Akibat Hujan Deras, Longsor dan Banjir Rendam Wilayah di Padang Pariaman

Longsor yang menimbun badan Jalan akibat derasnya hujan di Korong Sialangan, Nagari Gunung Padang Alai.
Longsor yang menimbun badan Jalan akibat derasnya hujan di Korong Sialangan, Nagari Gunung Padang Alai.

Padang Pariaman, Editor.- Beberapa daerah di Padang Pariaman, Sumbar, dilanda banjir. Hujan yang mengguyur kecamatan di Padang Pariaman, Kecamatan V Koto kampung Dalam,  Kecamatan V Koto Timur Padang Alai, Kecamatan Sungai Limau, menyebabkan banjir dan satu infrastruktur jembatan penghubung warga jalan kampung paneh korong Patamuan aia sunsang putus, sehingga  warga yang berdiam di kawasan tersebut terisolasi.

“Akibat tingginya curah hujan Semenjak pagi hari, Senin 26-03-2018 disertai angin kencang, Kecamatan V Koto Kampung Dalam, Hujan deras disertai angin kencang yang melanda menyebabkan banjir, jembatan putus dan lonsor terjadi dibeberapa titik seperti di Nagari Sikucua Barat, Kecamatan kampung dalam dan longsor di Korong Sialangan, Nagari Gunuang Padang Alai, Kecamatan V Koto Timur, Padang Pariaman,” kata Syamsul warga Nagari Sikucua Barat, Kecamatan V Koto Kampung Dalam ketika memberikan keterangan kepada wartawan, Senin 26-03-2018 dini hari.

Ia mengatakan, Hingga saat ini sudah puluhan hektar lahan sawah dilanda banjir akibat hujan deras yang mengguyur semenjak pagi tadi dan  satu unit jembatan yang penghubung antara korong di Nagari Sikucua Barat ambruk diterjang Air.

Budi Mulya Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah ( BPDB) Padang Pariaman mengatakan, akibat banjir satu jembatan penghubung antar korong di Nagari Campago ambruk dan memutus transportasi bagi masyarakat setempat.

“Hingga saat ini masih berlansung proses evakuasi yang dilakukan oleh tim reaksi cepat BPDB Padang Pariaman, sebanyak 5 Kepala keluarga sudah diselamatkan akibat derasnya terjangan banjir yang melanda semenjak tadi pagi,” terangnya.

Ia mengatakan, ambruknya jembatan Kampung Paneh yang menghubungkan sungai alahan tabek dengan air sonsang  Durian angik akibat derasnya terjangan air yang melebihi volume dari biasanya.

Hingga saat ini, kata dia, untuk korbn jiwa belum ada dari dampak banjir tersebut belum ada. Selain itu, ia menghimbau,  agar masyarakat lebih berhati-hati jika bepergian keluar rumah karena bisa saja longsor menimpa ditambah curah hujan masih belum stabil.

Sementara, Etra Sikumbang (26) Wali Korong Sialangan, Nagari Gunung Padang Alai, Kecamatan V Koto Timur saat dihubungi wartawan mengatakan, akibat hujan deras sampai hari ini sudah terjadi longsor dibeberapa titik, diantaranya bukik canang bekas longsor akibat gempa tahun 2009 silam, batu didnding, dan Tonggokan penghubung durian rampak menuju kampung tangah sampai saat ini masih tertimbun tanah, sementara ratusan kepala keluarga (KK) banyak yang terkepung akibat ekses jalan ditutup oleh matrial tanah.

“Untuk masyarakat khhususnya anak-anak sekolah dasar yang ingin pergi ke sekolah besok didurian rampak terpaksa memutar jalan yang berjarak 3 kilo dari sebelumnya hanya satu kilo akibat badan aspal masih ditimbun tanah longsor sementara masyarakat yang ingin evakuasi masih takut karena hujan masih deras,” kata dia.

Kemudian, lanjutnya, untuk kawasan Duyan Hijau mengalami gagal panen akibat sawah yang memiliki ditumbuhi padi produktif luasnya sekitar satu hektar ikut diterjang banjir akibat batang sungai meluap. Suger/Humas 

1009 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*