75 Pelaku Usaha IKM Pariaman Ikuti Pelatihan Usaha Peralatan Masak

Pelaku Usaha IKM Pariamanyang mengiIkuti pelatihan usaha peralatan masak.
Pelaku Usaha IKM Pariamanyang mengiIkuti pelatihan usaha peralatan masak.

Pariaman, Editor.-  Pemerintah Kota Pariaman melalui Dinas Perindustrian Perdagangan Koperasi  & Usaha Kecil Menengah (Disperindagkop & UKM) Kota Pariaman, melakukan Pelatihan Pengembangan Produk IKM Makanan Se-Kota Pariaman, Sekaligus Penyerahan Bantuan Sarana Usaha Peralatan Masak Secara Simbolis, bertempat di Balairung Rumah Dinas Walikota Pariaman, Kamis (26/11).

Pelatihan diikuti  75 orang peserta yang berasal dari para pelaku Industri Kecil Menengah (IKM) makanan gorengan, makanan kukus, dan makanan bakar se-Kota Pariaman, dan dibuka secara resmi oleh Asisten II Setdako Pariaman Sumiramis.

“Pelatihan ini kami laksanakan adalah sebagai bagian dari upaya pemulihan ekonomi daerah dan masyarakat setempat akibat pandemi covid-19. Dalam kondisi saat ini agar tetap eksis dipasaran, maka setiap pelaku dunia usaha harus mampu bersaing dan memenangkan pasar, begitu juga dengan industri kecil, dengan segala keterbatasannya baik dari segi modal, teknologi dan SDM,” ujar Kepala Dinas Perindagkop & UKM Kota Pariaman Gusniyetti Zaunit.

Pelatihan ini bukan hanya sekedar formalitas saja, tetapi benar-benar diarahkan untuk memperkuat ekonomi masyarakat dan pelaku usaha, termasuk pengarahan untuk pasar produk mereka setelah pelatihan.

Selain pelatihan yang diberikan oleh narasumber, kami juga memberikan bantuan berupa peralatan masak sesuai dengan usaha yang mereka kelola, seperti kompor gas, kuali, panci, dandang kukusan, alat pembakaran, dan lain-lain sesuai dengan kebutuhan mereka.

Semoga bantuan peralatan masak yang kami berikan bisa bermanfaat bagi para pengusaha IKM ini, dan juga ilmu pengetahuan yang diperoleh dari pelatihan yang digelar selama satu hari ini juga bisa dipraktekkan agar bisa menghasilkan produk yang berkualitas.

“Mudah-mudahan dengan pelatihan ini masyarakat kita mampu meningkatkan perekonomiannya yang tentu juga berdampak pada pemulihan ekonomi daerah, oleh karena itu industri kecil ini dituntut pula untuk dapat menghasilkan produk yang berkualitas dengan harga yang bersaing,”  Tutup Gusniyetti Zaunit. ** Afridon

100 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*