39 Nagari di Solsel Perebutkan  Rp2 Miliar Anggaran Swakelola

Darmawan Effendi Kabid Bina Marga Dinas PUTRP Solsel.
Darmawan Effendi Kabid Bina Marga Dinas PUTRP Solsel.

Solok Selatan, Editor – Masih ada kegiatan fisik sekitar Rp2 miliar yang menjadi harapan untuk pembangunan di daerah, tapi kegiatannya dilakukan secara swakelola masyarakat. Dana itu untuk peningkatan jalan desa atau pembangunan jalan antar jorong dan antar nagari di Solok Selatan.

“Hingga kini sudah lebih dari 60 proposal yang masuk dari 39 Nagari yang ada di Solsel, sedangkan anggaran padat karya ini sekitar Rp2 miliar,” kata Kepala Bidang Bina Marga Dinas PUTRP Solok Selatan, Darmawan Effendi.

Dia mengatakan, bingung berapa jumlah yang akan dikuncurkan di nagari. Proposal yang masuk tersebut setelah ditinjau kelapangan. Semuanya masuk dalam skala prioritas.

Namun anggaran swakelola itu minim, sesuai perencanaan sebelumnya setiap nagari akan dikuncurkan sekitar Rp100 juta.

Sekarang jumlah proposal yang masuk melebihi kebutuhan anggaran yang dikuncurkan pusat, tentu saja mendali dilema bagi dinas terkait dalam merealisasikan ke nagari dengan cepat.

“Sesuai rencana di Juli 2020 anggarannya sudah kita salurkan ke nagari,” ujarnya.

Nenurut Darmawan, pihaknya tengah mensurvei titik kegiatan yang diajukan dengan kategori sangat prioritas. Seperti jalan perkampungan level tanah dan becek. Kemudian banyak dilewati penduduk, dan ini akan jadi penentu nagari yang akan mendapatkan anggaran swakelola itu. Termasuk daerah pelosok, juga salah satu target PUTRP. Untuk pelaksanaan dilapangan melibatkan masyarakat di titik pembangunan itu dan di gaji sesuai standar upah di daerah. Sebab program padat karya guna membantu perekonomian warga dengan tersedia paket swadaya tersebut dalam menyediakan kesempatan kerja bagi warga setempat.

“Meski swakelola, warga setempat yang bekerja tetap digaji sesuai standar upah minimum,” paparnya.

Mudah-mudahan saja dalam waktu dekat, dapat tereliasi sesuai target daerah. Dengan dilakukan peninjauan titik proposal yang diajukan nagari, mudahan saja dinas PUTRP bisa menentukan nagari mana yang akan dijatah anggaran swakelola ini.

Dengan adanya dana swakelola, masih ada segelitir kegiatan fisik dalam masa pandemi. Yang paket-paket besar sebelumnya sebagian kecil telah selesai ditender, kegiatannya tidak bisa dilanjutkan. Karena anggarannya sudah dipangkas habis untuk penanganan dan pencegahan kasus covid 19 di Solsel.

“Ada 50 paket tender jalan dan jembatan yang seluruh anggarannya sudah dipangkas untuk covid. dan yang sudah siap tender tentu tidak bisa dikerjakan,” paparnya.

Sementara, Wali Nagari Talunan Maju, Suwardi membenarkan, pihaknya telah mengajukan proposal dana swakelola itu. Yang jadi skala prioritas yakni jalan depan SD 08 Talunan menuju mudiak.

“Bila akses ini ditingkatkan, dapat membantu mobilisasi pengangkutan hasil bumi di nagari kami, berupa karet dan sawit,” tuturnya. ** Natales Idra

178 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*