Sekda Sinjai Buka Pelatihan Pariwisata

Sekda Sinjai bersama beberapa Kepala Dinas dan peserta pelatihan..
Sekda Sinjai bersama beberapa Kepala Dinas dan peserta pelatihan..

Sinjai, Editor.- Sekretaris Daerah menghadiri sekaligus membuka acara Pelatihan manajemen Homestay, tata kelola destinasi, pemandu wisata pedesaan dan perkotaan, pemandu wisata selam  dan Dana Alokasi Khusus (DAK)  non fisik Kementerian Pariwisata tahun 2019, bertempat  di gedung pertemuan kantor Bupati Sinjai, Kamis (20/06).

Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Drs.Yuhadi Samad,M.Si menyampaikan, kegiatan pelatihan ini dilakukan khususnya di bidang manajemen homestay dan tata kelola destinasi. Sebenarnya ada 4 kegiatan yang akan di lakukan, akan tetapi pada hari ini kita hanya melakukan 2 kegiatan dan insya Allah bulan Juli akan dilakukan 2 kegiatan lagi yaitu pemandu wisata alam dan pemandu wisata budaya.

“Dengan diadakannya kegiatan ini saya berharap dari  berbagai desa atau kelurahan yang hadir dan memiliki objek wisata mudah-mudahan dengan megikuti pelatihan ini dapat menambah wawasan dalam mengembangkan objek wisata di desanya masing-masing dan dapat bergandeng tangan dengan pemerintah mewujudkan visi dan misi pemerintah daerah Kabupaten Sinjai,” jelasnya.

Sementara itu Sekda dalam sambutannya menyampaikan, ketika kita berbicara kepariwisataan memang harus berdominasi bahasa Inggris karena yang kita harapkan adalah bagaimana wisatawan, khususnya mancanegara nantinya kita bisa berkomunikasi dengan baik. Didalam hal menumbuh kembangkan wisata, bahasa yang paling utama, lalu tata krama dan sopan santun. Destinasi-destinasi bisa kita lakukan pengembangan selama tidak bertentangan dengan kondisi baik secara demokratif, geografis yang khususnya berkaitan dengan keagamaan.

“Ada beberapa yang telah dikembangkan oleh kadis kepariwisataan,  baik wisata alam maupun budaya yang sesuai dengan potensi dan kondisi. Khususnya hari ini sengaja kita undang dari masing-masing desa agar kedepannya setelah mengikuti pelatihan dan mendapatkan berbagai informasi, baik dalam bentuk edukasi maupun dalam bentuk media cetak atau media elektronik tergantung bagaimana cara kita untuk mengembangkan wisata-wisata yang ada di desa kita,” jelasnya.

Lebih lanjut dikatakan, mengembangkan wisata bukan hanya merupakan harapan utama pemerintah daerah atau pemerintah provinsi/pusat, melainkan cara dan upaya masyarakat setempat dalam menumbuh kembangkan tempat wisata di desanya dan tentunya juga harus memiliki sifat yang ramah dan sopan santun serta bertutur kata yang baik, agar apabila ada pengunjung dari dalam atau luar kabupaten bahkan dari mancanegara bisa betah atau bahkan bermalam di tempat wisata tersebut.

“Selain tempat wisata, kita juga bisa memperkenalkan makanan dan minuman khas kepada para pengunjung,” katanya pada kegiatan yang juga dihadiri Kadis Pariwisata, Kepala Dinas Perhubungan A. Irwansyahrani Yusuf,S.STP, para Kepala Desa/Lurah tersebyt. ** M Rasyid

174 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*