Agar Tidak Merugikan Hak Peserta, Seluruh Wilayah Mendapat Perlakuan Sama

Ketua KPU didampingi Komisioner lainnya memberikan keterangan pers.
Ketua KPU didampingi Komisioner lainnya memberikan keterangan pers.

Limapuluh Kota, Editor.- KPU Kabupaten Lumapuluh Kota berupaya memberikan perlakuan yang sama di seluruh wilayah  dalam pelayanan pada  pelaksanaan Pilkada serentak  pemilihan Gubernur- Wakil Gubernur, Bupati dan Wakil Bupati 9 Desember 2020 mendatang.

Untuk itu, Selain harus berjibaku dengan jadwal tahapan pelaksanaan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2020, Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Limapuluh Kota juga harus “bakatumpeh” (Berjibaku-red) menghadapi luasnya wilayah daerah tersebut.

Ketua KPU Kabupaten Limapuluh Kota Masnijon saat jumpa pers di kantor KPU, Jumat (25/9), didampingi empat komisioner KPU lainnya, Amfreizer, Rina Fitri, Eka Ledyana dan Arwantri menyebut pihaknya menginginkan agar Pilkada 2020 bukan saja aman lancar dan damai, namun juga menambah unsur sehat dan berkeadilan.

“Tak hanya sehat secara pelaksanaan tanpa unsur black campaign, KPU juga menginginkan pelaksanaannya mengikuti Protokol Pencegahan Covid-19 yang ketat,” kata Masnijon.

Luas wilayah Kabupaten Limapuluh Kota menjadi tantangan tersendiri bagi lembaga penyelenggara pemilihan umum ini. Mulai dari akses yang sulit, termasuk menjangkau wilayah yang bisa dikatakan terisolir.

“Sesulit apapun kondisi, daerah terisolir kita jangkau. Kita harus memastikan Sosialisasi dilaksanakan di seluruh wilayah. Tentu sebelumnya kita sudah memetakan daerah terisolir. Sehingga tahapan proses coklit data, pencalonan, dan verifikasi sesuai dengan jadwal,” ungkapnya.

Setidaknya, Kata Masnijon ada 8 daerah terisolir, daerah itu tetap menjadi prioritas. Dicontohkan Masnijon, ketika ada peraturan KPU jam 8 pagi data harus sampai di PPS, maka tim KPU berangkat jam 11 malam ke Nagari Galugua, Kecamatan Kapur IX.

“Kita menginginkan sebuah komitmen bagaimana Pilkada itu berlangsung serentak, setiap TPS harus melaksanakan sesuai jadwal, jangan ada yang menyusul.  Kita pastikan pihak peserta Pilkada tidak dirugikan, begitupun dengan transport logistik yang harus tepat waktu. Contohnya lagi, bila di TPS Harau logistik harus datang jam 7, maka di Galugua juga harus seperti itu. Perlakuan setiap daerah adil,” pungkasnya.

Satu lagi PR KPU, yaitu memastikan pelaksanaan coblos di TPS nanti wajib mengikuti protokol kesehatan ketat, petugas TPS memakai alat pelindung diri. Di TPS juga disediakan tempat cuci tangan, pemeriksaan suhu tubuh, dan juga kerumunan diatur agar tidak berdesak-desakan.

“Ini kita lakukan untuk mencegah terjadinya penularan Virus Corona di klaster Pilkada,” kata Masnijon.** Yus

96 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*