Amran, SE, MM: Presiden Desak Raill Bus Sudah Beroperasi Akhir 2016

Saat masih menjabat sebagai Kepala Tata Usaha (KTU) Dishub Kominfo Sumbar, ada suatu hari di tahun 2006, Amran, SE,MM, Kepala Dinas Perhubungan Komunikasi dan Informasi (Dishub Komimfo) Sumbar ini ikut menghadiri seminar tentang Jalan Tol Trans Sumatera di Palembang, Sumsel. Pria sangat berpengalaman dibilang perhubungan ini tak menyia-nyiakan kesempatan emas tersebut.

Dalam acara yang dihadiri para gubernur se Sumatera itu, Amran tak hanya melahap semua materi yang disajikan para nara sumber, tapi dia juga ikut memikirkan aspek lain yang bisa diterapkan di daerahnya.

Dalam pikirannya terbayang ruas jalan tol Trans Sumatera itu ibarat kerangka tulang ikan yang membujur dari ujung utara hingga ke selatan pulau Sumatera.

Amran, SE.MM.
Amran, SE.MM.

Dari ruas tulang ikan itu membentang cabang tulang-tulang kecil lain dari kiri-ke kanan, mulai dari utara ke selatan. Cabang tulang kecil ini dia gambarkan sebagai bentuk lain dari ruas jalan yang menghubungkan daerah-daerah sentra ekonomi yang bisa dihubungkan dengan ruas jalan tol Trans Sumatera tersebut, termasuk di Sumatera Barat.

“Karena daerah kita tidak dilewati ruas jalan tol Trans Sumatera itu, maka muncul ide dalam fikiran saya untuk mengupayakan bagaimana kita bisa memanfaatkan proyek nasional itu. Paling tidak, kita di Sumbar harus membangun ruas jalan yang bisa berhubungan langsung ke jalan tol Trans Sumatera itu. Maka sebagai tahap awal, kita upayakan dulu membangun jalan rel KA dari Duku-BIM menggunakan alat transportasi Raill Buss,” katanya, baru-baru ini di Padang.

Singkat cerita, pria yang akrab disapa Om Bram itu  pun langsung menghubungi rekannya Prof. Fasbir, mantan calon Rektor Unand sepulang dari seminar. Kepada Fasbir, Amran kemudian mendiskusikan ide cemerlangnya itu. Tanpa banyak bicara, keduanya sepakat untuk mengusulkan proyek tersebut kepada pemerintah pusat, dalam hal ini Kemenhub di Jakarta disertai sejumlah argumentasi yang meyakinkan. Oleh Kemenhub, usulan tersebut diterima.

“Awalnya, memang banyak pihak yang meragukan proyek tersebut bisa lolos di Kemenhub, karena berbagai alasan, seperti sulitnya pembebasan lahan di Sumbar, sampai ke soal dampak ekonomisnya bagi daerah dan masyarakat. Namun, keragu-raguan itu belakangan terhapuskan begitu Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengapresiasinya. Bukan cuma itu, Jokowi malah mendesak agar proyek tersebut rampung dan bisa segera dioperasikan pada akhir tahun 2016 ini,” ujar putra asal Sijunjung ini.

Selain proyek Duku-BIM, Amran juga bertekad menjadikan pelabuhan Teluk Bayur sebagai pelabuhan antar benua melalui proyek pembangunan rel KA Trans Sumatera-Logas (Sijunjung)-Teluk Bayur (Padang). Termasuk, proyek pembangunan pelabuhan kapal cepat pantai barat di dekat BIM yang menghubungkan Painan, Padang, Tiku, Air Bangis via BIM.

Hal lain juga jadi pemikiran Amran yang berpengalaman puluhan tahun di bidang perhubungan ini adalah, bagaimana kiat menumbuhkan kesadaran masyarakat arti penting sarana dan prasarana lalu lintas. Diantaranya lampu penerangan jalan yang sangat penting artinya bagi pengguna jalan raya.

Untuk lampu penerangan jalan ini, pemerintah telah menggelontorkan dana milyaran rupiah. Namun masih saja ada tangan-tangan jahil yang mempreteli lampu-lampu tersebut, terutama lampu jalan tenaga surya yang dipasang di sejumlah jalan strategis dan ramai dilewati kenderaan pada malam hari.

“Di jalan alternatif Sicincin-Malalak misalnya. Dari jumlah lampu jalan bertenaga surya yang dipasang, hanya sekitar 15 persen yang berfungsi karena perangkat utamanya, termasuk panel untuk menyerap tenaga surya telah diambil oleh orang-orang yang tidak bertanggungjawab,” jelas Bram,

Memprihatankan memang, lanjut Bram, namun kita tidak bisa berbuat apa-apa. Untuk kita tetap akan mengupayakan lampu jalan tersebut bisa berfungsi kembali dan membicarakan masalah pengamanannya dengan lembaga terkait, terutama dengan masyarakat tempat lampu itu berada dan pihak kepolisian.

“Kita sangat mengharapkan peran serta masyarakat, terutama yang tinggal ditempat lampu jalan itu berdiri untuk ikut menjaganya karena lampu itu sangat vital kegunaannya bagi pengguna jalan dan masyarakat di sekitarnya,” harap Bram. ** Martawin/Rhian

956 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*