Ali Mukhni: Mari Bangun Padang Pariaman Dengan Kebersamaan

Parit Malintang, Editor.- Pekerjaan yang diembankan masyarakat kepadanya adalah amanah dari masyarakat. Untuk itu setiap mengawali pekerjaan, kita niatkan untuk ibadah karena Allah SWT.

Hal ini disampaikan Bupati Padang Pariaman Ali Mukhni pada saat berbuka bersama dengan Ormas, LSM, Tokoh Masyarakat dan Rekan-rekan Perss, Selasa 28-06-2016 di Kediaman Bupati.

“Jiwa dan raga kupersembahkan untuk membangun Padang Pariaman, untuk itu setiap pekerjaan yang saya kerjakan adalah ibadah. Semata –mata untuk ibadah karena Allah SWT,” ungkap Ali Mukhni dihadapan undangan berbuka bersama.

Katanya, dengan kebersamaan kita bangun Padang Pariaman kedepan agar lebih baik dan lebih maju. Tak hanya itu, dengan kebersamaan kita dapat membangun silaturahmi sesama kita, sehingga terjalinlah jembatan hati diantara kita, jelasnya.

Pada kesempatan itu Ali Mukhni memaparkan Padang Pariaman terkini kepada undangan berbuka bersama tersebut. Hampir satu setengah jam lebih Ali Mukhni dalam ekspose nya menjelaskan Padang Pariamandi Tahun 2016 ini.

Padang Pariaman hingga kini, jelas Ali Mukhni, Pembangunan Jalan by pass yang dikerjakan oleh perusahaan Korea Kyeryong-Yala yang menghubungkan Bandara Internasional Minangkabau ‘BIM’ dengan Pelabuhan Teluk Bayur Padang segera tuntas dalam tahun ini.

Kemudian Jalan Lingkar Duku Sicicin ‘JLDS’ sebagai akses jalan utama Padang-Bukittinggi, dan Tiram Ulakan. Tak hanya itu, pembangunan Kampus Unand dan pembangunan Rumah Sakit bertaraf  internasional sedang dikerjakan pada tahun 2016 ini.

Untuk itu, ajak Ali Mukhni, mari singsingkan lengan dan rapatkan barisan untuk membangun Padang Pariaman kedepan hendaknya. Dengan konsep kebersamaan Padang Pariaman lebih maju dan unggul dari daerah lainnya.
Beberapa kepala daerah, tambah Ali Mukhni, mengunjungi Padang Pariaman dalam penertiban Orgen Tunggal ini. Artinya, kedatangan mereka itu untuk belajar ke Padang Pariaman dalam penertiban Penyakit Masyarakat, termasuk Orgen Tunggal ini, tandasnya.

Dilain pihak, Tamdhamuri (65), salah satu tokoh masyarakat Padang Pariaman mengatakan, kesiapan pihak Pemkab Padang Pariaman dalam mengelar berbuka puasa bersama dengan para tokok masyarakat dan LSM ini belum matang. Hal ini terlihat pada makananan yang disajikan kepada para undangan yang hadir tidak mencukupi dari porsi yang tersedia, jelasnya.

“Menu yang disajikan tidak jelas, dan nasi yang akan kita makan sudah habis. Jadi artinya, kesiapan tuan rumah dalam mengundang berbuka bersama ini belum siap,” ungkap Tamdhamuri pada saat berbincang dengan wartawan wwww.portalberitaeditor.com.

Katanya, undangan yang menghadiri berbuka bersama dengan kepala daerah Padang Pariaman pada saat ini bukan orang dhuafa. Artinya, janganlah undangan yang hadir pada saat ini disamakan dengan kaum dhuafa, jelasnya.

Ia menegaskan, kedepan kalau bupati ingin menggelar acara yang sama hendaknya dipesiapkan dengan secara matang, dalam hal ini bagian umum Pemkab Padang Pariaman harus melihat dan membagi kelompok undangan yang hadir, tandasnya. ** Suger

509 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*