Rektor UNP, Ganefri: Guru SM3T Terdepan Semaikan Nilai Nasionalisme

Padang, Edior.- Guru adalah salah satu agen sosialisasi yang sangat memegang peranan penting terhadap penanaman nilai-nilai semangat nasionalisme pada para siswanya. Sehingga para siswa yang akan menjadi pemimpin dan generasi penerus bangsa memiliki rasa nasionalisme yang tinggi dan terpatri di jiwa raga mereka. Untuk itulah para guru SM3T (Sarjana Mendidik di Daerah Terdepan, Terjauh dan Teritinggal) diharapkan dapat memberikan kontribusi yang berarti, guna bagaimana memberikan pengajaran serta penanaman nilai-nilai persatuan di kalangan para siswa di sekolahnya masing-masing.

Rektor Universitas Negeri Padang, Prof Ganefri menyampaikan hal ini ketika membuka Prakondisi Outdoor SM3T Angkatan VI Tahun 2016 di Bumi Perkemahan Aie Dingin Batu Gadang (ABG) Samping ABG Waterpark Padang, Kelurahan Lubuk Minturung, Koto Tangah, Padang.

Program Guru SM3T kata Ganefri merupakan Program Pengabdian Sarjana Pendidikan untuk berpartisipasi dalam percepatan pembangunan pendidikan di daerah 3T selama satu tahun sebagai penyiapan pendidik profesional yang akan dilanjutkan dengan Program Pendidikan Profesi Guru. Tugas sosial kemasyarakatan Guru SM3 T adalah mensosialisasi kepada peserta didik berbagai macam nilai yang siap membentuk karakter anak-anak kelak.

“Salah satu nilai yang harus ditanamkan kepada anak-anak selaku generasi penerus bangsa yaitu nilai persatuan dan kesatuan sebagai sebuah bangsa yang besar,” ungkap Ganefri, Mantan Dekan Fakultas Teknik itu Menurut Ganefri, generasi muda harus paham bumi mana yang mereka pijak artinya sebagai insan yang lahir di negara yang memiliki banyak suku, agama dan kebudayaan ini, tentunya generasi muda haru memiliki rasa toleransi yang tinggi pula di samping itu terus membudayakan sikap saling menghormati dan menghargai diantara sesama.

“Nilai seperti inilah yang seharusnya kita tanamkan secara terus menerus, sehingga ke depannya Indonesia tetap memiliki keharmonisan yang indah.Tidak ada yang menyulut api konflik sehingga menjadi modal bagi kita sebagai pendidik bangsa akan semakin kuat serta mendukung pembangunan di segala bidang,” kata Ganefri.

Lebih lanjut dikatakan, banyak masyarakat mengalami atau terjangkit empat krisis. Seperti krisis jatidiri, krisis ideologi, krisis karakter dan krisis kepercayaan. Keempat krisis tersebut pada kondisi kritis dan memprihatinkan. Untuk memupuk dan menanamkan rasa nasionalisme di kalangan pendidikan, maka guru SM3T harus menjalankan atau mengamalkan lima komitmen yaitu Pancasila sebagai Ideologi bangsa, UUD 1945 sebagai konstitusi negara, Merah Putih sebagai bendera NKRI, Bhinneka Tunggal Ika sebagai pemersatu bangsa serta Bahasa Indonesia sebagai bahasa nasional di seluruh wilayah Republik Indonesia.

Usai membuka Prakondisi Outdoor SM3T ini, Ganefri melalui Ketua Pelaksana Prof Syahrial Bakhtiar minta seluruh materi yang diberikan narasumber dalam kegiatan ini dapat diiikuti dengan baik oleh 359 peserta. Kepada para nara sumber, Ganefri tak lupa mengucapkan terima kasih karena telah mentranformasikan ilmu pengetahuannya kepada seleuruh peserta. Progam SM3T Angkatan VI Tahun 2016 salah satunya diselenggarakan oleh Universitas Negeri Padang iven ini diikuti 359 orang guru muda yang lolos seleksi. ** Agusmardi

908 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*