25 Warga Padang Panjang Tertular Covid-19

Kadis DKK Padang Panang, Nuryanuwar.
Kadis DKK Padang Panang, Nuryanuwar.

Padang Panjang, Editor.- Sebanyak 25 orang warga Kota Padang Panjang positif tertular Covid-19, Kamis (29/10). Dengan fakta ini, tercatat sudah 316 orang warga kota kecil ini tertular Covid-19. Kepada warga diingatkan, agar melakukan 3 M, jaga/perkuat imun tubuh, dan berdoa/tawakal kepada sang Khaliq.

Sesuai informasi tertulis (lewat Whatsapp) dari Kepala Dinas Kesehatan Kota (DKK) Padang Panjang, Nuryanuwar, Kamis (29/10), sebanyak 25 orang warga Padang Panjang yang positif tertular Covid-19 itu terdiri dari masyarakat biasa, warga asrama Polresta, asrama Brimob, dan kalangan pelajar.

Dari 316 orang total warga Kota Padang Panjang yang pernah positif tertular Covid-19, sejak April 2020 lalu, 216 orang di antaranya sudah sembuh, 2 (dua) orang wafat, dengan sisanya 98 orang lagi sedang menjalani isolasi mandiri di rumah dan isolasi/dirawat di rumah sakit.

Angka 316 orang warga tertular Covid-19, jelas angka relatif tinggi, bukan kecil. Apalagi ukuran Padang Panjang, kota kecil (23 Km2 versi peta PPDA, 29,17 KM2 versi peta Jantop RI) dan penduduk 58.200 jiwa (data Dukcapil 2020). Tidak heran, jika Kota Padang Panjang masih berada di zona kuning.

Relatif tingginya warga Padang Panjang tertular Covid-19, penyakit akibat virus SARS-CoV2 itu, diduga karena relatif ramainya orang datang/singgah. Sebab, kota ini berada di pertigaan jalan darat jantung Sumatera Barat dan Sumatera, punya daya tarik sebagai kota pelajar, kuliner, layanan kesehatan, dagang, dan pariwisata.

Kecuali itu, banyak dari pegawai pemerintah, BUMN, BUMD dan swasta di kota ini  berulang dari luar daerah. Jadi, peluang virus SARS-CoV2 – yang ditemukan pertama di Kota Wuhan, Tiongkok pada 2019 itu – berimigrasi lewat pergerakan manusia ke Kota Padang Panjang juga relatif besar.

Itu sebabnya, kata Nuryanuwar, sejak kasus Covid-19 juga muncul di Sumatera Barat, kita di Kota Padang Panjang “nyinyir” mengingatkan warga, agar lakukan 3 M (pakai Masker (terutama bila keluar rumah), sering Mencuci tangan pakai sabun pada air  mengalir, dan Menjaga jarak minimal 1,5 meter dengan orang lain.

Sebab, meski virus SARS-CoV2 tidak bisa terbang, juga tidak menjalar. Tapi bisa masuk ke dalam tubuh manusia lewat drop let (cairan) yang terlontar dari orang bersin, batuk, dan bicara jarak dekat. Terus cairan itu terhirup oleh mulut/hidung atau masuk ke mata. Makanya, disuruh pakai masker plus face shield dan jaga jarak.

Berikut, bisa juga masuk ke dalam tubuh lewat sentuhan jari tangan pada mulut, hidung dan mata. Hal itu jika jari tangan habis menyentuh gagang pintu, tombol lift, pena, HP, laptop dan benda lain yang di situ mungkin telah menempel virus SAR-CoV2 dari droplet atau sentuhan jari tangan orang positif Covid-19.

Itu sebabnya, diingatkan untuk sering mencuci tangan pakai sabun pada air mengalir. Sebab, sesuai penelitian, virus SARS-CoV2 berlapis lemak, mudah hancur oleh sabun. Selain itu, juga bisa mati oleh panas di atas suhu 56 derjat selsius. Makanya, makanan/minuman terbuka yang dibeli di luar, sebaiknya dipanaskan sebelum dikosumsi.

Sejalan gerakan 3 M sebagai upaya mencegah virus SARS-CoV2 itu tidak masuk ke dalam tubuh, Nuryanuwar menyebut, juga perlu upaya menjaga/perkuat imun tubuh. Sebab, mengingat ukuran virus SARS-CoV2 ini sangat kecil, yakni 400-500 milimicron, lebih kecil dari vertikel asap, bisa saja lolos masuk ke dalam tubuh.

Upaya menjaga/perkuat imum tubuh menurut Nuryanuwar, bisa dilakukan dengan;

1.Makan yang cukup dengan gizi berimbang.

2.Mengkonsumsi herbal, antaralain jeruk, madu asli dan air rebusan jahe-kunyit.

3.Olahraga yang cukup,

4.Tidur yg cukup (7-8 jam malam hari), sebab kurang tidur bisa turunkan imum tubuh

5.Hindari stress,karena stress juga bisa turunkan imum tubuh.

Terkait mengkonsumsi herbal, salah satu informasi yang menarik adalah minum air rebusan jahe-kunyit. Sebab, Prof.Chairul Anwar Nidom, peneliti, guru besar biokimia/biologi moleculer dari Unair, menyebut pada kunyit-jahe terdapat kurkumin yang sangat berguna memperkuat imun tubuh untuk menangkal virus Carona.

Selain upaya 3 M dan menjaga/perkuat imun tubuh, Nuryanuwar menyebut semua ikhtiar tadi perlu disertai dengan doa dan tawakal kepada Allah. Pandangan ini diamini terpisah oleh Buya Mirdas Ilyas, mantan Ketua PDM Muhammadiyah Padang Panjang, Batipuh, dan X Koto, juga Buya Zulhamdi (Ketua MUI Kota Padang Panjang kini).

Menyikapi banyaknya warga yang belum menerapkan protocol kesehatan covid-19, Nuryanuwar  menyebut tim sudah melakukan berbagai upaya memberikan edukasi kepada masyarakat.Mestinya seluruh unsur harus mematuhi Perda Sumbar No. 6 tentang tentang pencagahan dan penanggulanagan covid-19.Kalau ada yang melanggar  semua harus diberi sanksi, papar Nuryanuwar.** ym/yet

155 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*