Ada yang Positif Covid-19, RSUD Padang Panjang dan Puskesmas Kebun Sikolos Ditutup Seharian

RSUD Padang Panjang.
RSUD Padang Panjang.

Padang Panjang, Editor- Seharian tadi,  Senin 27/4-20, RSUD dan Puskesmas Kebun Sikolos, Padang Panjang, Sumatera Barat ditutup. Kebijakan ini diambil lantaran NS, usia 29 tahun yang sempat dirawat di RSUD Padang Panjang, diketahui positif  covid-19.

“Kita fokus dulu untuk melakukan penyemprotan disinfektan di dua objek ini, dan besok akan dibuka kembali,” ujar Jubir PPVC Kota Padang Panjang, Nuryanuwar kepada Editor.

Nuryanuwar yang juga menjabat sebagai Kepala Dinas DKK menambahkan, sebanyak  30 sampai 40 ASN RSUD, serta 10-15 orang di Puskesmas Kebun Sikolos yang  pernah terlibat menangani NS, hari ini  tidak masuk kerja, mereka disuruh isolasi di rumah. Namun, bagi  yang pernah kontak fisik dengan NS,  langsung  dilakukan  tes swab, mudah-mudahan semua baik-baik saja, harap Nusyanuwar.

Wanita yang terpapar covid-19 ini adalah warga Pincuran Tinggi, Nagari Panyalaian, Kecamatan X Koto, Kabupaten Tanah Datar, Sumbar. Seperti jamaknya warga hinterland kota ini, dia ikut berobat ke Puskesmas/RS  yang ada di Padang Panjang.

NS dan suaminya bekerja di tempat yang sama, yakni  di  RSPAD Jakarta.  Bedanya, NS pulang kampung sekitar 2 bulan silam, sementara sang suami pulang sebulan yang lalu. Belum diketahui dari mana Covid bertransmisi hingga bersarang di tubuh NS yang tengah hamil 9 bulan itu.

NS berkunjung ke Puskesmas Kebun Sikolos, Padang Panjang pada Jumat, 24/4-20.  Sekitar pukul 10.00 wib dirujuk   ke RSUD Padang Panjang pimpinan dr. Ardoni. Sumber lain menyebutkan, sebelumnya dia merupakan   pasien rumah bersalin di Panyalaian untuk memeriksa kehamilan.  Pernah beberapa kali berkunjung ke RS di Padang Panjang seperti  ke RSUD  dan RS Yarsi.   Terakhir sebelum dikirim ke  RS M.Djamil, kepada petugas di RSUD Padang Panjang, ia mengeluhkan sakit bagian punggung menjalar hingga ke ari-ari.

Pemeriksaan lebih lanjut oleh ketua PPVC RSUD, Yeni Muhtar, dokter spesialis paru paru NS dirontgen. Hasilnya, ada infeksi paru-paru pada NS, yang merupakan salah satu gejala covid-19.

Karena tak mungkin ditangani  di Padang Panjang, esoknya Sabtu (25/4), NS yang sedang hamil 9 bulan dan berstatus Pasien Dalam Pengawasan (PDP) dirujuk ke RSUP. M. Djamil Padang. Minggu dini hari, dia  melahirkan seorang bayi perempuan berat 2,5 kg secara sesar.

Minggu sore, 27/4  hasil  tes swab 2 kali berut turut  oleh  laboratorium Unand diketaui NS positif covid-19. Kabar ini cepat menyebar di media sosial. Minggu malam itu juga Pemko Padang Panjang melalu Dinas Kominfo merilis kebenaran informasi tersebut.

Walikota Padang Panjang, Fadly Amran, menghimbau seluruh warganya, untuk lebih menaati aturan PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar), yang sedang berlangsung. Mengingat mungkin saja, sebelum masuk ke RSUD pasien NS pernah singgah di pasar Padang Panjang.

Kondisi terakhir, 27 April 2020, Padang Panjang nihil positive covid-19, ODP-131 orang (habis masa karantina 107 orang), PDP 8 orang dengan rincian 1 orang negative/sembuh, 2 orang isolasi rumah, 2 orang dirawat di  RSUD,  1 orang Rapid Diagnostic Test /RDT negative/isolasi rumah, dan 1 orang meninggal di RSUP M. Jamil Padang dengan hasil lab negative covid-19.

Selain karantina mandiri di rumah,   sebanyak 14  orang masuk dikarantina di BBI, 4 orang di BLK   dan di Diklat Baso, 1 orang.  Mereka yang karantina di 3 lokasi   ini umumnya warga/ petantau  baru  masuk ke kota berpenduduk sekitar 57 ribu jiwa ini. ** Sheni/ Yet

3171 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*