DPRD Padang Minta Dinkes Serius Tangani Masalah Vaksin Palsu

Padang, Editor.- Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Padang meminta Dinas Kesehatan Kota Padang benar- benar menindaklanjuti dugaan peredaran vaksin palsu di Sumatera Barat.

Hal itu disampaikan Anggota Komisi IV DPRD Padang, Dewi Susanti, terkait hasil penyelidikan Bareskrim Polri beberapa waktu lalu. DPRD Padang mengharapkan agar dinas terkait  tidak menututup nutupi, karena akan menyangkut keselamatan masyarakat banyak.

Ia juga meminta kepada Dinkes Padang untuk memastikan keberadaan vaksin palsu tersebut. Ia juga minta inventarisir seluruh rumah sakit dan Puskesmas serta melakukan pendataan yang benar dengan melibatkan pihak – pihak terkait.

“Pihak rumah sakit juga harus transparan serta memastikan apakah ada korban akibat pemakaian vaksin palsu tersebut. Harus ada tindakan yang jelas,” katanya kepada wartawan Selasa (26/7).

Menurut Dewi, penyelidikan dari Bareskrim Mabes Polri tentulah tidak main – main. Pihak kepolisian tentunya memiliki dasar dalam menyampaikannya. Dan berharap pihak-pihak terkait harus melakukan antisipasi.

“Jika memang ada indikasi vaksin palsu tersebut telah beredar, lakukan pemeriksaan lebih lanjut dan jangan didiamkan saja,” tegasnya

Sementara, Kepala Dinas Kesehatan Kota Padang, Feri Mulyani saat dikonfirmasi memastikan vaksin palsu tidak pernah beredar di Kota Padang.

Hal itu dikarenakan semua vaksin yang beredar di tempat – tempat pelayanan imunisasi di Kota Padang disuplai dan dikontrol dari Dinkes.

Menurutnya, Dinkes bersama BPOM telah memeriksa fasilitas – fasilitas kesehatan. Dan hasilnya, sampai saat ini belum ada ditemukan penggunaan vaksin palsu di Kota Padang,” terangnya. ** Arman/f

1158 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*