3.990 KK Warga Kecamatan Sangir Batang Hari Terima Bansos dan BLT

Camat Sangir Batang Hari, Gurhanadi, salurkan BLT Kemensos ke rumah warga.
Camat Sangir Batang Hari, Gurhanadi, salurkan BLT Kemensos ke rumah warga.

Solok Selatan, Editor. – Di Kecamatan Sangir Batang Hari (SBH) Solok Selatan (Solsel), ada sebanyak 1.990 Kepala Keluarga (KK) yang telah dan akan menerima bantuan sosial (Bansos) dan Bantuan Langsung Tunai (BLT).

“BLT Kemensos sudah disalurkan di Nagari Abai dan BLT Dana Desa di Nagari Dusun Tangah, hari ini. Total penerima bantuan covid di Kecamatan kami sebanyak 3.990 KK,” ungkap Camat Sangir Batang Hari, Gurhanadi, Senin (1/6).

Rincian penerima dari total 3.990 KK tersebut, daei Program Keluarga Harapan (PKH) 456 KK, Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) 175 KK, BLT Kemensos 461 KK, BLT Provinsi 292 KK, BLT Kabupaten 1.706 KK dan BLT Dana Desa 900 KK.

“Bagi yang tidak bisa datang mengambil, langsung diserahkan ke rumahnya. Seperti sakit, dan lainnya. Total penerima PKH, BPNT, dan BLT di tujuh Kenagarian yang ada di Kecamatan pelosok Solsel itu, sebut. Untuk Nagari Abai jumlah penerima 1.260 KK, Dusun Tangah 518 KK, Ranah Pantai Cermin 636 KK, Sitapus 387 KK, Lubuk Ulang Aling 490 KK, Lubuk Ulang Aling Selatan 330 KK dan Lubuk Ulang Aling Tengah 369 KK. Nagari yang sudah salurkan BLT Kemensos baru Nagari Abai dan BLT DD baru Nagari Dusun Tangah. Sedangkan nagari lainnya besok (hari ini,red),” jelasnya.

Dia berharap, bagi masyarakat yang terdaftar sebagai penerima bantuan. Akan tetapi belum menerima, tentunya bersabar jelang disalurkan oleh pihak kenagarian. Yang jelas,  tidak ada yang akan dirugikan. Dia pun berpesan ke warga jika dana BLT covid yang disalurkan oleh pihak terkait tidak sesuai jumlahnya. Segera laporkan. Bagi penerima jika jumlah bantuan tidak sesuai dengan semestinya, segera laporkan. Sebab, bantuan covid tidak boleh sepersen pun di potong dan harus diserahkan sesuai jumlah yanh sudah ditetapkan oleh pemerintah.

Disinggungnya, bagi nagari yang bermain dalam dana covid. Hukumannya seumur hidup, bahkan hukuman mati sesuai apa yang sudah diintruksikan oleh Presiden.

“Maka harus hati-hati dan jujur dalam penyaluran,” terangnya. ** Natales Idra

185 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*