Akibat Main Pukul, Lagi-lagi Oknum Wali Nagari Dipolisikan

Buskamil saat diperiksa petugas kesehatan.
Buskamil saat diperiksa petugas kesehatan.

Bayang, Editor.- Usai oknum Wali Nagari di Kecamatan IV Nagari Bayang Utara dipolisikan, kini hal yang sama kembali terjadi pada oknum Wali Nagari berinisial ” S”, agi – lagi oknum Wali Nagari di Kabupaten Pesisir Selatan dilaporkan ke polisi, namun kini dalam perkara berbeda.

Akibat “lakek tangan” oknum Wali Nagari, Buskamil (54) selaku ketua TPK (Tim Pelaksana Kegiatan) Kenagarian Taratak, Kecamatan Sutera, Kabupaten Pesisir Selatan, harus mendapatkan pemeriksaan di RSUD M.Zein Painan, akibat pukulan yang membuat nya merasa pusing.

Menurut Buskamil, sebelum terjadinya pemukulan tersebut, dia bersama wali nagari memenuhi undangan untuk mengklarifikasi permasalahan dana BUMNag Taratak Maimbau dengan Kelompok Tani Timbulun Taratak, pada Jum’at (14/2/2020) sekitar pukul 09.00 WIB.

“Kita sama-sama diundang oleh Dinas PMDPP dan KB Kabupaten Pessel, untuk mengklarifikasi permasalahan dana BUMNag Taratak Maimbau dengan Kelompok Tani Timbulun Taratak, di Kantor Dinas PMDPP dan KB Pessel yang dihadiri  Wali Nagari, Camat Sutera dan beberapa pihak dari Dinas PMDPP dan KB Pessel. “Masing-masing kita diminta mengklarifikasi terkait dana BUMag Nagari oleh orang dinas dan menjelaskananya,” kata Buskamil.

Lebih lajut dikatakannya, setelah dirinya dan wali nagari menjelaskannya dihadapan orang dinas, dia pergi meminta izin keluar ketika rapat berlangsung untuk mengangkat telefon. Tanpa ia ketahui, tiba-tiba wali nagari mencekik lehernya dari belakang dan dia berusaha untuk melepaskan cekikkan itu. Setelah cekikan, ketika berhadapan wali nagari memukul bagian mata kirinya.

Kejadian pemukulan itu, terjadi sekitar pukul 10.00 WIB. Saat pemukulan terhadap dirinya wali nagari juga melontarkan kata-kata, “Berani kamu, mengatakan nagari berhutang”. Karena takut kejadian itu akan terulang, Buskamil langsung melaporkan wali nagari ke Polres Pessel atas penganiayaan terhadap dirinya, dengan laporan polisi nomor: LP / 21 / B / II / 2019 / SPKT-III Res-Pessel, Tanggal 14 Februari 2020, Pukul 16.00 WIB. Atas dugaan penganiayaan terhadap Muskamil oleh wali Nagari Taratak, Kecamatan Sutera, Kabupaten Pesisir Selatan, di Kantor Dinas PMDPP dan KB Kabupaten Pessel.

Sementara, Kasat Reskrim Polres Pessel, AKP. Alan Budi Kusuma saat dihubungi mengatakan,  pihaknya telah menerima laporan atas dugaan penganiayan yang dilakukan oleh oknum wali nagari di Pessel.

“Ya kita telah menerima laporannya, untuk proses lebih lanjut, kita sedang mendalami kasus tersebut. Setelah itu, kita akan memanggil saksi-saksi,” jelasnya.

Secara terpisah, Kepala Dinas PMDPP dan KB Kabupaten Pessel, Wendi mengatakan, kejadian itu terjadi diluar perkiraan mereka pihak dinas. Sebab, wali nagari dan Muskamil sama-sama keluar dari ruang rapat. Tiba-tiba ternyata ada cekcok antara wali dan ketua TPK.

“Kejadian itu, dibelakang kantor dekat kamar mandi, kami tidak menyaksikan jelas kejadian itu, apakah dipukul atau terbentur dinding. Sebab, tempat kejadian sempit,” tutupnya. ** Findo/Rio

356 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*