86 alumni 2016 SMA-1 Padang Panjang Lolos ke PTN Paforit

Padang Panjang, Editor.- Data sementara jumlah alumni 2016 SMAN-1 Padang Panjang diterima di perguruan tinggi (PT) paforit 86 orang lewat jalur SNPTN. Sebagian lain sedang menunggu hasil test SBMPTN, dan test oleh PTN bersangkutan. Pada 2015 lalu 93 % alumni diterima di PT paforit. 

Perguruan tinggi paforit yang menerima alumni 2016 SMA-1 Padang Panjang lewat SNPTN (jalur undangan) itu menurut Kepala Sekolah SMAN-1 Padang Panjang, Devi Hariyanti dan Wakepsek Bidang Kurikulum, Sepriyadi, antaralain di UI Jakarta 3 orang, UGM 18 orang, Unpad 27 orang, ITB 11 orang dan Unand 20 orang.

Di tahun 2016 ini dari 276 orang peserta ujian nasional, mereka lulus 100 %, diantaranya 86 orang sudah diterima di PT paforit lewat SNPTN. Sisa 190 orang lagi, melihat ke pengelaman sebelumnya, Insya Allah akan lolos di PT paforit lewat jalur SBMPTN (Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri), dan seleksi oleh PT bersangkutan.

Muchlis, salah seorang guru senior SMA-1 Padang Panjang, berpendapat alumni ke depan berangkali tidak mesti lagi mengejar PT UI, UGM, ITB, Unpad, Unand dan PT pafororit lain seperti selama ini. Tapi coba menyebar ke universitas atau PTN lain. Sebab selama ini sebagian kecil alumni yang gagal msuk PTN itu juga pemburu ke PT paforit tadi.

Pada 2015 lalu, dari 223 orang alumni SMAN-1 Paang Panjang, 93 % diterima di PTN/paforit Indonesia lewat jalur undangan SNPTN (Seleksi Nasional Perguruan Tinggi Negeri), SBMPTN dan test oleh PT bersangkutan itu. Diantaranya di UI 16 orang, ITB (12), UGM (12), Unpad (47), Unand (86), USU (2), Unsyiah (3), Unri (4), Unsri (2), IPB (1) dan Undip (2).

Di luar PT paforit di dalam negeri tadi, dari pengalaman pada 2011-2013 lalu, alumni SMAN-1 Padang Panjang juga terbukti mampu bersaing masuk PT paforit di luar negeri (LN). Pada 2012, ada 3 orang alumni ikut test ke Tohoku dan Nagoya University Jepang, dan Monas University Australia, hasilnya lulus semua.

Tapi kebanyakannya batal kuliah di LN, karena biayanya sangat mahal. Seperti pada 2012, hanya Fuad Ikhwanda, yang jadi kuliah pada jurusan mesin pesawat di Tohoku University, Jepang. Itu setelah Fuad dapat beasiswa kuliah dari Pemerintah Jepang, dan biaya hidup dari donator di Indonesia.

Sedang rekan sealumninya, Nanda yang lulus di Universitas Nagoya, Jepang, menarik diri. Karena Nanda hanya dapat beasiswa untuk biaya hidup di Jepang dari Pemerintah Jepang, tapi gagal peroleh beasiswa untuk biaya kuliah. Akhirnya, Nanda yang pada 2012 itu juga lulus di ITB Bandung,  kuliah di ITB.

Sangat mahalnya biaya kuliah di negara maju seperti di Jepang, begitu juga di Singapore dan Eropa, diduga ini sebabnya sejak 2014 lalu hampir tidak ada lagi alumni dari SMA-1 Padang Panjang ikut test masuk PT paforit negara maju tersebut. ** Yehan

4768 Total Dibaca 4 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*