12 Siswa SMA-1 Padang Panjang ke OSN 2020

Dari kampus SMAN-1 Padang Panjang yang asri ini 12 orang siswa lolos ke KSN tingkat Sumbar.
Dari kampus SMAN-1 Padang Panjang yang asri ini 12 orang siswa lolos ke KSN tingkat Sumbar.

Padang Panjang, Editor.-   Sebanyak 12 orang siswa SMAN-1 Padang Panjang lolos ke Kompetisi Sains Nasional (KSN) 2020 tingkat Provinsi Sumatera Barat pada 10-14 Agustus ini. Mereka diharapkan akan lolos ke tingkat nasional dan meraih medali, seperti prestasi seniornya di hampir setiap KSN.

Rincian ke-12 siswa SMAN-1 Padangpanjang ke KSN 2020 Prov Sumbar itu menurut Kepala Sekolahnya, Sefriadi melalui Wakepsek Kurikulum, Yunengsih dan Wakepsek Kesiswaan,Bastian, terdiri Fachrol A Mochti di cabang fisika, Bramantio Ananda (fisika), Aulia Rohim Syafnil (kebumian), Rahadi Dwi Mahardika (ekonomi).

Berikut, Surya Virgio (ekonomi), Luthfi Novra (komputer), Ilhami Mahdi (astronomi), Aulia Mahdi Arif (astronomi), Gian Luky Saputra (matematika), Alfin Syadad (matematika), Anugrah Putra Dani (kimia), Jericho Anastasius Irawan (geografi). Mereka ini, 7 orang tinggal di asrama (boarding school), 5 orang di luar asrama.

Sebagai informasi, SMAN-1 Padang Panjang sejak 1997 punya program boarding school untuk sebagian siswanya, sebagian lain di luar asrama. Di asrama siswa selain bisa relatif lebih fokus mengulang pelajaran sekolah, juga dapat bimbingan praktek ibadah, menambah ilmu pengetahuan tentang Islam, dan menghafal Al Quran.

Tidak heran, jika di setiap kegiatan wisuda tahfis Quran di SMAN-1 Padang Panjang, bekas kampus Normal School yang luas dan asri itu, banyak siswanya yang hafal Quran di atas 5 juz hingga 20 juz lebih. Menariknya lagi, mereka ini kebanyakan juga punya prestasi akademik yang lebih bagus.

Sistem boarding school untuk sebagian siswa di SMAN-1 Padang Panjang itu mulai ditumbuhkan pada 1997. Itu sejalan diprogramnya SMAN-1 Padangpanjang sebagai SMA unggul Sumbar di era Gubernur Sumbar, Hasan Basri Durin, dan Walikota Padang Panjang, Loekman Gindo.

Data referensi di Editor, prestasi besar terjadi mulai 2004. Waktu itu siswa SMAN-1 Padangpanjang meraih medali emas di Olimpiade Sains Nasional (OSN, kini disingkat KSN). Terus, pada 2005 selain dapat emas di OSN, juga medali perak pada International Biology Olimpiade (IBO) di China lewat Ihsan Tria Pramanda.

Sejak itu, wakil SMA-1 Padang Panjang tiap tahun kian banyak mewakili Sumbar ke OSN dan nyaris rutin dapat medali emas. Serapan ke perguruan tinggi (PT) paforit juga naik tajam berkisar 85 – 97 %. Di dalam negeri seperti UI, ITB, UGM, Unpad, IPB, USU dan Unand. Luar negeri, di Jepang, Jerman, Inggris, AS, Rusia dan Singapore.

Beberapa contoh, pertama, Fuad Ichwanda, peraih emas matematik OSN 2012, yang kemudian lulus di ITB Bandung dan Universitas Tohoku-Jepang. Pilihan Fuad di Universitas Tohoku prodi mesin pesawat, setelah dapat beasiswa untuk biaya hidup dari dalam negeri, di samping beasiswa untuk biaya kuliah dari Tohoku.

Contoh kedua, Ananda, lulus di ITB Bandung dan di Universitas Nagoya-Jepang. Karena keterbatasan biaya, Ananda memilih kuliah ITB Bandung. Sebab, Ananda, alumni SMAN-1 Padangpanjang asal Tanahdatar itu, hanya dapat beasiswa kuliah dari Nagoya. Tidak dapat beasiswa lain untuk biaya hidup di Jepang.

Ketua Komite SMAN-1 Padangpanjang, Syahrial menilai tumpukan prestasi itulah yang membuat para alumninya terpanggil membantu sekolah tersebut. Di bawah ketua alumninya, Nasrul Naga, antaralain yang dibantu pembelian satu minibus AC. Terbaru, kini alumni sedang membangun masjid cukup besar dua lantai.**Ym/Sheni

859 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*