76 Tahun Syahrul Tarun Yusuf, Maestro dan Legenda Hidup Musisi Minang




Sang Maestro Pencipta Lagu Minang Syahrul Tarun Yusuf bersama 2 orang muridnya Erdison Nimli dan Gunawan Fauzi.
Sang Maestro Pencipta Lagu Minang Syahrul Tarun Yusuf bersama 2 orang muridnya Erdison Nimli dan Gunawan Fauzi.

Bukittinggi, Editor.- Syahrul Tarun Yusuf (Satayu) merupakan salah seorang legenda hidup pencipta lagu minang.Selama 58 tahun berkarya, sudah sekitar 400 lagu yang diciptakannya sekaligus pernah dipopulerkan penyanyi ternama Ranah Minang dan juga penyanyi nasional.

Satayu mulai berkarya  tahun 1960 dengan lagu pertamanya berjudul “Bugih Lamo” yang dibawakan oleh Elly Kasim. Lagu tersebut dilaunching tahun 1964. Syahrul Tarun Yusuf dilahirkan di Nagari Balingka, Kecamatan IV Koto  Kabupaten Agam, 12 Maret 1942. Ayahnya bernama Yusuf Dt. Lelo Marajo, seorang pemangku adat di Pasukuan Koto, Jorong Koto Hilalang, Balingka. Ibunya  bernama Hj. Nurani Gani, seorang bidan dan biasa dipanggil One oleh masyarakat Balingka.

Satayu menikah dengan seorang wanita berdarah Makassar, Sulawesi Selatan bernama Misnani. Pernikahan mereka telah dikaruniai tujuh orang anak dan belasan cucu. Di masa tuanya sekarang, Syahrul Tarun Yusuf tinggal di kampung halamannya, Balingka, bersama istri, anak dan cucu mereka.

Sudah lebih dari 400 judul lagu yang tercipta dari imajinasi Syahrul sejak mulai berkarya tahun 1960-an. Banyak  karyanya diantaranya yang menjadi hits dan abadi sepanjang masa bagi penggemar musik Minang. Karya-karya Syahrul banyak dibawakan dan membesarkan penyanyi-penyanyi Minang  seperti Elly Kasim, Tiar Ramon, Yan Bastian, Lily Syarif, Fetty,Efrinon,Susi Susanti, Nurseha dan sederetan  penyanyi generasi sekarang.Selain itu, lagu-lagu “Sang Maestro’ ini juga dibawakan penyanyi nasional seperti Hetty Koes Endang dan Eddy Silitonga.

Lagu-lagu ciptaan Syahrul  Tarun  Yusuf tidak hanya dinikmati oleh warga Sumatera Barat, namun juga digemari oleh masyarakat Negara Tetangga seperti Malaysia, Singapura dan lain-lain. Sering lagu ciptaannya di daur ulang sampai beberapa kali. Lagu karya Syahrul juga sempat mewarnai film layar lebar yang berjudul Merantau. Bagi warga Sumatera Barat, karya Syahrul Tarun Yusuf adalah bentuk peninggalan budaya Minang modern. Syair lagu-lagu Syahrul sering menjadi sumber tesis bagi para mahasiswa karawitan.

Walaupun namanya kalah tenar dibandingkan lagu-lagu ciptaannya, namun Syahrul Tarun Yusuf atau Satayu merupakan nama yang tak bisa dilupakan begitu saja dalam sejarah pop Minang klasik yang berakar pada pantun modern. Dengan menganut prinsip kehati-hatian, tidak asal jadi dalam mencipta lagu serta belajar dari alam dan budaya Minangkabau, Syahrul telah menghasilkan lagu-lagu yang yang berkesan mendalam dan abadi bagi masyarakat Minang maupun warga lainnya yang kebetulan menggemari musik Minang.

Sebagai bentuk penghargaan terhadap karya-karyanya, pada tahun 2009 buku biografi tentang perjalanan hidup Syahrul Tarun Yusuf yang ditulis oleh Muchsis Muchtar St. Bandaro Putiah diluncurkan.  Dalam buku itu ditulis: “Sebagai seorang pencipta lagu, nama Syahrul Tarun Yusuf mungkin tidaklah setenar lagu-lagu yang dibuatnya. Karyanya boleh saja melegenda dan menjadi idola bagi seluruh masyarakat Minangkabau. Namun siapa penciptanya, mungkin tak banyak yang tahu.”

Menurut Erdison Nimli dan Gunawan Fauzi, dua orang murid “Sang Maestro” Satayu, saat lirik lagunya bergelut dengan cinta, semua pendengar terbawa hanyut, terenyuh, seakan-akan manjadi pelaku dari kisah cinta itu sendiri. Begitu juga, sewaktu goresan penanya bercerita tentang kesedihan hati meninggalkan kampung halaman atau tentang kerinduan terhadap ibunda yang ditinggalkan. Banyak orang yang ikut terdiam, membisu, larut dalam kerinduan itu.

“Susunan kata-kata yang didukung oleh aluan suara penyanyi serta musik yang mendayu-dayu begitu menyentuh dan mengena di hati setiap pendengarnya. Kebolehannya dalam membawa hanyut para pendengar juga diperlihatkan pada lagu-lagu bertemakan sosial kemasyarakatan dan realita kehidupan masyarakat Minangkabau.Kita banyak menimba ilmu dari beliau.Khususnya dalam menyampaikan syair Minang lewat lagunya,”ujar Erdison Nimli yang akrab dipanggil Uncu tersebut .

Uncu dan Gunawan juga ikut mempopulerkan lagu Sang Maestro sampai ke luar negeri. Diantara beberapa lagu hasil karyanya adalah  Ampun Mande, Bapisah Bukannyo Bacarai, Batu Tagak, Bika si Mariana, Bugih Lamo,Gasiang Tangkurak, Hujan, Karam di Lauik Cinto,  Kasiah Tak Sampa, Minang Maimba, Oi Andam Oii, Ranah Balingka (Tinggalah Kampuang), Japuiklah Denai,Bukittinggui Kota Wisata dan sebagainya.

Bagi Syahrul Tarun sendiri merupakan suatu yang tak diduga bila banyak lagu ciptaannya menjadi lagu-lagu yang populer dan abadi di masyarakat hingga kini.

“Saya menganut prinsip kehati-hatian, tidak asal jadi dalam mencipta lagu. Saya banyak belajar dari alam dan budaya Minangkabau,” ungkapnya suatu kali.

Untuk mengenang kembali karya Sang Maestro Satayu di usia 76 tahun, akan dilaksanakan Galery Legendaris Pencipta Lagu Minang, 12-17 Maret di Kediaman Syahrul Tarun Yusuf, Simpang Batu Tagak,Nagari Balingka. Galery tersebut mengetengahkan pameran foto-foto Satayu.

Kegiatan ini diselenggarakan Tim Kreatif Gulo Kajai yang dikoordinatori Panji, dan pencetus ide Ridwan Oeska dan Yurnaldi didukung Ikatan Keluarga Balingka Bukittinggi diketuai Ermen Bachtiar.

“Kita akan memamerkan 52 foto usia senja dan syair lagu Sang Maestro Satayu serta pemutaran lagu sepanjang masa.Kita juga menceritakan perjalanan Sang Maestro dalam sebuah bingkai foto.Ada 3 konten dalam bingkai foto meliputi Ikon Sang Maestro Satayu di usia sekarang, syair dan background pemandangan alam Sumatera Barat,”ungkap Panji didampingi dua orang murid Satayu Erdison Nimli dan Gunawan Fauzi serta putra keenam Satayu Ekko Pribadi.

Satayu  kini tinggal di Balingka bersama tujuh orang anak dan sembilan cucunya. Untuk menambah penghasilan, sang istri Misnani asal Makassar, Sulawesi Selatan, belajar sulaman Koto Gadang. Sedangkan anaknya membuka usaha warung internet. Bagi warga Sumbar, karya Satayu adalah bentuk peninggalan budaya Minang modern. Bahkan, Mantan Menteri Dalam Negeri Gamawan Fauzi merupakan salah satu penggemar karya Tarun.

Selama alam masih terkembang, Tarun akan terus berguru dan mengasah kemampuannya menciptakan lagu yang tak lekang dimakan zaman.** Ist

601 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*