,” kata Pengunjung, Nola Indriyani, ibu dua anak, Senin (1/6).

Dijelaskannya, arena bermain anak tersebut sudah empat hari dibuka. Akan tetapi ia baru pertama kali hari ini usai wabah covid menghantui datang ke taman itu bersama anak-anak. Namun tetap mematuhi aturan pemerintah, jaga jarak, cuci tangan dan pakai masker. Memasuki new normal ini, setidaknya menghilangkan rasa ketakutan dan kekawatiran akan wabah virus tak berwujud itu. Rasa bison anak-anak selama pandemi, bisa dihilangkan melalui bermain bersama di arena terbuka.

Pemilik Istana Balon di Taman Padang Aro, Ancin mengatakan, selama pelarangan berkeliaran diluar rumah. Ekonomi warga yang berkecimpung di dunia hiburan anak-anak bisa dikatakan mati total. Sebab, tidak ada mata pencarian lainnya. Hanya bergantung jasa sewa permainan kepada masyarakat. Namun selama wabah corona, tidak ada masukan sepersen lagi.

“Arena permainan ditutup, rezeki untuk kami juga terhenti. Bagi profesi sebagai penerima jasa mainan, yang memiliki tabungan. Biasa nyaman selama penerapan di rumah saja dalam masa dihantui wabah covid 19. Yang tidak punya tabungan atau uang simpanan, maka ekonomi keluarganya kian terpuruk. Setelah ada pernyataan pemerintah memasuki new normal. Maka kami buka lagi arena bermain ini, kami butuh makan dan biaya pendidikan anak pasca covid,” jelas ayah empat anak itu.

Mas Mul, pemilik mainan lainnya mengatakan, bila masa covid 19 terlalu lama dijalani. Maka ekonomi masyarakat bisa mati, apalagi penyedia jasa mainnya yang membutuhkan kunjungan masyarakat. Tapi, Alhamdulillah sebutnya, sudah dibuka kembali. Pengunjung sudah mulai banyak berdatangan. Mudahan saja kasus corona cepat berakhir dan bisa memulai kehidupan baru dan berekonomi baru.

“Selama ketakutan akan corona, ekonomi turut mati. Sebab, yang dihadapi tidak kelihatan wujudnya,” paparnya. ** Natales Idra

187 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*