Wartawan dan Dinamika Kehidupan Pers Masa Kini

Illustrasi (ist)
Illustrasi (ist)

Pernahkah kita membayangkan betapa susahnya wartawan memperoleh data dan informasi untuk sampai ke meja redaksi lalu melalui seleksi Redaktur dan Pimpinan Redaksi surat kabar. Baik itu surat kabar cetak maupun media online hingga disuguhkan pada pembaca di pagi hari.

Mereka membaca informasi terkini sambil menyeruput kopi atau segelas susu berkawan beragam pilihan cemilan di atas meja untuk sarapan mereka. Pernahkah kita membayangkan betapa sulitnya memperoleh surat penugasan dan ID Card Pers itu, hingga bagaimana sulitnya melewati berbagai seleksi mengikuti ujian kompetensi wartawan?

Jika tidak, setidaknya kita patut melindungi dan mengapresiasi kerja wartawan yang saban hari mencari dan mengolah data, menemui narasumber yang acapkali menghindar untuk di wawancarai. Pada saat itu, pena dengan tinta siap dengan kamera ditangan demi mendapatkan gambar dalam berita untuk membuat nyaman pembaca, guna membuat pembaca bahwa laporan itu betul-betul fakta, bukan hoax.

Wartawan bekerja menurut UU Pers dan Kode Etik Jurnalistik, belum lagi apabila ada kode etik internal di media tempat mereka bekerja. Hal itu dilakukan demi keakuratan dan keberimbangan berita yang kita baca.

Susah?, iya ….. Tapi bukan itu, bukan soal susah atau mudahnya mencari dan melaporkan kondisi terkini pada masyarakat melainkan betapa menggembirakannya suatu laporan dibaca oleh khalayak lalu ditanggapi oleh pihak yang berwenang menindaklanjuti laporan itu.

Hari ini, hampir semua instansi dan institusi maupun lembaga melakukan deklarasi anti berita hoax, tapi saat dicoba untuk dilakukan wawancara, kebanyakan mereka mengelak dengan berbagai alasan yang tidak bisa diterima akal sehat. Beragam alasan keluar, sedang dinas luar atau sedang rapat maupun sedang melakukan kunjungan dan berbagai alasan lain muncul.

Ketika berita ditayangkan, mereka bilang semua itu fitnah dan melayangkan protes. Masih beruntung apabila protes dari mereka yang berakal sehat dan mau mengoreksi berita wartawan itu. Celakanya mereka mengatakan berita itu fitnah disaat mereka beralasan untuk ditemui meski sekadar untuk melakukan konfirmasi.

Terlalu naif apabila masa kini orang tidak memiliki selullar, terutama wartawan dan narasumber. Tapi masih saja ada masalah komunikasi ketika narasumber, bahkan tidak jarang nara sumber tidak merespon panggilan atau message dari wartawan. Tapi karena informasi itu dirasa penting untuk diketahui masyarakat, berita tetap saja harus disuguhkan meski belum dilengkapi konfirmasi dari pihak terkait karena tidak bisa dihubungi.

Oleh karena itu, patut kita memberikan semacam penghargaan kepada mereka yang bersungguh-sungguh dalam menjalani profesi pers itu, meski kini masih diwarnai dengan adanya beberapa oknum mengaku-ngaku sebagai wartawan dengan modal ID Card dan beberapa eksemplar koran yang terbit entah kapan. Keberadaan mereka yang menjadi penumpang gelap dalam kehidupan pers inilah perlu disikapi dengan bijak tanpa merendahkan profesi wartawan.

Wartawan merupakan profesi mulia, dia adalah wujud kebebasan yang tidak kebablasan. Karena mereka adalah penyampai aspirasi rakyat, kontrol terhadap penguasa dan sahabat bagi kita semua. Bagi pengusaha pers dan wartawan sejati, diharapkan profesi ini dijalankan sebagaimana mestinya, tanpa mengukitkan penumpang gelap di dalamnya. ** Risko Mardianto

** Penulis adalah Dewan Redaksi Tabloid – Portal Berita Editor.

349 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*