Akses Sumbar-Riau Baru Dapat Ditempuh 1,5 Pekan Kedepan

Limapuluh Kota, Editor.- Diperkirakan Akses jalan untuk menghubungkan Provinsi Sumatera Barat dengan Riau baru dapat dilalui dalam waktu 1,5 pekan kedepan.

“Kita harapkan dalam waktu 1,5 pekan ke depan bisa dilalui,tetapi untuk permanen tentu butuh waktu lagi, yang pasti untuk sementara diharapkan 1,5 minggu sudah dapat dilalui,” kata Kapolres Limapuluh Kota AKBP Bagus Suropratomo di Payakumbuh, Senin (6/3).

Kapolres mengimbau semua masyarakat Sumbar yang hendak menuju Riau maupun sebaliknya agar melewati jalur alternatif ke Teluk Kuantan karena rute tersebut dinilai lebih aman untuk pengendara.

“Rute itu memang jauh tetapi lebih aman, ketimbang memaksakan diri melewati ruas jalan di Pangkalan karena kondisinya tidak memungkinkan, terutama kendaraan roda empat,” katanya.

Saat ini Dinas Pekerjaan Umum Sumbar sudah turun ke daerah itu untuk mempercepat kelancaran akses kedua daerah tetapi tetap butuh waktu karena dari segi keamanan juga perlu dipertimbangkan.

Karena tim tidak hanya sekedar membuat jalan, tapi juga memperhatikan teknisnya sehingga jalan yang dibuat tersebut tidak berbahaya bagi pengguna jalan serta menimbulkan bencana pada masa mendatang. Untuk itu, diperlukan kajian tim teknis dan ahli sehingga jalan yang dibuat itu tidak cepat rusak atau amblas.

Sementara, Bupati Limapuluh Kota Irfendi Arbi mengatakan, Badan jalan nasional yang amblas sepanjang  20 meter dengan kedalaman enam meter tersebut berada pada kilometer 139, tepatnya di Sibumbun Nagari Tanjung Balik Kecamatan Pangkalan Koto Baru.

Untuk mempercepat akses jalan ke Riau dan sebaliknya, Dinas PU sudah turun ke lokasi dan bersama Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sumbar, pihak kepolisian, Satuan Kerja Pelaksanaan Jalan Nasional Wilayah I Sumbar serta TNI, baik dari Kodim 0306/50 Kota maupun Detasemen Zeni Tempur 2/Prasada Sakti (Denzipur 2/PS) Padang Mengatas.

Menurut Bupati Irfendi Arbi, ada 64 titik longsor yang terjadi di sepanjang ruas jalan Sumbar – Riau, mulai dari Sarilamak sampai ke perbatasan Riau dengan Sumbar.

Berdampak Pada Perekonomian Sumbar-Riau.

Bencana banjir dan yang melanda Kecamatan Pangkalan,terutama ruas jalan negara dari Hulu Air sampai ke Perbatasan Sumbar-Riau, berdampak terhadap perekonomian daerah Sumbar dan Riau.

Pendistribusian sembako ke Riau jadi tersendat, padahal kebutuhan sembako di Riau sebagian besar dipasok dari Sumbar. Selain itu, bencana banjir dan longsor itu juga berdampak terhadap kunjungan wisatawan dari Riau ke Sumbar. Pasca banjir dan Longsor yang melanda Kecamatan Pangkalan, Jum’at dini hari yang merupakan ruas jalan utama menuju Sumbar dari Riau dan sebaliknya, hunian hotel menurun tajam.

Salah seorang Warga Nagari Koto Alam Kecamatan Pangkalan Koto Baru, Bataruddin mengatakan, bencana longsor yang cukup parah di jalur Sumbar dan Riau terjadi semenjak maraknya aktivitas tambang sejak tiga tahun terakhir.

Sebelumnya juga pernah terjadi longsor namun hanya satu atau dua titik saja. Sedangkan longsor yang terjadi saat ini ada 64 titik, sementara yang menimbun badan jalan atau jalan amblas ada belasan titik.

Menurutnya sejak tiga tahun terakhir banyak berdiri perusahaan-perusahaan yang melakukan tambang berupa pengambilan batu yang ada di kawasan tersebut.

Akan tetapi yang lebih parah lagi, pemecahan batu yang dilakukan oleh perusahaan itu dengan menggunakan dinamit sehingga menimbulkan getaran setiap kali ledakan.

“Kalau dinamit tersebut sudah meledak maka getaran seperti gempa. Getaran tersebut akan akan terasa dalam radius kiloan meter,” kata dia.

Ia berharap perusahaan-perusahaan tersebut dievaluasi, dan kalau perlu dihentikan sehingga bahaya tidak semakin besar. ** Yus

 

1061 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*