75 Orang Anak Kurang Mampu di Pariaman Ikut Sunat Massal Gratis

Lucy Genius bersama anak-anak yang dikhitan.
Lucy Genius bersama anak-anak yang dikhitan.

Pariaman, Editor.-  Lembaga Kordinasi Kesejahteraan Sosial (LKKS), di bawah binaan Dinas Sosial Kota Pariaman  mengadakan bhakti Sosial Sunatan massal di empat kucamatan yang ada di Kota Pariaman.

Kegiatan sunatan massal dilakukan dalam rangka memeriahkan Hari Ulang Tahun Kota Pariaman yang ke-18 tahun diikuti  75 orang anak  dari keluarga  kurang mampu tanpa dipungut bayaran alias gratis.

Ketua LKKS Kota Pariaman Lucyanel Genius,  didampingi oleh Kabid Dinas Sosial Kota Pariaman Elidawaty, Jumat (3/7)

Puskesmas Kampung Baru Padusunan,  menyebutkan sunatan masal ini ditujukan untuk masyarakat yang kurang mampu, juga merupakan salah satu cara kita untuk menjalankan ibadah dan memenuhi ajaran agama, serta sekaligus meringankan beban orang tua mereka dalam hal pembiayaan.

“Biasanya sunatan masal ini dilakukan setiap tahunnya disatu tempat saja, tetapi karena kondisi pandemi covid-19 saat ini, pola pelaksanaannya kita ganti dengan cara melaksanakan pelayanan di tujuh puskesmas yang ada di kota pariaman, berdasarkan domisili pasien yang terdekat dengan puskesmas tersebut, dan tentu saja untuk pelaksanaanya tetap menggunakan protokol kesehatan covid-19,” katanya

Kegiatan ini kami rasa sudah tepat sasaran, karena mereka yang mengikuti sunatan masal ini sudah memenuhi syarat-syarat yang ditentukan, yaitu adanya surat keterangan tidak mampu dari desa setempat, dan juga mereka yang masuk sebagai peserta PKH.

Selain mengadakan sunatan masal, kami juga memberikan kain sarung dan makanan kepada anak-anak yang ikut sunatan masal gratis ini.

Semoga kegiatan ini terus berlanjut, dan semakin banyak anak-anak yang berasal dari keluarga kurang mampu bisa kami bantu. Karena dengan cara begini kami berharap bisa meringankan beban orang tua mereka karena sunat ini adalah salah satu kewajiban yang harus dijalani oleh umat muslim yang laki-laki.

“Kedepannya setelah sunatan ini, anak-anak kami bisa menjadi anak-anak yang sholeh, dan mengerti mana yang boleh dilakukan dan yang tidak boleh dilakukan sesuai dengan ajaran agama kita islam,” ucap Lucyanel Genius

Nining orang tua dari salah seorang peserta sunatan masal menyebutkan,  sangat bersyukur  dengan adanya sunatan masal gratis ini. Kalau tidak ada sunatan gratis ini, belum tentu bisa menyunatkan anaknya   bernama Irfan yang sudah duduk di kelas enam SD. ** Afridon

165 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*