Abrasi Pantai Batu Kalang Kian Parah

Painan, Editor.- Abrasi pantai sudah mengkhawatirkan dan merusak sarana dan prasarana di kawasan wisata pantai BatuKalang, Kenagarian Ampang Pulai Kecamatan Koto XI Tarusan. Ombak tak hanya menggerus pantai, bahkan jalan utama pun mulai amblas.

Batu Kalang merupakan salah satu destinasi wisata yang tak terpisahkan dengan pengembangan kawasan wisata Mandeh, yang menjadi ikon primadona Sumbar saat ini. Disamping letaknya berdampingan, di lokasi ini membentang pasir nan putih serta memiliki hamparan karang datar yang luas. Pesona alamnya yang ramah dengan hembusan angin di tengah derunya ombak, menciptakan kesan tersendiri bagi setiap pengunjung.

Sehingga Batu Kalang dari dahulunya menjadi tempat favorit untuk berekreasi bagi masyarakat lokal atau luar daerah. Apalagi sejak campur tangan pemerintah daerah Pessel melengkapi berbagai bentuk fasilitas umum dari lima tahun lalu. Membuat lokasi
tersebut semakin ramai dikunjungi warga dari siang hingga malam hari. Sebab, dilokasi tersebut pengunjung bisa duduk santai di bawah payung payung di kursi plastik yang sudah ditata rapi sambil mencicipi berbagai macam jenis makanan khas daerah dengan jus buahnya yang segar.

Namun dibalik itu sepertinya alam berkehendak lain. Hamparan pasir yang selama ini dipergunakan sebagai tempat santai, dengan hitungan minggu sudah hilang akibat abrasi. Tak hanya itu, bahkan jalan aspal yang merupakan akses masuk ke lokasi itu, juga mulai amblas di terjang ombak. Secara perlahan, fenomena alam tersebut mulai berdampak terhadap peminat wisata ke sana. Lantaran, lokasi tersebut tak lagi memberikan rasa nyaman.

Salah seorang pengunjung, Toni (30 th) warga Nagari Nanggalo Kecamatan Koto XI Tarusan yang ditemui media ini di lokasi mengaku merasa kurang nyaman dan kurang betah santai disana. Sewaktu waktu kita terusik oleh pecahan ombak. Lagi pula, lokasi sekarang terasa sempit dan tak seperti dulu lagi.

“Akhir akhir ini, pantai Batu Kalang tak seelok dulu lagi dan terasa kurang nyaman untuk berekreasi. Terkadang ditengah sedang asyik duduk dengan anggota keluarga, secara tiba tiba pecahan ombak datang menyirami dan membasahi pakaian serta makanan yang tengah di santap. Sehingga kami harus pulang dengan buru-buru,” ujarnya.

Fenomena tersebut juga berdampak pada omset penjualan bagi para pengelola warung makanan dan minuman di kawasan pantai Batukalang tersebut. Menurut mereka, sejak terjadi abrasi pantai di kawasan ini, penjualan mereka jauh berkurang, karena pengunjung tak betah ber lama lama di kawasan wisata itu.

Wali Nagari Ampang Pulai Efridinal mengaku risau dengan Abrasi pantai Batukalang. Bahkan ia mengaku sudah berulang kali melaporkan kejadian tersebut kepada pemda setempat. Namun sampai saat ini belum terealisasi. Bisa jadi, ini menyangkut biaya besar.
jelas Efridinal.

Sementara itu, Hermawan Kabid Sungai Pantai dan Rawa Dinas PSDA Pessel mengakui adanya laporan dari nagari Ampang Pulai tersebut. Namun, lantaran jumlah anggarannya cukup besar, terpaksa kita serahkan ke provinsi, dan sekarang dalam proses. Mudah mudahan saja dalam waktu dekat, proyek ini akan di mulai, lagi pula pihahak balai pun sudah mensurvei lokasi. Terangnya.  ** Arsil

1290 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*