Agar Harau Jadi Destinasi Andalan, Butuh Perbaikan Infrastruktur




Limapuluh Kota, Editor.- Salah satu destinasi yang sedang gencar di promosikan oleh pemerintah Kabupaten Limapuluh Kota, disamping jalan layang Kelok Sembilan dan Padang Mangateh, adalah Lembah Harau yang mempunyai alam dan udara yang sangat menarik.

Lembah Harau yang terletak di nagarai Harau Kecamatan Harau Kabupaten Limapuluh Kota itu, dikelilingi bukit bukit batu cadas dan banyak terdapat air terjun, terutama di musim hujan. Untuk itu Pemerintah Kabupaten Limapuluh Kota di bawah kepemimpinan Bupati Irfendi Arbi bertekad untuk menjadikan desnitasi Lembah Harau ini mendunia.

Berbagai program untuk menjadikan Lembah Harau mendunia telah di lakukan oleh Bupati, terutama menggencarkan promosi. Namun sangat disayangkan belum didukung oleh infrastruktur yang memadai dan staf yang mumpuni di bidang kepariwisataan ini.

Salah satu infrastruktur yang mendesak ditingkatkan adalah masalah jalan, mulai dari gerbang menuju lembah Harau di Sarilamak sampai ke dalam obyek wisata Sarasah Bunta. Kondisi jalan yang sempit menjadi keluhan para pengunjung, ditambah banyak lobang lobang yang mengintai kecelakaan dan kerusakan kendraan.

Jalan menuju ke obyek Sarasah Bunta lebih memprihatinkan lagi. Kondisi jalan sempit, berem jalan tidak ada, sehingga perlu minimalnya penimbunan dengan sirtukil (Pasir dan Batu Krikil ), agar kendraan roda empat yang berpapasan tidak jauh ke bawah badan jalan yang miring dan licin.   Selain itu restoran yang refresentatif belum  ada sama sekali dalam obek wisata Lembah Harau ini, baik di Aka Barayun maupun di Sarasah Bunta yang mempunyai empat lokasi air terjun.

Seharusnya di masing masing air terjun itu di buat taman taman dan kovel kovel tempat duduk pengunjung yang tertata dengan apik, tidak seperti sekarang yang hanya dipadati pedagang  dengan mendirikan pondok – pondok  yang kurang tertata dan apik. Seharusnya dibuatkan pondok pondok bagi pedagang yang desainnya menarik dan nyaman, terutama dari segi kebersihannya.

Untuk mewujudkan Lembah Harau ini mendunia dan dunia menuju Lembah Harau,perlu sentuhan  oleh tangan tangan yang profesional di bidang kepariwisataan ,agar pengunjung lebih berminat untuk berkunjung ke lembaha Harau ini.

Lebih Tertarik ke Kampung Sarasah

Gaung Lembah Harau ini sudah cukup menggema se antero nusantara, jadi tidak salah panitia HPN 2018 yang dipusatlan di Kota Padang, menetapkan titik kunjungan pada agenda  ladys program ke lembah Harau 8 Pebruari 2018.

Agenda ladys program yang merupakan kunjungan Ikatan Keluarga Wartawan (IKWI) se Nusantara sebagai peserta  HPN 2018 merupakan momentum yang sangat tepat bagi pemerintah Kabupaten 50 Kota mempromosikan Lembah Harau ini.

Keterangan Ny. Riza Eko dari IKWI  Propinsi didampingi ketua IKWI Limapuluh Kota – Payakumbuh  Ny.Widya Wati mengatakan, dari beberapa kali rapat dengan panitia HPN di Propinsi Sumbar, kami telah bisa meyakinkan pihak panitia menjadikan Lembah Harau sebagai obyek kunjungan IKWI se Nusantara dan juga permintaan dari IKWI Pusat, karena mereka telah mendengar nama Lembah Harau ini dan ingin menyaksikannya dari dekat.

Salah obyek yang ada di Lembah Harau yang diminta panitia Pusat adalah kampung Sarasah yang kelihatannya tertata dengan baik, sayang lokasi ini di kelola oleh swasta dan tidak jauh dari lokasi Sarasah Bunta.

“Kami berharap nantinya pemerintah Kabupaten Limapuluh Kota dapat memfasilitasi kunjungan ke obyek Kampung Sarasah ini. Siapapun pengelolanya, yang jelas ini berada di kawasan lembah Harau, orang tahunya adalah Lembah Harau di Limapuluh Kota,” kata Ny Riza Eko.

Lebih lanjutdikatakan, bila waktu memungkinkan, kami dari pengurus IKWI Propinsi yang akan mendampingi kunjungan IKWI se  Nusantara ini nantinya dan akan membawa rombongan selain Ke Kampung Sarasah, sesuai permintaan panitia IKWI pusat, juga akan ke air terjun Aka Barayun. Kami akan berupaya memaksimalkan kunjungan ini untuk mempromosikan Lembah Harau kepada rombongan, agar nantinya mereka ingin datang lagi dan menetap beberapa hari di Lembah Harau yang mempunyai pemandangan dan udara yang sejuk, sangat nyaman untuk berwisata keluarga.

Sementara Bupati Limapuluh Kota Irfendi Arbi telah berjanji akan memfasilitasi kunjungan IKWI se Nusantara ke Lembah Harau. Bahkan Bupati berharap peserta HPN di Padang tidak hanya IKWI saja yang berkunjung ke Limapuluh Kota, tetapi semua peserta HPN mau berkunjung ke Limapuluh Kota, karena ada obyek wisata yang lain seperti  jalan layang Kelok Sembilan dan Padang Mangateh sebagai  Newzelandnya Limapuluh Kota.

Bupati juga berjanji akan menjamu semua rombongan makan siang di rumah Dinas Bupati.Selain itu,  H. Cai selaku pimpinan pengelola obyek wisata Kampung Sarasah juga mengapresiasi kedatangan IKWI Nusantara ke lokasinya dan berterimakasih kalau memang Kampung Sarasah ini bakal menjadi titik kunjugan IKWI se Nusantara.

“Kami selaku pengelola akan memberikan pelayanan yang sebaik baiknya kepada tamu yang datang,” ujarnya ketika dihubungi Kamis kemaren di lokasi Kampung Sarasah. ** Yus 

 

 

195 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*