2 Nyawa Melayang, Pelaku Kejahatan Lingkungan di Solok Selatan Tak Tersentuh Hukum

2 Nyawa Melayang, Pelaku Kejahatan Lingkungan di Solok Selatan Tak Tersentuh Hukum
2 Nyawa Melayang, Pelaku Kejahatan Lingkungan di Solok Selatan Tak Tersentuh Hukum

Solok Selatan, Editor.- Pada 28 September 2018, dua orang anak tewas di lubang tambang galian C yang berada di Aliran Sungai Batang Sangir Nagari Abai Kecamatan Sangir Batang Hari Kabupaten Solok Selatan.

Kedua anak itu adalah Lani Oktira Saputri (9) dan Fristi Aura Cantika (9), ia tewas tenggelam di lubang tambang yang ada di aliran sungai itu ketika ia mandi di sungai itu. Hal itu lantaran di sekitar lubang tambang tak ada tanda tanda bahwa lokasi itu membahayakan dan aktifitas tambang diduga illegal.

Jalius, ayah dari salah seorang anak yang tenggelam kemudian menunggu itikad baik pelaku tambang. Ia berharap, pelaku tambang itu datang melayat kerumah duka namun hal itu tidak pernah dilakukan. Karena tidak ada itikad baik, ia kemudian melaporkan ke pihak kepolisian peristiwa yang menimpa anaknya.

Malangnya, laporannya atas kematian anaknya belum ditindaklanjuti, Jalius jadi tersangka kasus penggelapan BBM bersubsdi setelah polisi menyita puluhan jerigen solar yang ada didepan rumahnya. Hal itu diduga karena Jalius menolak mencabut laporan nya di kantor polisi karena menolak uang sebesar Rp.600 Ribu yang diberikan pelaku tambang untuk mendoakan anaknya yang meninggal.

TKP meninggalnya dua orang anak di Solok Selatan.
TKP meninggalnya dua orang anak di Solok Selatan.

Kuasa Hukum Jalius, Guntur Abdurrahman mengatakan Jalius tidak tahu siapa pemilik dari solar itu dan mengapa solar itu berada didepan rumahnya. Kemudian ia (Jalius,-red) tidak mengetahui siapa pemesan solar itu dan untuk apa solar itu akan digunakan, pada saat polisi datang dan menyita BBM bersubsdi dirumahnya, Jalius juga tidak ada dirumah, tanpa ada proses klarifikasi kepada Jalius kemudian ia ditetapkan sebagai tersangka karena diduga melanggar ketentuan Pasal 53 huruf c UU No. 22 Tahun 2001.

Kasus yang menimpa klien saya terkesan dipaksakan, sebab hanya dua hari setelah BBM disita petugas ia langsung ditetapkan sebagai tersangka sementara kasus kematian anaknya diupayakan perdamaian oleh penyidik dengan penerapan restoratif justice, padahal pelaku tambang adalah orang dewasa dan jelas-jelas melakukan aktifitas tambang dilokasi itu sudah diperingatkan oleh tokoh masyarakat setempat bahwa tidak boleh menambang disitu,”ungkap Guntur Abdurrahman, Advokat dari Kantor Palito Law Firm Padang itu di Koto Baru, Senin lalu.

Menurur Guntur, ada banyak keanehan dalam kasus yang menimpa Jalius, sebab meskipun sudah ada dua nyawa melayang dilubang tambang, ada pelakunya yang jelas, ada alat berat untuk melakukan aktivitas tambang disepanjang sungai itu tapi pelakunya justru bebas bergerak.

Ada informasi yang kami terima bahwa pelaku tambang merupakan orang kuat didaerah itu sehingga masyarakat tidak bisa berbuat apa-apa,”papar Guntur Abdurrahman yang telah banyak membela dan mendampingi masyarakat miskin yang berhadapan dengan hukum didalam maupun diluar persidangan.

Meskipun demikian, Guntur mengaku tidak gentar dengan situasi semacam itu.  Ia akan tetap memperjuangkan nasib Jalius melalui jalur hukum. Guntur mengatakan hal itu sudah biasa baginya, ia akan mendorong penegakan hukum yang berkeadilan.

Saya akan tetap perjuangkan kepentingan hukum klien saya untuk bebas dari semua tuntutan dan dakwaan penuntut umum karena jelas bahwa kasus ini penuh kejanggalan, ia juga berharap penegakan hukum tidak hanya diberlakukan kepada Jalius yang telah kehilangan anaknya tapi juga terhadap pelaku tambang karena diduga kuat melanggar ketentuan Pasal 158 UU No. 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan,”sebut dia  ** Risko

3119 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*