A Alin De, yang Ber-Dayung Dayung Sampai Batas

Dekade 80 dan 90 an bisa dikatan masa tumbuh dan berkembangnya teater di Sumatera Barat, Lumayan banyak grup teater yang meramaikan panggung teater di berbagai kota, terutama di Taman Budaya Sumatera Barat. Apalagi setelah sejumlah seniman yang semula bergabung dengan Teater Bumi asuhan Wisran Hadi mendirikan grup sendiri.

Salah satunya adalah A Alin De pendiri Grup Dayung Dayung yang mampu memberi warna tersendiri dalam perkembangan dan pengembangan seni pertunjukan, khususnya teater di Sumatera Barat.

Sebagai seorang sutradara, A Alin De tidak saja campin mencetak aktor dan aktris teater tapi juga sangat piawai menata artistik panggung dan melibatkan seniman lain, termasuk pemusik dalam pementasan Grup Dayung-Dayung. Hal itulah yang membuat setiap melakukan pertunjukan, Grup Dayung Dayung tak pernah sepi penonton.

Sebagaimana diketahui, untuk menyelenggarakan sebuah pertunjukan teater tidaklah mudah. Selain harus mampu menggarap pertunjukan secara teknis, para sutradara harus berjuang mencari biaya produksi karena tak terlalu banyak yang mau mensponsori pertunjukan teater, termasuk lembaga yang terkait dengan perkembangan dan pengembangan kesenian.

Dalam hal inilah salah satu kelebihan A Alin De. Agar pementasan teater yang digarapnya bisa terlaksana, dia tak segan-segan membuat sendiri poster dan spanduk pertunjukan, undangan serta katalog setiap melakukan pementasan.

Selain itu, di tangan A Alin De, naskah teater karya berbagai penulis jadi mempunyai warna tersendiri. Sehngga tak heran kalau Grup Dayung Dayung sering diminta untuk tampil di berbagai kota di Indonesia, termasuk di Taman Ismail Marzuki yang dikenal sebagai gudang kritikus teater, dimana tak setiap grup teater bisa tampil disana.

A Alin De juga dikenal sebagai seorang sutradara yang berani dan suka menggarap naskah teater yang dinilai “berat” untuk dipentaskan. Diantaranya naskah karya Sopocles, seperti Caligula dan Antogone yang jarang dipentaskan oleh grup teater lain. Namun di tangan A Alin De kedua naskah itu menjadi sebuah pertunjukan yang menarik dan sangat disukai penikmat seni teater. Sehingga tak saja dipentaskan di Taman Budaya Sumbar, Caligula dan Antigone juga diundang untuk tampil di beberapa kota lain, diantaranya Pekan Baru dan Jakarta.

A Alin De  merupakan salah seorang teaterawan “mandiri” yang pernah dimliki Sumatera Barat dan dampai akhir hayatnya tetap setia menggeluti seni teater. Bahkan menjelang dipanggil Sang Khaliq dia tengah mempersiapkan sebuah pementasan teater yang akhirnya digelar di Taman Budaya Sumbar tanpa dihadiri sang sutradara yang juga dikenal sebagai perupa tersebut.

Kepergiannya ke pangkuan Illahi membuat insan teater merasa kehilangan. Apalagi dengan jarangnya penampilan pertunjukan teater di Sumatera Barat, terutama di Taman Budaya Sumbar yang tak lagi punya gedung dan panggung pertunjukan. Namun keyakinan akan munculnya teaterawan mandiri seperti A Alin De tetap menjadi impian pencinta seni teater di Sumatera Barat. ** Rhian D’Kincai

302 Total Dibaca 5 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*