PDAM Padang Panjang Alirkan Air Siap Minum.

Direktur PDAM, Jevie Carter.
Direktur PDAM, Jevie Carter.

Padang Panjang, Editor.-Pengaliran air yang siap minum lewat pipa air minum sejauh ini baru jamak terdapat di kota-kota negara maju luar negeri, masih segelintir di kota dalam negeri. Kota Padang Panjang adalah satu diantara segelintir kota yang mulai memberi layanan air siap minum lewat jaringan pipa air minum itu.

Itulah prestasi dari Kota Padang Panjang dengan Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) nya di segi penyedia layanan air minum untuk warga kota. Layanan itu seperti disebut oleh PDAM setempat, Jevie Carter Eka Putra kepada pers pekan lalu, terwujud sejak April 2018 lalu untuk sebagian pelanggan.

Lokasi sebagian pelanggan dimaksud yakni di Kelurahan Silaiangbawah. Tepatnya di Silaiangbawah bagian utara, atau kanan jalan dari jalan protokol St. Syahrir dekat Balaikota hingga Perumnas sebelum batas kota. Di situ terdapat perumahan warga, dunia usaha, beberapa sekolah dan kantor pemerintah/swasta.

Sumber air yang dialirkan ke Silaiangbawah, atau Zona ZAM Tahap-1 program layanan air siap minum di Kota Padang Panjang itu, adalah dari sebagian sumber mata air di Lubuk Matokuciang. Mata air ini sesuai hasil survei pada 2005 memiliki kualitas sangat bagus, debet air besar sekitar 250 liter perdetik.

Pola yang dipakai, cukup menjaga tekanan air di dalam pipa minimal 0,7 bar. Cara ini sudah terbukti di PDAM Kota Malang. Kekhawatiran air tanah yang tercemar bachteri akan masuk lewat pipa yang bocor, tidak akan terjadi, sebab dorongan air dari dalam pipa lebih kuat, kata Jevie Carter, alumni S1 dan S2 Pertambangan ITB Bandung itu,

Lembaga mitra yang mendampingi PDAM Padang Panjang dalam kegiatan program ZAM ini, sama seperti PDAM Malang, yakni Badan Peningkatan Penyelenggaraan – Sistem Penyediaan Air Minum (BPP-SPAM) pusat. Sebab BPP-SPAM dengan para ahlinya sudah jadi jaminan mutu dalam mewujudkan ZAM pola tadi.

Ditanya, berapa lama program ZAM ini akan bisa menyentuh semua pelanggan PDAM di Padang Panjang, Jevie Carter menyebut belum bisa dirinci. Sebab, biayanya cukup besar, dan butuh komitmen dari semua stakeholders. Yang jelas, Insya Allah program ini akan dilanjutkan bertahap sesuai kemampuan keuangan.

Saat ini pelanggan air minum aktif di Padang Panjang berjumlah 7.634 sambungan rumah (SR). Itu termasuk pelanggan baru sekitar 600 SR. Jumlah pelanggan aktif 7.634 SR tadi kurang-lebih 91 % dari 52.500 jiwa, tertinggi ketiga di Sumbar setelah Kota Payakumbuh dan Kota Solok. ** Berliano Jeyhan

 

1759 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*