TMMD Solok Selatan Bangun Jalan Penghubung Dua Nagari Terisolasi

Mayor Infantri Togar Harahap saat memberi penjelasan.
Mayor Infantri Togar Harahap saat memberi penjelasan.

Solok Selatan, Editor.-Tentara Menunggal Masuk Desa (TMMD) membangun akses infrastruktur jalan pengubung dua nagari terisolasi di Solok Selatan.

Perwira Penghubung (Pabung) 0309 Kodim Solok, Mayor Infantri Togar Harahap menjelaskan, pembukaan jalan penghubung tersebut sudah mendapatkan persetujuan dari Kementerian Kehutanan dan Lingkungan Hidup (Kemenhut LH) RI, dibuka sepanjang 12,8 KM melewati kawasan hutan lindung.

Selain untuk akses mendekatkan nagari terisolasi, juga bentuk dukungan terhadap percepatan perekonomian masyarakat. Sesuai perencanaan dimulai dari Jorong Tanjuang Durian, Nagari Padang Limau Sundai (PLS), Kecamatan Sangir Jujuan menuju Jorong Talantam, Nagari Lubuk Ulang Aling Tengah (LUAT), Kecamatan Sangir Batang Hari yang letaknya ditengah pulau Sungai Batang Hari.

“12,8 KM ini sesuai hasil survei awal bersama tim TMMD, dengan tujuan bisa menghubungkan dua daerah terisolasi di Solok Selatan,” kata Pabung 0309 Solok, Mayor Infantri Toga Harahap di Padang Aro.

Pembukaan jalan baru menjadi harapan masyarakat dua Kecamatan pengujung Solok Selatan itu, terutama masyarakat Nagari Lubuk Ulang Aling Tengah, Lubuk Ulang Aling dan Lubuk Ulang Aling Selatan.

Sebab, adanya infratruktur akan membantu akses kedekatan antara dua Kecamatan dan empat kenagarian terisolasi.

“Pembukaan jalan penghubung ini, sangatlah diharapkan masyarakat di daerah sulit itu,” sebutnya.

Tugas pokok TNI selain operasi militer untuk perang, lanjut Togar Harahap, juga ada tugas lain dalam operasi militer selain perang, yakni membantu tugas pemerintah daerah sesuai amanat undang-undang nomor 34 tahun 2004 tentang Tentara Nasional Indonesia (TNI).

“Tugas membangun jalan ini, merupakan tugas TNI selain operasi militer untuk perang sesuai amanat undang-undang,” tuturnya didampingi Koramil Sangir Kapten Heryanta.

Survei terakhir rencana pembukaan jalan penghubung Padang Limau Sundai – Lubuk Ulang Aling Tengah dengan melibatkan 17 orang personil TNI. Direncanakan pada September 2019 akan digelar pra pembukaan dan pelaksanaan secara resmi dikerjakan pada 2 oktober 2019.

Dimana struktur kerja sesuai petunjuk dari Kementerian Kehutanan RI, untuk mendekatkan nagari penghujung Solok Selatan yang dimana menjadi faktor daerah tertinggal selama ini.

“Pembukaan jalan 2 Oktober 2019 nanti, dalam mempermudah akses Padang Limau Sundai ke Talantam,” tukasnya.

Pasiter Satgas Kodim 0309 Solok, Kapten Suryadi menjelaskan, bahwa tujuan TMMD di Solok Selatan untuk mensejahterakan masyarakat. Terutama masyarakat yang berada di daerah tertinggal yang sebelumnya ada program cetak sawah baru melalui TNI.

Namun sekarang lewat TNI manunggal masuk desa, bagaimana mewujudkan daerah terpencil akses infrtarukturnya ada. Begitu juga dengan akses infratruktur jalan yang akan dibuka itu, untuk pertumbuhan perekomomian masyarakat.

“Kita mengetahui bahwa Padang Limau Sundai dan Tiga Nagari Di Lubuk Ulang Aling adalah daerah sulit dan terpencil. Meski harus ada akses alternatif melewati kebun masyarakat dan perhutanan yang sudah mendapat izin dari Kementerian terkait,” tulasnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Sosial Pemberdayaan Masyarakat Desa (Dinsos PMD) Hapison, melalui Kepala Bidang Pemberdayaan Sasra Wati mengatakan, pihak dinas hanya bersifat memfasilitasi, serta pendampingan saat survei, pebukaan dan penutupan pembukaan jalan penghubung tersebut hingga ke Talantam.

“Untuk kegiatan TNI manunggal ini, akan melibatkan seluruh Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di Pemkab Solsel. Sebab, setiap OPD punya prpgram untuk dua kenagarian tersebut, termasuk pihak perushaan yang berinvestasi di Solsel,” ucapnya. ** Natales Idra

273 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*