Ali Asmar: Bila Penyaluran BBM Bermasalah, Banyak Sektor Terganggu

Bukittingi, Editor.- Aksi premanisme di Depo Pertamina Bungus, Teluk Kabung, Selasa (7/6), menjadi penyebab gangguan pendistribusian penyaluran BBM di wilayah Sumatera Barat. Tindakan ini tidak semestinya terjadi dan akan berdampak buruk bagi perekonomian masyarakat termasuk Pariwisata di daerah Sumatera Barat.

Untuk itu Pemprov Sumbar menghimbau semua pihak ikut menjaga keamanan dan ketertiban. Kejadian Aksi Demo yang terjadi di Pertamina Bungus menjadi suatu evaluasi bagi pihak terkait, apalagi Depo Pertamina yang merupakan objek vital, kebutuhan banyak sektor yang wajib dilindungi.

“Untuk masa akan datang mesti kita antisipasi, semua akan terganggunya kenyamanan dan mempengaruhi sektor-sektro lain,” ucap Ali Asmar ketika memimpin Silaturrahmi Ramadhan di Mesjid Baburrahmah Gulai Bancah, Kota Bukittinggi Jum’at malam (10/6) kemaren.

Ditambahkan Ali Asmar, disamping sektor perekonomian juga berdampak pada pariwisata Sumatera Barat karena pemerintah saat ini sedang mengalakkan program pariwisata yang menjadi andalan untuk peningkatan perekonomian masyarakat. Jadi perlu memberi menjamin rasa nyaman, termasuk di Kota Bukittinggi.

“Semua Kabupaten/kota harus mendukung gerakan ini. Kita tidak banyak punya sumber daya alam, namun objek objek andalan wisata menjadi perhatian yang sangat serius,” kata Ali Asmar.

Menyingung tentang masalah parkiran dan tempat parkir, di Kota Bukittinggi perlu di kelola dengan baik. Kota Bukittinggi merupakan tujuan wisata kedua setelah Kota Padang.

“Tukang parkir dan tempat parkir harus menjadi perhatian, sehingga orang nyaman berwisata di daerah kita,” kata Ali Asmar.

Pada kesempatan itu, Sekda Ali Asmar berpesan kepada orang tua dan lingkungan untuk selalu mengawasi anak-anaknya dari bahaya narkoba. Saat ini pecandu dan pegedar sudah merajalela di mana-mana. Rehabilitasi bagi pecandu narkoba itu bukan mengobati, akan tetapi untuk mengurangi kecanduan memakai.

Ketika Sekda melihat pecandu norkoba yang di rawat di salah satu rumah sakit, sempat berbincang dengan salah seorang dokter menangani perawatan pencandu narkoba.

“Apa obatnya dokter, dia bilang obatnya cuman kuburan pak Sekda,” ujarnya.

Hadir pada kesempatan itu, Sekda Kota Bukittinggi Yuen Karnova berserta istri, Asisten Pemerintah Devi Kurnia, Kadis Perkebunan Fajarudin, Kepala Inspektorat Prov Sumbar Erizal, Kepala Badan Arsip dan Perpustakaan Alwis, Kepala Biro Umum, Asben Hendri serta beberapa orang pimpinan SKPD di lingkungan kota Bukittinggi.

Ketua Tim Safari Ramadhan yang di pimpin Sekda Prov, pada kesempatan itu juga memberi ole-ole berupa 3 rol tikar shalat, dan uang sebanyak 20 juta yang realisasinya mengajukan proposal oleh pihak pengurus Masjid ke Pemprov Sumbar. ** Alrifjon/Hms

698 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*