35 Kelompok WanitaTani Gelar Dagangan di Pasar Kuliner Sijunjung

Bupati Sijunjung, Yuswir Arifin tengah melihat dagangan yang digelar KWT di pasar kuliner.
Bupati Sijunjung, Yuswir Arifin tengah melihat dagangan yang digelar KWT di pasar kuliner.

Sijunjung, Editor.- Sebanyak 35 Kelompok WanitaTani (KWT) menggelar dagangannya di Pasar kuliner yang dikelola Dinas Pangan dan Perikanan Kabupaten Sijunjung di jalan Pasar Inpres Muaro Sijunjung, Senin (16/9)

Pembukaan pasar kuliner ini ditandai dengan  pelepasan balon oleh Bupati Sijunjung, Yuswir Arifin dan penguntingan pita dilakukan Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Sijunjung, Endra Yuswir Arifin.

Dalam kesempatan itu Bupati Sijunjung, Yuswir Arifin mengatakan, kehadiran pasar kuliner ini sebagai upaya Pemkab Sijunjung dalam pengembangan wisata kuliner 

“Kehadiran pasar kuliner setiap hari Senin ini diharapkan dapat  meningkatkan kunjungan wisata di ranah lansek manih ini,” kata Yuswir Arifin.

Bupati juga berharap, agar pasar kuliner ini bisa menambah pemasukan bagi pedagang, khususnya anggota Kelompok Wanita Tani 

Sementara Kepala Dinas Pangan dan Perikanan, Nizam Ul Muluk menyebutkan, saat ini ada 36 KWT yang ikut menjajankan kuliner. Pasar kuliner ini buka mulai pukul 08.00 WIB hingga pukul 16.00 WIB. 

“Pasar kuliner ini buka setiap hari Senin, mulai pukul 08.00 WIB hingga pukul 16.00 WIB,” ucapnya.

Kehadiran pasar kuliner di Muaro Sijunjung ini menjadi perhatian, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) terutama kehigenisan makanan dan minuman yang dijual pedagang.

Nizam menyebukan, bahwa BPOM Dharmasraya sudah melakukan uji sample makanan dan minuman yang dijual pedagang di pasar kuliner.”Ada 18 makanan yang diuji, semuanya higenis,” ucap Nizam 

Pada hari perdana itu terlihat para KWT menjual kue-kue tradisional yang sulit ditemui dan sudah langka, seperti godok abuih, pinyaram, kare-kare, sarabi. 

Juga tersedia menu berupa randang pucuk ubi,randang bilalang, karabu dan berbagai olahan menu tradisional.Juga kopi kawa ala teh bro, dan berbagai makanan berbahan baku ikan, lontong, lontong pical, lontong katupek dan sate dengan harga mulai dari Rp2.000 hingga Rp5.000.

Selain itu, dipasar tersebut juga dijual beras, telur, gula, minyak goreng, ikan segar dan lele asap.Beras berkisar antara Rp12.000 hingga Rp15.000 per kilo.Begitu juga minyak goreng dan gula dijual dengan harga Rp12.000/kg.

Pada pembukaan pasar kuliner ini terlihat hadir Wakil Bipati, Arrival Boy, Sekda Zefnihan,  Staf ahli Bupati, Kepala OPD dan para ASN. ** Asyrul Raiders

395 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*