Amir Kolahdouz Juara Tour de Singkarak 2016

Padang, Editor.- Pebalap dari Pishgaman Cycling Team Iran, Amir Kolahdouz berhasil menjuarai kejuaraan balap sepeda internasional Tour de Singkarak (TdS) 2016 setelah mengumpulkan waktu tercepat selama menjalani balapan sejauh 1.074 km yang terbagi dalam delapan etape yang finis di Kota Padang, Minggu.

Amir Kolahdouz membukukan total catatan waktu. 26:08:42 atau unggul satu menit 22 detik dengan pebalap yang berada diposisi dua yaitu Dadi Suryadi dari Terengganu Cycling Team Malaysia. Kedua pebalap ini bersaing sejak etape empat kejuaraan yang didukung penuh Kementerian Pariwisata itu.

Prestasi Amir Kolahdouz di TdS 2016 sudah terlihat sejak etape empat yang finis di Puncak Lawang Agam. Pebalap dengan nomor start satu ini mampu finis tercepat di tanjakan yang masuk Hors Category (tertinggi). Setelah itu catatan waktunya sudah bisa dikejar pebalap lain.
“Saya senang dengan prestasi ini. Usaha saya dan tim untuk mengontrol pebalap yang dekat berjalan dengan baik,” kata Amir Kolahdouz saat dikonfirmasi usai menerima hadiah sebesar Rp 80 juta.

Selain menjadi juara atau merebut yellow jersey. Amir Kolahdouz juga sukses merebut predikat raja sprint (green jersey) dengan raihan 39 poin. Predikat raja tanjakan (polkadot jersey) juga dipegang oleh pebalap Iran tersebut setelah membukukan 78 poin.
Dengan demikian, pebalap dengan nomor start satu ini menguasai tiga jersey tertinggi yang dilombakan pada balapan yang masuk kalender Asia Tour UCI yang tahun ini masuk seri yang kedelapan. Padahal tekanan terus dilakukan oleh pebalap dibelakangnya yaitu Dadi Suryadi.

Selain menjadi yang terbaik secara individu, Amir Kolahdouz juga membawa timnya menjadi yang terbaik atau mempertahankan predikat juara umum untuk Pishgaman Cycling Team, setelah membukukan total catatan waktu 78:35:09.
Khusus untuk Dadi Suryadi tidak perlu kecewa karena pebalap asal Sumedang, Jawa Barat ini berhak menyandang red white jersey atau sebagai pebalap Indonesia tercepat. Prestasi ini sebenarnya telah dipegang sejak etape dua. Bahkan, Dadi unggul lebih dari 15 menit dari pebalap dibelakangnya yaitu Hari Fitrianto dari Black Inc Laos.

“Upaya untuk menjadi yang terbaik terus saya lakukan. Tapi lawan dari Iran (Pishgaman Cycling Team) cukup kuat. Kerjasama mereka sangat bagus, apalagi mereka memiliki kemampuan yang merata. Saya cukup senang dengan hasil ini,” kata Dadi Suryadi saat dikonfirmasi.

Upaya Dadi Suryadi yang juga pebalap pelatnas untuk persiapan SEA Games 2017 dan Asian Games 2018 ini unjuk menjadi yang terbaik di TdS 2016 sebenarnya terus dilakukan. Namun, upaya yang dilakukan selalu mendapatkan halangan dari pebalap asal Iran yang tampil dengan solid.

Dadi yang merupakan pebalap dengan spesialisasi tanjakan ini harus berjuang sendiri saat lintasan yang dilalui tanjakan. Hal tersebut terjadi karena rekan satu timnya di Terengganu Cycling Team Malaysia didominasi pebalap dengan spesialisasi sprint.

Dengan berakhirnya TdS 2016, maka usai sudah hajatan Kementerian Pariwisata kali ini. Apalagi balapan di Sumatera Barat ini menjadi yang terpopuler di dunia versi www.worldcyclingstats.com. Ada tiga kriteria yang dijadikan indikator yaitu pemberitaan media massa, media sosial dan keterlibatan masyarakat.

Shahrul Mat Amin Juara Etape 8

Shahrul Mat Amin menjuarai etape 8 Tour de Singkarak 2016, Minggu (14/80). Pembalap Malaysia, yang baru pertama kali tampil di TdS sukses melahap lintasan sepanjang 146,5 kilometer dari Bukittinggi dan finis di Tugu Merpati Kota Padang, dengan catatan waktu terbaik 3 jam 16 menit 57 detik.

Syahrul Mat Amin yang nyaris selalu berada di depan pada Etape 8 TdS 2016
Syahrul Mat Amin yang nyaris selalu berada di depan pada Etape 8 TdS 2016.

Pembalap yang memperkuat tim Terengganu Cycling Team Malaysia itu mampu menyalip delapan pebalap di rombongan terdepan saat adu sprint 300 meter menjelang finis. Shahrul menyentuh garis finis sendirian diikuti tujuh pebalap dibelakangnya.

Posisi kedua ditempati pebalap Action Cycling Team Chien Liang Chen. Posisi ketiga Singha Infinite Cycling Team Jamalidin Novardianto.

Aksi kejar-kejaran diantara pembalap tidak terelakan, mulai dari start di jam gadang bukittinggi hingga menyusuri lereng gunung Singgalang yang merupakan king of mountain. Shahrul mendominasi dari awal hingga finish etape 7 TDS 2016, Dia berhasil mengalahkan 77 pembalap lainnya.

“Hari ini memang luar biasa, persaingan sangat ketat ketat, alhamdulillah.. kami bisa mencuri poin penutupan TDS 2016 ini,” tutup Shahrul.

Perjalanan etape delapan TdS 2016 terbilang ketat sejak awal. Setelah dilepas di Jam Gadang Bukittinggi, pebalap yang bisa melanjutkan balapan di etape terakhirnya langsung bergerak cepat memutari kota tersebut.

Selanjutnya, pebalap langsung menuju keluar kota untuk menyusuri pegunungan di lereng Gunung Singgalang yang juga merupakan titik king of mountain.

Setelah titik KOM, semua pebalap langsung dihadapkan turunan yang cukup panjang. Di sinilah keberanian pebalap diuji. Selain turunan, pebalap juga dihadapkan dengan jalan yang berkelok di sepanjang jalan.

Usai turunan, pebalap langsug dihadapkan dengan titik sprint tepatnya di Pasar Lubuk Alung. Di titik itu, rombongan pebalap sudah terpecah hingga memasuki Kota Padang.

Di ibukota Sumatera Barat tersebut, pebalap harus mengelilingi kota sebanyak enam kali. Empat pebalap dari tim asal Filipina dan Australia terus memimpin jalannya perlombaan.

Bahkan, antara rombongan depan dengan rombongan besar rentangnya lebih dari satu menit. Namun, pelan tapi pasti selisih waktu terus mendekat karena kecepatan rombongan besar terus meningkat.

Rombongan terdepan terlihat terus tertekan dengan rombongan besar yang dihuni kandidat juara, yaitu Amir Kolahdouz dari Pishgaman Cycling Team Iran.

Setelah keliling kota, akhirnya balapan mencapai titik akhir. Bukan empat pebalap yang sebelumnya memimpin perlombaan yang menyentuh garis finis terlebih dahulu. Justru pebalap asal Malaysia, yang sebelumnya berada di rombongan kedua, mampu menyalip.

Dengan demikian, TdS 2016 benar-benar ketat sejak awal karena tidak ada pebalap yang bisa menjuarai etape dua kali. Setiap etape dari start di Dermaga Danau Singkarak, juaranya selalu berganti. ** Wisja/Ant

 

 

915 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*