300 Hektar Hutan Terbakar, Irfendi Imbau Kesadaran Warga

Limapuluh Kota, Editor.- Sejak beberapa waktu belakangan, setidaknya sudah ada 300 hektar hutan dan lahan (Hutla) yang terbakar di Kabupaten Limapuluh Kota. Musibah sijago merah itu terjadi pada 31 titik api yang tersebar di enam kecamatan dan kondisinya sudah mengkuatirkan.

“Kondisi kebakaran di daerah kita sudah berada dalam keadaan membahayakan. Kita berharap ini segera teratasi,” ungkap Bupati Limapuluh Kota Irfendi Arbi didampingi Wakil Bupati Ferizal Ridwan di hadapan para wartawan di posko Pemadaman Kebakaran Hutan Provinsi Sumatera Barrat di GOR Singa Harau, Rabu (11/10).

Khusus untuk kawasan perbukitan Lembah Harau yang tidak terjangkau pemadaman secara manual, telah mendapatkan bantuan pemadaman dengan helicopter dari BNPB dan Kementerian Kehutanan RI untuk melakukan  water boombing (pengeboman air),sejak hari Minggu 9 Oktober 2016 lalu,ungkap Bupati

“Alhamdulillah, selama tiga hari helikopter terbang sudah banyak titik api yang berhasil dipadamkan. Bila sebelumnya ada 30 titik, sekarang sudah dibawah 20 titik,” ujar Irfendi.

sari-aterDikatakan, data kerugian masih dalam pendataan, namun hingga kini tidak ada korban jiwa manusia maupun hewan ternak. Untuk mengantisipasi bertambahnya musibah kebakaran ini, ia mengimbau masyarakat agar tidak melakukan pembakaran sampah atau melakukan pembakaran untuk membuka lahan perkebunan.

“Kita meminta tidak ada lagi masyarakat yang melakukan pembakaran. Untuk efek  jera, kita berharap pihak berwajib Kepolisian menindak para pelaku pembakaran hutan sesuai undang-undang atau aturan berlaku,” tutur Irfendi.

Dalam kesempatan itu Irfendi juga mengucapkan terimakasih yang tiada hingga terhadap berbagai pihak yang telah ikut berupaya keras menanggulangi kebakaran di daerah ini. Bila tidak cepat diantisipasi, dikhawatirkan kebakaran itu dikhawatirkan akan semakin parah seperti di wilayah Riau yang sulit diatasi.

Sementara itu Kapolres Limapuluh Kota AKBP Bagus Suropratomo Oktobrianto, S.Ik mengatakan pihaknya bersama BPBD, TNI dan berbagai pihak lainnya telah berupaya melakukan upaya pemadaman secara manual di kawasan perbukitan Harau. Namun untuk wilayah puncak perbukitan tidak mampu dijangkau dan membutuhkan bantuan helicopter.

“Kasus kebakaran ini belum bisa dikatakan terbakar atau dibakar. Sebab, hingga kini perkaranya masih dalam penyelidikan. Untuk menjawab apakah ada unsur pidana atau kesenagajaannya dalam peristiwa kebakaran ini, kami telah melakukan pemanggilan dan meminta keterangan terhadap sejumlah orang yang diduga mengetahui kejadian,” papar Kapolres.

Ia berharap pemanggilan itu mampu membuat penjeraan terhadap masyarakat agar tidak melakukan pembakaran yang akan mengakibatkan kerugian.

Sebelumnya Wakil Bupati Ferizal Ridwan juga memaparkan, kebakaran tersebut terjadi di Kecamatan Harau, Luak, Lareh Sago Halaban, Pangkalan dan Kapur IX. Selain itu, baru-baru ini juga terjadi di Kecamatan Mungka.

Menjawab wartawan tentang ancaman pembakaran hutan, Zulmi dari KSDA Sumbar menjelaskan saksinya 10 tahun penjara dan denda mencapai Rp500 juta.

Dalam kesempatan itu Seksi Bisop Lanud Padang Lettu Sucipto Wiranto ikut menerangkan proses water bombing dengan menggunakan helicopter. Ia mengakui upaya pemadaman di wilayah perbukitan Harau bukan hal mudah.

“Water bombing di kawasan perbukitan ini berbeda dengan pemadaman di Riau yang relative datar. Apalagi di lembah Harau atau di kawasan taram yang titik apinya berada di celah antar dua bukit,” ujar Sucipto.

Ikut hadir dalam acara itu Sekdakab Limapuluh Kota Yendro Tomas, pihak BPBD Sumbar dan Kabupaten Limapuluh Kota, Pihak Dinas Kehutanan, KSDA dan sejumlah pihak terkait lainnya. ** Yus

857 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*