Agus Syahdeman, SE Dilewakan Sebagai Imam Bandaro

Talang, Editor.- Ketua DPC Partai Demokrat Kabupaten Solok, Agus Syahdeman, SE dinobatkan sebagai Imam Bandaro dalam Suku Kutianyia di Nagari Talang, Kabupaten Solok Jum’at (3/6/).

Dilewakannya Agus Syahdeman, SE sebagai Imam Bandaro menunjukkan bahwa tokoh muda yang akrab disapa ASD tersebut telah menjadi suluah bendang dalam nagari. Alek yang dilangsungkan di nagari Talang tersebut dihadiri oleh Bupati Solok, Gusmal, Ketua PCNU Kabupaten Solok, Rusli Intan Sati, Kapolres Solok, Niniak Mamak, Anak Nagari Talang, Bundo Kanduang beserta tamu undangan lainnya.

Salah satu prosesi palewaan gelar Imam Bandaro yang disandang Agus Syahdeman
Salah satu prosesi palewaan gelar Imam Bandaro yang disandang Agus Syahdeman

Agus Syahdeman sangat bersyukur dan berterima kasih atas kehadiran tamu undangan yang telah menghadiri acara malewakan gala tersebut.

“Saya sangat bersyukur dan sangat berterima kasih atas kehadiran semua pihak yang telah datang pada acara ini (Alek Batagak Gala),” ujar ASD.

Sesuai adat di Nagari Talang,  apabila seorang pangulu batagak gala maka harus menyembelih sapi sedangkan kalau seorang suluah bendang maka harus menyembelih kerbau dan diarak sampai ke mesjid. Imam Bandaro adalah seseorang yang diberikan tanggung jawab sebagai suluah bendang dalam nagari dan sebagai penasehat para pangulu.

“Angku imam dalam nagari merupakan bungo satangkai suluah bendang dalam nagari. Ia menjadi penasehat bagi pangulu adat dan meluruskan jalan kalau ada yang salah. Kalau dilihat sejarah, dulu adat yang mengatur peradaban dan kehidupan tapi karena tidak terkendali munculah suluah bendang,” jelas ASD.

“Untuk menjadi pengontrol makanya khususnya di nagari talang kalau pangulu batagak gala menyemblih sapi tapi kalau suluah bendang menyemblih kerbau dan di arak sampai ke mesjid”, lanjut ASD.

Hendra Ferizal, salah satu tokoh muda Solok yang baru dinobatkan sebagai Pandeka Alam, Tokoh pemerhati seni budaya Minang yang saat ini membina generasi muda lewat sikola lapau di GOR Batu Batupang Koto Baru membenarkan ucapan Agus Syahdeman Imam Bandaro tersebut.

“Ya, dengan disembelihnya kerbau dan diaraknya ASD sampai masjid berarti ASD sudah dilewakan dan sah memakai gelar tersebut sepanjang adat,” kata Pandeka Alam menjelaskan.

Melalui Facebooknya, Agus Syahdeman kebanjiran ucapan selamat atas penobatan gelar adat terhadap dirinya tersebut. Tokoh muda Solok dan Luar Solok serta tokoh politik dari luar Partai Demokratpun ikut memberikan ucapan selamat.

Agus Syahdeman diarak menuju mesjid
Agus Syahdeman diarak menuju mesjid

Beberapa tokoh yang memberikan ucapan selamat melalui akun facebook Agus Syahdeman diantaranya Wakil Ketua DPRD Kabupaten Solok Fraksi PPP, Yondri Samin. Anggota DPRD Kabupaten Solok Fraksi Partai Golkar, Kasmudi tokoh pemuda dan tokoh bundo kanduang serta tokoh organisasi masyarakat lainnya.

Seorang Tokoh Adat dan Pemerhati Silek Minang di Payakumbuh, Rochman Ucok Silitonga Datuak Panduko Basa juga mengucapkan selamat atas dinobatkannya Mantan Calon Bupati Solok itu menjadi Angku Imam Bandaro di Talang Kabupaten Solok. Hal tersebut disampaikan ucok saat mendapat kabar dari media bahwa ASD dilewakan sebagai Imam Bandaro.

” Oh, jadi Pak ASD dilewakan sebagai Imam Bandaro di Nagari Talang sekarang. Sampaikan ucapan selamat dari saya Datuak Panduko Basa ya di Payakumbuh,” ucap Ucok pada media ini saat diberitahu bahwa ada penobatan gelar adat terhadap ASD di Solok.

Dengan dilewakannya Agus Syahdeman, SE sebagai Imam Bandaro di Talang, ASD diharapkan dapat menjadi contoh teladan bagi masyarakat banyak. Hal tersebut disampaikan oleh Anita Viona, seorang tokoh perempuan muda Kabupaten Solok.

“Kini ASD sudah dinobatkan sebagai Imam Bandaro. ASD harus bisa menjadi contoh teladan bagi kita para anak muda dan generasi yang lain serta masyarakat,” kata Viona.

Menjawab tantangan dari Anita Viona, Agus Syahdeman yang dikonfirmasi dikediamannya mengatakan siap untuk mengabdikan diri kepada masyarakat dan siap menjadi teladan dan contoh yang baik bagi generasi masa depan.

“Saya siap untuk jadi contoh dan teladan yang baik bagi masyarakat dan generasi masa depan. Orang saya memang ditugaskan untuk itu ya saya harus siap. Mau tidak mau saya harus siap. Dan kesiapan saya itu dimulai ketika kawan kawan menyaksikan alek batagak gala ini,” beber ASD. ** Risko Mardianto

880 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*