Setelah Dua Kali Gagal, Akhirnya Mukhlis Terplih Jadi Anggota DPRD Kota Padang

Mukhlis.
Mukhlis.

Padang, Editor.- Mukhlis akhirnya terpilih sebagai anggota DPRD Kota Padang periode 2019 – 2024 di pencalonan yang ke 3 setelah gagal pada dua kali Pemilu sebelumnya. Bergabung bersama Partai Demokrat putra Aia Pacah ini berhasil meraup suara 2990 hasil hitungan KPU Kota Padang.

Mukhlis menceritakan pengalamannya sebagai calon anggota legislatif. Pada pencalonan pertamanya pada pileg 2009, ia bergabung dengan Partai Bintang Reformasi (PBR) dan gagal. “Kemudian pada pileg 2014 kembali mencalon di Partai Persatuan Pembangunan gagal lagi,” ujarnya Senin (18-8-2019).

Tidak patah arang, kembali mencaleg pada Pileg 2019 bersama Partai Demokrat Mukhlis berhasil duduk sebagai Anggota DPRD Kota Padang. Disebutkan kenapa memilih Partai Demokrat, ia berkaca pada pileg 2014 dengan perolehan suara 1345.

“Saya masuk ke Partai Demokrat mencari lawan seimbang, melihat perolehan suara incaumbent 1391, ibarat main tinju jarak jangkauan hampir sama. Disini kita melihat peluang, berbekal ketokohan dimasyarakat dengan menjabat sebagai ketua Lembaga Pemberdayaan Masyarakat di Kelurahan Aia Pacah. Berarti kita punya basis dan terbukti dikelurahan Aia Pacah kita menperoleh suara 1600,” ulas Mukhlis

Ia memberikan kiat untuk strategi dalam pencalegkan, itu ada 5 T
T pertama Takah, T kedua Toke, T ketiga Tingkah, T keempat Tokoh, T kelima Takdir

“Dan di 2019 inilah seorang Mukhlis menjadi seorang anggota DPRD Kota Padang dari partai Demokrat itulah takdir,” ungkapnya disembari senyuman.

Berjanji akan memperjuangkan aspirasi masyarakat, khusus konstutuen kelurahan Aia Pacah.

“Setelah terpilih, jelas kita menampung dan memperjuangkan aspirasi masyarakat, apa apa nanti yang pantas dan menjadi prioritas yang kita jadikan, khusus terlebih dulu kelurahan Aia Pacah. Mungkin jalan jalan lingkung kita masih banyak yang terbengkalai, mungkin itu segala prioritaskan yang kita obat hati masyarakat,” sebut Mukhlis.

Khusuas Aia Pacah itu masih terbelakang, baru beberapa tahun ini agak maju sedikit. Mudah mudahan dengan keterwakilan kita di DPRD Kota Padang, Insha Allah akan lebih maju lagi.

“Karena dulu kita sebagai warga Aia Pacah itu malu, kenapa malu! Karena primitif, terisolir. Malah kita tinggal di Aia Pacah kita bilang si Lubuk Minturun,” ujarnya.

Sekarang Aia Pacah sudah icon dari Kota Padang, kita bangga sekali, tidak Lubuk Minturun kita bilang lagi, dan ketika ditanya orang dimana tinggal, kita sebut di Aia Pacah. Ini merupakan perdana putra Aia Aacah menjadi seorang Anggota DPRD,” pungkas Mukhlis **Arman

163 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*