Afnan Hadikusumo Raih Suara Tertinggi di Muktamar XV Tapak Suci

Sidang pemilihan pimpinan Tapak Suci pada pada Muktaman XV di Makassar,
Sidang pemilihan pimpinan Tapak Suci pada pada Muktaman XV di Makassar,

Makassar, Editor.- Salah seorang cucu Pahlawan Nasional Ki Bagus Hadikusumo, Afnan Hadikusmo meraih suara tertinggi.padaa  pemilihan Pimpinan Pusat Tapak Suci Putera Muhammadiyah, dalam Muktamar Tapak Suci XV digelar di Makassar, Sabtu malam (24/2).

Demikian ditjelaskan Ketua Panitia Daerah Muktamar Tapak Suci XV 22-24 Pebruari 2018 di Makassar, kepada media Minggu dinihari, (25/2).

Dijelaskan, pimpinan pusat lainnya yang terpilih yakni;  Fachruddin asal Yokyakarta (336), Andi Anshar asal DKI (329), Roni Syaifullah asal Jateng (316), Nizam Firdausy dari Jatim (315).

Shidiq dari Banten (306), Aldia Witra asal Riau (302), Fanan Haasandudin dari Jatim (273) dan Bintal Yudhana asal Jatim (273).

Mengingat hanya 5 dari 9 orang formatur  yang hadir dan kondisi sudah menjelang salat subuh,  maka formatur memutuskan untuk  diberikan waktu seminggu mengambil keputusan.

Keputusan yang akan diambil tentang penentuan ketua dan melengkapi personil Pimpinan pusat Tapak Suci Putera Muhammadyah, direncanakan akan bertetemu kembali hari Jumat 2 Maret 2018 di Yogyakarta, tegas dosen olahraga UNM ini.

Afnan lahir di Yokyakarta 6 Februari 1967. Alumni Fakultas Sastra Universitas Gajah Mada Jokyakarta 1994Anggota DPRD DIY periode 2004-2009. Terpilih jadi anggota DPD RI perwakilan Provinsi DIY periode 2009-2014, kemudian terpilih lagi periode 2014-2019 dengan perolehan suara 144.820 orang.

Afnan salah seorang  cucu dari Ki Bagus Hadikusumo pahlawan nasional turut memebidani lahirnya Tapak Suci. Ia Juga keponakan H. Djarnawati Hadikusumo salah satu Pendiri Tapak Suci.

Muktamar XV Tapak Suci Putera Muhammadiyah 22-24 Pebruari 2017 di Makassar  diakhiri penetapan 9 Formatur pengurus pimpinan pusat untuk lima tahun kedepan.

Kepada media, Sabtu (24/2/2018) Suma K. Saleh, S.PdI, M.Pd selaku pengurus Pimpinan Daerah 230 Banggai Sulteng  berharap, pimpinan pusat yang baru,  bisa memberi perhatian lebih kepada wilayah maupun sampai kepada pimpinan daerah.

Ditambahkan, di daerah banyak persaingan silat sehingga untuk bisa berkompetisi menjadikan Tapak Suci itu lebih action, harus ada perhatian baik secara organisasi maupun dalam hal-hal kepelatihan di Tapak Suci.

Selain itu, etika bermuhammadiyah tertuang dalam Tapak Suci,  dengan iman dan akhlaq saya menjadi kuat, tanpa iman dan akhlaq saya menjadi lemah, ini jadi roh utama dalam menjalankan organisasi Tapak Suci di semua tingkatan.

Baik pusat, wilayah maupun sampai kepada pimda sehingga jika dijadikan acuan, Tapak Suci itu akan tetap action dan akan berkembang kedepan, tandasnya.

Apapun dilakukan di Pimda merupakan terjemahan program kerja dari  pimpinan pusat. Pimda itu melakukan roda organisasi semuanya mengacuh pada pimpinan pusat.

“Tantangan kedepan adalah bahwa ada berkembang beberapa perguruan silat di daerah sehingga kita tetap akan optimis bahwa Tapak Suci itu berbeda dengan perguruan silat yang lain, katanya.

Perbedaan yang paling menonjol,  Tapak Suci itu bukan hanya sekedar jurus, bukan hanya mengajarkan pembinaan fisik tetapi juga ada pembinaan akhlaq karena rohnya tadi itu dengan iman dan akhlaq saya menjadi kuat.

Artinya harus diyakini oleh semua orang Tapak Suci bahwa tidak ada iman dan tidak ada akhlaq maka yakin dan percaya Tapak Suci itu tidak akan berkembang, ungkap Suma K Saleh. ** Darsil/Yahya/Muh Ma’ruf

571 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*