12 Paket Irigasi Bernilai Rp6,87 M Solsel Dikembalikan Pusat dan Telah Siap Tender

Mutia Varina.
Mutia Varina.

Solok Selatan, Editor.- Nasib mujur Pemkab Solok Selatan, sebab anggaran Dana Alokasi Khusus (DAK) untuk rehabilitasi irigasi di tujuh Kecamatan sudah dikembalikan Pemerintah Pusat. Sebelumnya, anggaran dana sebesar Rp6,875 miliar ini sempat ditarik oleh pusat, dengan alasan untuk penanganan kasus Covid-19. Tapi sekarang sudah dikirim kembali ke khas daerah Solok Selatan.

“DAK Rp6,87 miliar proses tendernya telah selesai, mudahan ke 12 titik jaringan irigasi ini seluruhnya sudah terkontrak pertengahan Agustus 2020,” ungkap Kepala Bidang Pengelolaan Sumber Daya Air (PSDA) Dinas Pekerjaan Umum Tata Ruang dan Pertanahan (PUTRP) Solok Selatan, Mutia Varina, di Padang Aro (9/8)

Dia mengatakan, sangat bersyukur dalam masa transisi kehidupan new normal dana DAK tersebut dikembalikan pusat, sehingga akhir Agustus mudahan saja kegiatan fisik irigasi sudah mulai dikerjakan oleh kontraktor pemenang tender.

Ke 12 titik tersebut menyebar di tujuh kecamatan yang ada di Solsel dan sudah selesai ditender. Namun sebagian kecil menunggu masa sanggah, mudahan saja per 31 Agutus bulan ini sudah terkontrak.

“Didapatkan kembali DAK tersebut, sehingga irigasi yang mengalami rusak parah bisa direhabilitasi kembali,” jelasnya.

Di Solok Selatan  ada sekitar 94 titik irigasi dengan total area 15.439 meter. Dengan kalasifikasi saluran irigasi primer dan sekunder. Mulai dari saluran pembawa hingga pembuangan air. Mudahan saja target kontrak dan kegiatan pembangunan fisik cepat terlaksana dilapangan, dan tidak ada kendala lainnya yang bisa menghambat percepatan pembangunan. Bila seluruhnya terkontrak per 31 Agustus 2020, maka kita juga akan mendapatkan anggaran 10 persen lagi. Sehingga di APBD perubahan bisa ditambah lagi paket perbaikan irigasi di Solsel.

DAK yang dikembalikan ini kata Mutia, khusus untuk penanganan irigasi Kabupaten, sedangkan irigasi kewenangan Provinsi Sumbar, hingga kini jelas Mutia, belum ia dapatkan informasinya.

Namun kabarnya ada yang dikembalikan, akan tetapi pihaknya belum mendapatkan data rilnya. Sebab kegiatan ini tidak bisa diterka-terka. Yang jelas menunggu kabar dari Pemprov, dan dititik mana anggarannya dikembalikan dalam masa transisi new normal ini.

“Kalau dari Provinsi belum ada informasi titik irigasi sungai mana, kabarnya ada sih yang dikembalikan,” ucapnya.

Sementara, Plt Bupati Solok Selatan, Abdul Rahman berharap, pelaksanaan proyek irigasi dilapangan untuk tetap memperhatikan kualitas dan kuantitas, agar anggaran yang dikuncurkan pusat, nilai mamfaatnya lebih lama dirasakan masyarakat. Terutama bagi pengguna kebutuhan air untuk pertanian mereka dan ini meski menjadi acuan dalam pembangunan oleh kontraktor.

“Ingin kita kualitas dan kuantitas fisik terjaga. Sebab itu, dinas terkait meski harus melakukan pengawasan dengan maksimal,” paparnya. ** Natales Idra/Sus

100 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*