Wabup Yulfadri Nurdin Pimpin Rakor Tindak Lanjut Penanganan Covid-19 di Kab. Solok

Rakor lanjutan terkait Covid-19 di Kab. Solok.
Rakor lanjutan terkait Covid-19 di Kab. Solok.

Arosuka, Editor.- Wakil Bupati Solok menegaskan, Poin pertama rapat Rapat Koordinasi Dalam rangka tindak lanjut penanganan Covid-19 Di Kabupaten Solok, adalah mengenai pengadaan APD dan masker yang mana pengadaannya adalah dari kesehatan.

Diharapkan untuk penambahan pemesanan APD Yang semula dipesan 200 untuk didata kembali berapa yang dibutuhkan, kemudian dilaporkan dalam rapat TAPD untuk dilakukan penambahan anggaran

Point yang kedua adalah mengenai kegiatan posko penanganan covid-19 baik posko induk dikabupaten maupun posko di kecamatan dan perbatasan.

Semua kegiatan yamg ada di posko kecamatan harus dilaporkan ke posko kabupaten,apa saja yang dikerjakan harus jelas disetiap posko dan Seluruh informasi yang masuk harus Update setiap saat

Diharapkan kepada kepala SKPD untuk membuat dan melaporkan SPT Anggota yang bertugas di setiap posko.

“Diharapkan kepada dinas koperindag  melalui UMKM untuk membuat /memproduksi masker mandiri yang sesuai standar untuk membantu kekurangan masker. Kepada staft ahli bupati diminta untuk mengontrol kegiatan di posko baik posko kecamatan maupun posko kabupaten,” kata Yulfadri Nurdin pada rapat yang dilaksanakan di Ruangan Solok Nan Indah, Senin (30/3).

Wabup berharap segala persoalan yang ada di posko harus cepat dicarikan solusinya untuk masalah  mata anggaran akan menjadi tanggung jawab BKD dan BPBJ.

Point yang ketiga adalah menyiapkan bantuan pangan untuk warga yang terkena dampak covid-19

Untuk dasar dari kegiatan ini sudah ada surat dari kementrian sosial dan gubernur sumatera barat untuk membagikan semacam bantuan pangan bagi warga yang terkena dampak covid-19. Kebijakan pemerintah pusat dan Provinsi Sumatera Barat, Kabupaten Solok diberikan kuota sebanyak15 % dari DTKS (data terpadu kesejahteraan  sosial). Sesuai kebijakan dari pusat dan provinsi Sumbar tersebut, Kabupaten Solok memperoleh bantuan pangan untuk 29.685 ribu jiwa.

Sementara itu Kadis Kes Kab. Solok mengatakan, untuk pengadaan alat kesehatan dan APD sudah dipesan sebanyak 200 APD dengan ekspedisi kilat yang kemungkinan sampai dalam waktu 3 hari sampai dengan seminggu kedepan. Uuntuk selanjutnya mohon arahan untuk penambahan APD selanjutnuya.

“Mengenai masker memang belum ada yang bisa menyanggupi tersedia dalam minggu ini kerena memang ketersedian masker nasional saat ini memang sangat langka. Untuk itu kami mohon arahan kepada pimpinan  mengenai pengadaan masker ini. Kami mohon kerja sama  penanganan para perantau yang pulang ke kampung untuk melaporkan kesehatanya kepada jorong, wali nagari dan puskesmas terutama perantau yang mengalami gangguan kesehatan . Selain itu kami mohon petunjuk untuk jam kerja dari dari kesehatan kepada BKPSM,  karena kami bekerja tidak mengenal waktu dan kami mohon petunjuk untuk keringan absensi setor wajah yang biasa dilakukan,” kata Kadiskes.

Hadir pada rapat tersebut Wakil Bupati Solok Yulfadri Nurdin, SH, Sekda Aswirman, SE, MM, Asisten Koor Bidang Pemerintahan Edisar, SH, M.Hum, Asisten Koor Bidang Eksbangkesra Medison, S.Sos, M.Si, Asisten Koor Bidang Administrasi Sonny Sondra, SE, M.Si, Perwakilan Bulog Kab Solok dan Kepala SKPD di lingkup Pemerintah Kabupaten Solok. ** Tiara/Hms

331 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*