Ada Proyek Drainase Siluman Desa Baru Kubang, Kab. Kerinci

Proyek drainase tanpa plang di di Desa Baru, Kubang Kab. Kerinci.
Proyek drainase tanpa plang di di Desa Baru, Kubang Kab. Kerinci.

Kerinci, Editor- Ada proyek drainase siluman yang berlokasi di Desa Baru Kubang RT. 3 kecamatan Depati Tujuh. Proyek  tanpa Papan Merek Proyek itu disebut-sebut pemberian atau dibiayai dengan nana Pokok Pikir (Pokir)  salah seorang  Anggota DPRD Kabupaten Kerinci.

Saat pantauan ke lokasi proyek, Minggu (12/5 2019), ternyata benar adan pekerjaan pembuatan drainase, namun terlihat janggal karena proyek di lokasi proyek tersebut tidak terdapat papan nama proyek dan kotraktor mengerjakan drainase tersebut, seakan – akan proyek tersebut tidak bertuan,

Saat Editor menanyakan kepada salah seorang pekerja,  siapa pemilik proyek ini, dengan tegas pekerja yang enggan namanya disebutkan mengatakan,  ini milik anggota DPRD Kab. Kerinci bernama  Abak Sisva (Dodo).

Pengukuran jarak antar besi yang berbeda dengan keterangan pekerja.
Pengukuran jarak antar besi yang berbeda dengan keterangan pekerja.

Lebih lanjut ditanyakan apakah dia punya RAB atau gambar sebagai pedoman kerja , dia menjawab tidak kami tidak pegang gambar. Namun bos menyampaikan pada kami bahwa ukuran anyaman besi berjarak 15×15 CM dan tanpa pakai lantai kerja, cukup dialas pakai triplek saja, terang pekerja yang enggan disebut namanya itu. Ketika diukur jarak anyaman antara besi, ternyata jauh berbeda dengan yang di sampaikan oleh si pekerja. Jarak antara besi anyaman rata -rata 23 x 23 cm, Sehingga terkesan proyek itu  dikerjakan asal jadi.

Ditempat yang berbeda dan desa yang sama, Editor menemui salah seorang warga berinisial “N” untuk mengkonfirmasi masalah proyek ini dan dia membenarkan proyek itu adalah program Pokir  anggota dewan yang katanya untuk kelompok tani.

“Saya selaku pengurus kelompok tani tidak mengetahui adanya kegiatan proyek itu, tahu – tahu proyek itu sudah berjalan dan saya tidak pernah menandatangani untuk pencairan dana tersebut tetapi kok bisa cair, saya merasa di dicurangi,” ungkap N.

Ketika ditanya apa nama kelompok tani tersebut, N menjawab, entahlah saya juga tidak tahu apa nama kelompok tani kami, karena anggota dan pengurusan hanya di tunjuk – tunjuk saja.  Kami tidak pernah diajak rapat membahas proyek ini . Namun tiba – tiba kami didatangi oleh yang mengaku ketua kelompok meminta kami untuk menanda tangani, seolah – olah kami ada rapat.

 Setelah itu, lanjutnya, kami tidak dilibatkan dan tahu-tahu dana sudah dicairkan tanpa sepengtahuan kami. Smua bahan sudah disiapkan atau dibeli langsung oleh ketua.  Yang jelas kami tidak dilibatkan, ungkap bendahara kelompok tani antah berantah tersebut.

Ditempat yang sama salah satu masyarakat inisial “J ” yang juga tidak ingin disebut namanya kerena tidak enak nanti jadi ribut mengatakan, dia menginginkan masalah ini harus ditindak oleh para yang berwenang supaya jangan ada korupsi dan masyarakat jadi menerima hasil proyek yang tidak berkwalitas mudah rusak karena dikerjakan  asal jadi saja, terangnya.  ** KM

340 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*