Dana BLT Kabupaten Solsel,  Disalurkan Untuk Tujuh Nagari Dalam Minggu Ini

Zulkarnaini Kadinsos PMD Solsel.
Zulkarnaini Kadinsos PMD Solsel.

Solok Selatan, Editor.- Dalam minggu ini, proses penyaluran Bantuan Dana Tunai (BLT) dari APBD Solok Selatan (Solsel) baru bisa menyentuh tujuh Kenagarian di tujuh Kecamatan yang ada di daerah Sarantau Sasurambi itu.

Diutamakannya dulu di nagari yang memiliki jumlah pendudukan dan penerima BLT Kabupaten terbanyak. Baru petugas Bank Nagari meluncurkan untuk nagari lainnya, yang bisa terakomodir dalam waktu yang singkat.

“Penyaluran BLT Kabupaten ke warga, baru disentuh tujuh nagari dulu. Sudah kita mulai pencairannya melalui petugas Bank Nagari datang langsung ke tiap nagari yang ditunjuk,” kata Kepala Dinas Sosial Pemberdayaan Masyarakat Desa (Dinsos PMD) Solok Selatan, Zulkarnaini, Rabu (3/6).

Menurut dia, penyaluran perdana dimulai sejak Selasa (2/6) hingga Jumat (5/6). Sedangkan nagari lainnya akan dikuncurkan minggu depan, dengan total penerima BLT APBD Kabupaten di 39 nagari di tujuh kecamatan di Solsel sebanyak 17.141 orang. Anggaran BLT Kabupaten dicairkan sekaligus dengan besaran Rp1,8 juta kepada satu orang penerima bantuan.

“Kita cairkan langsung untuk tiga bulan Rp1,8 juta, dampak penyaluran ini. Tadi pagi hingga sore ini, pasar Padang Aro sangat ramai,” ulasnya.

Dia berharap, bantuan tersebut tepat sasaran penggunaannya. Memang untuk kebutuhan sehari-hari, bukan untuk yang lainnya. Sebab, di April mendatang hingga seterusnya bantuan pemerintah tidak mengalir lagi dan Solses akan memasuki babak baru new normal atau menjalani kebiasaan beraktivitas baru setelah wabah corona memberikan ancaman terhadap kehidupan masyarakat di Solsel, bahkan di Dunia.

“Dana BLT yang diterima hendaknya dibelanjakan untuk kebutuhan pokok. Setelah diterima, maka bantuan pemerintah sudah terhenti. Sebab itu, jangan asal dipergunakan,” tegasnya.

Sementara, Kepala Bank Nagari Padang Aro, Hendri mengatakan, proses pencairan satu orang penerima oleh pihak bank maksimal dua menit. Di setiap nagari yang menyalurkan bantuan BLT Kabupaten, hanya ada dua petugas bank.

“Dalam sejam kita bisa melayani 30-35 orang penerima bantuan. Pihak Bank hanha membantu proses penyaluran, dan teknisnya oleh Dinas terkait,” ungkapnya.

BLT dicairkan untuk tiga bulan sesuai kesepakatan Pemkab Solsel dengan pihak Bank Nagari, dan penerima harus yang bersangkutan langsung mengambil kepetugas bank. Sebab, bila diserahkan ke yang lain sekedar surat kuasa. Takutnya, ada masalah dikemudian hari.

“Dana yang kita salurkan sesuai nama yang tertera penerima bantuan covid, dan menunjukan KTP asli serta KK asli. Kita tidak menerima surat kuasa, takutnya ada masalah dikemudian hari,” jelasnya.

Terpisah, Ketua DPRD Solsel, Zigo Rolanda menyebutkan, selama melakukan monitoring pencairan dan BLT Kabupaten di sejumlah nagari.  Terlihat aman dan terkendali. Hanya saja ditemukan salah nama, serta angka data ganda yang dananya ditangguhkan daerah.

Proses pencairan berjalan lancar, bagi penerima hendaknya uang bantuan tersebut digunakan untuk kebutuhan rumah tangga. Sebab, belum tentu ada lagi bantuan seperti ini pasca covid nantinya,” pesannya. ** Natales Idra

223 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*