Amrizal Salayan, Pematung yang “Bakukuak di Kandang Urang”

Amrizal Salayan saat diwawancarai.
Amrizal Salayan saat diwawancarai.
Patung Bundo Kaduang karya Amrizal Salayan.
Patung Bundo Kaduang karya Amrizal Salayan.

“Kok ka bukukuak, bakukuaklah di kandang urang”. Agaknya pepatah Minang itulah yang menjadi motto bagi Amrizal Salayan, pria kelahiran Bukittinggi dan alumni SSRI/SMSR Padang itu dalam menapak karir sebagai seniman, tepatya seni patung.

Patung – patung pahlawan nasional menghiasi sebuah tempat di Jalan Awligar Utara 2, Cimenyan, Kabupaten Bandung. Patung – patung itu berdiri tegak di beberapa sudut. Bahkan ada tiga patung setinggi 7,5 meter berdiri tegak di depan workshop itu.

Tempat itu merupakan studio milik Drs. Amrizal Salayan Dt. Parpatiah. Amrizal adalah pematung yang membuat patung – patung para pahlawan dan tokoh nasional Indonesia.

“Patung – patung ini adalah masternya, masih berbentuk gips. Hasil yang sebenarnya tentunya bukan seperti ini dan sudah ditempatkan di tempat sesuai pesanannya.” Kata Amrizal pada Tribun Jabar di studio Amrizal Salayan di Jalan Awlingar Utara 2 belum lama ini.

Karya – karya Amrizal tersebar di berbagai penjuru Tanah Air. Patung – patungnya menghiasi banyak tempat seperti di jalan raya, taman, serta lembaga pemerintahan dan swasta.

Di kota Bandung, karya Amrizal banyak tersebar, dua diantara nya adalah Patung Jenderal di Soeskod dan patung Laskar Wanita di Viaduk.

Patung – patung pahlawan nasional lainnya karya dia bertebaran di Jakarta, yakni patung para Pahlawan Revolusi (Gedung Dephan), Jenderal Sudirman (Jalan Jenderal Sudirman),  Sukarno-Hatta (Cengkareng), Urip Sumahardjo (Dephan) , J. Leimena dan Stwabessy (Maluku),  Sukarno-Hatta (Monumen Papua Nugini), dan masih banyak.

Di balik kehebatan patung – patung yang berdiri tegak memberikan karisma dan sejarah yang begitu dalam, terdapat sosok pencipta patung yang sangat sederhana dan ramah.

Patung raksasa pahlawan nasional Martina Tiahahu karya Amrizal Salayan.
Patung raksasa pahlawan nasional Martina Tiahahu karya Amrizal Salayan.

Pria kelahiran Bukittinggi, Sumatera Barat 8 Oktober 1958 ini adalah sosok yang sederhana. Kesederhanaannya ini merupakan garis hidup yang dia tempuh dari kota kelahirannya hingga ke Bandung hingga saat ini.

“Sejak kecil hidup saya prihatin. Saya sudah menjadi anak yatim sejak kelas 3 sekolah dasar. ” kata Amrizal.

Kerja keras dan keinginan untuk mau maju mendorong Amrizal mampu menjadi orang seperti saat ini. Dari pemikiran dan rancangan tangan Amrizal, lahir banyak sekali mahakarya. Tidak hanya patung, ornamen – ornamen lain banyak menginspirasi para seniman muda. Bahkan menginspirasi banyak kalangan awam.

Studio Amrizal berada di kawasan asri. Tempatnya berimpit dengan rumah – rumah penduduk di sekitarnya. Studio ini pintunya terbuka untuk para tamu, terlebih untuk para tetangga Amrizal.

Bahkan saking terkenalnya, Amrizal memperbolehkan anak – anak warga sekitar bermain di halaman rumahnya, dengan syarat tidak boleh berkata kasar dan harus bicara lembut dengan tata krama dan sopan santun.  Tak hanya itu, selain memperbolehkan anak – anak bermain di halaman rumahnya, Amrizal memperbolehkan murid – murid sekolah dasar belajar di halaman rumahnya.

“Jika ada kunjungan guru ke rumah murid, mereka bisa berkumpul bareng – bareng di sini.” ujar Amrizal.

Falsafah di Balik Karya

Sebahagian patung karya Amrizal Salayan.
Sebahagian patung karya Amrizal Salayan.

Amrizal memang dikenal sebagai pematung dan pelaku seni yang memiliki kekhasan tersendiri, baik dalam bentuk maupun judul dan deskripsi karya – karyanya.

Beberapa judul karyanya yang memiliki arti falsafah mendalam di antaranya adalah”Segulung Daun Menengadah ke Langit” (2000). Karya berbentuk sembilan manusia berdiri berjudul “Ia Ada dengan Ketiadaannya” (2003),  karya berbentuk daun berjudul “Hamba I” dan “Hamba III” (2005),  karya patung berbentuk orang mati berjudul “Siapa Berikutnya?” (2007).

Apa pun yang ada di sekitarnya bisa langsung disulap menjadi karya seni yang mengandung falsafah tinggi. Sebagai contoh, daun – daun yang berjatuhan di pekarangan rumahnya bisa disulap menjadi karya seni bernilai tinggi.

Bahkan daun pisang yang sudah kering kerontang pun bisa dijadikan karya seni bernilai tinggi yang berhasil ia sulap menjadi bentuk patung mirip manusia.

“Menyaksikan alam/Musim hujan datang/Angin dingin bertiup membawa embun/Pucuk daun dan tunas menengadah ke langit/Burung-burung berkicau menyambut hangatnya pagi/Musim kemarau datang/Angin kering bertiup membawa debu/Tetumbuhan merunduk pasrah/Dedaunan kusam tersengat matahari/Air sumur sudah lama menyusut. “

Itu sepenggal syair yang tertulis di atas karya ukir, berbentuk daun berukuran kurang lebih satu meter di Studi Amrizal Salayan di Jalan Awiligar Utara 2.

“Kemarin dan esok adalah hari ini.” tutur Amrizal, menirukan sebuah baris sajak seorang penyair.

Amrizal memaknai segala hal di sekitarnya dengan pandangan berbeda dan lebih mendalam. Semua itu bisa diungkapkannya melalui karya – karya yang dia ukir dan bentuk. Itulah mengapa karya – karya Amrizal selalu diberi judul yang memiliki makna dalam dan harus dicerna lebih jauh lagi.

Nyaris Gagal Kuliah

Anrizal Salayan adalah sosok yang mau bekerja keras dan pantang menyerah. Meski dikenal sebagai pematung senior yang andal dan berpengalaman memiliki jam terbang tinggi, ia tidak tinggi hati. Dia selalu menitipkan rasa rendah hati kepada para mahasiswa dan murid-muridnya.

“Karena saya selalu ingat masa lalu yang penuh kerja keras dan tantangan. Saking sulitnya hidup saya dulu, saya nyaris gagal kuliah di ITB,” tutur Amrizal.

Kisah ini bermula ketika ia nekat melancong ke Bandung pada 1979. Saat itu ia masih duduk di bangku kuliah IKIP Padang. Amrizal nekat ke Bandung untuk mencari pengalam hidup baru serta mencari tan- tangan menuntut ilmu yang lebih tinggi.

Singkatnya, Amrizal pun mencoba ikut ujian saringan masuk Fakultas Seni Rupa ITB. Di luar dugaan, ia lolos dan akhirnya diterima di ITB. “Senangnya bukan kepalang, tapi bingungnya juga gak kepalang,” tutur Amrizal sambil tertawa.

Salah seorang pengunjung di depan studio patung Amrizal Salayan.
Salah seorang pengunjung di depan studio patung Amrizal Salayan.

Saat itu, ia tidak memiliki uang untuk melanjutkan kuliah di ITB. Bahkan biaya untuk daftar ulang pun dia tak ada. Amrizal mengaku sangat bingung dan pasrah, tapi ia tetap berusaha mencari jalan keluar. Usaha dan doa Amrizal pun membuahkan hasil. Dua hari menjelang penutupan pendaftaran ulang, pertolongan itu datang kepadanya.

“Entah kenapa, saat itu ada dosen yang baik hati dan membayarkan uang daftar ulang saya. Saya juga bingung karena kenal terlalu dekat pun tidak,” ujarnya.

Sejak saat itu kedekatan Amrizal dengan sang dosen terus berlanjut hingga akhirnya ia dipercaya membantu segala pekerjaan dosen itu dengan suka rela untuk memperoleh sedikit tambahan biaya kuliahnya di Bandung.

Dia kuliah di Fakultas Seni Rupa ITB dari 1984 dan meraih gelar BFA pada 1988. Gelar master ia raih pada 2004 juga dari ITB. ** TJ/Tim

112 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*