Suku Dalimo Sungai Lasi Buka Puasa Bersama Masyarakat

Buka bersama yang dilaksanakan Suku Dalimo.
Buka bersama yang dilaksanakan Suku Dalimo.

Solok, Editor.- Suku Dalimo Nagari Taruang Taruang Kec.IX koto Sungai Lasi Kab.Solok buka puasa  bersama tahun 1440 H di Surau Al Hidayah Bonda Posuak bersama masyarakat Jorong Balai Okak  dan sekitarnya, Kamis, (23/05). Buka puasa bersama ini rutin diadakan oleh warga jorong balai okak  Bonda posuak semenjak dua tahun belakangan semenjak mulai berdirinya  Surau Al Hidayah, 

Wali Nagari Taruang Taruang yang diwakili Roni Oktavia selaku Kepala  Jorong Balai Okak menyampaikan, dengan diadakannya acara buka puasa bersama ini semoga dapat menjalin hubungan silaturahmi serta menambah kekompakan antar masyarakat jorong balai okak sehingga timbul rasa saling berbagi antar sesama.

Harapannya semoga kegiatan buka puasa bersama ini bisa terlaksana setiap tahunnya di Jorong Balai Okak ini dan juga bisa dilaksanakan disurau dan masjid yang ada dinagari Taruang Taruang, sehingga meningkatkan hubungan  silaturahmi dan rasa saling berbagi sesama kita pada bulan suci ramadhan yang penuh berkah ini.

Pucuk Pimpinan Suku Dalimo Nagari Taruang Taruang Drs.Yon Hardi Datuak Panghulu Sati dalam sambutannya, mengajak anak kemanakan untuk saling menjaga diri. Kalau ada permasalahan jangan lah disimpan dan didiamkan saja. Tolong sampaikan kepada mamak atau bapak, supaya jangan terjadi hal hal yang tidak kita inginkan. Begitu juga kepada mamak, tolong jaga kemanakan.

“Selaras dengan pepatah Minang — Anak dipangku kemanakan di bimbiang — yang artinya: seorang lelaki Minangkabau harus bertanggung jawab dan peduli kepada kemenakannya (anak dari saudara perempuannya) selain tanggung jawab terhadap anak sendiri,” kata Datuak Panghulu Sati.

Ia juga menagapresiasi kemenakan yang telah mengadakan buka puasa bersama ini. Selain untuk meningkatkan silaturahmi, kegiatan juga bisa jadi sarana saling mengenal, mamak bisa tahu dengan kemanakan dan begitu juga sebaliknya.

“Jangan kita sebagai kemanakan tidak tahu dengan mamak kita, sehingga kadang bila ketemu di jalan atau ditempat yang ramai mamak dipanggil bapak.Ini jangan sampai terjadi pada anak kemanakan kami,” tutupnya.

Acara diakhiri dengan penyampaian ceramah agama oleh Buya Harmonis, SE dengan judul ceramahnya  tiga golongan yang akan menyengsarakan manusia yaitu harta, tahta dan wanita.** Risko Mardianto/Husnal 

352 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*