SDN 10 Tigo Jangko, Sekolah Adiwiyata yang Hanya Punya Lima Ruangan Kelas

Desneti.
Desneti.

Tanah Datar, Editor.- Sekolah Dasar Negeri 10 Tigo Jangko Kecamatan Lintau Buo yang dulunya merupakan sekolah kotor dan sembrawut dan tidak menjadi perhatian masyarakat di sekitarnya,  semenjak dipimpin oleh Desteti, SPd satu setengah tahun lalu, sekarang sudah berubah 180 derajat.

Pada 2018 lalu Sekolah Dasar Negeri 10 Tigo Jangko ini berhasil meraih prestasi sebagai Sekolah Sehat tingkat Provinsi dan untuk tahun 2019 ini diusulkan pula untuk menjadi sekolah Adiwiyata Kabupaten.

Tapi sangat disayangkan, sekolah yang mempunyai murid 180 orang ini dengan jumlah Rombel 6 sedangkan ruangan belajar disekolah tersebut hanya tersedia lima kelas. Untuk mensiasatinya, kepala sekolahnya terpaksa memakai rumah guru yang ada  di lingkungan sekolah tersebut yang kondisinya sudah tidak layak pakai lagi. Sedangkan untuk ruangan guru terpaksa dipakai ruangan kelas.

Kepala Sekolah Desneti mengatakan, kondisi sekolah tersebut telah dilaporkan ke Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Tanah Datar semenjak tahun 2017 dan telah ditinjau oleh Kepala Bidang Pendidikan dasar Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Tanah Datar pada tahun 2018 dan juga oleh kepala bidang program Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Tanah Datar. Mereka berjanji pada waktu itu pada tahun anggaran 2018 akan ada pembanguanan ruangan belajar untuk sekolah tersebut, namun sampai saat ini sudah masuk tahun 2019 tanda-tanda untuk pembangunan ruangan kelas tidak ada juga.

“SDN lain di kecamatan Lintau Buo yang lokal untuk belajarnya cukup ditambah bangunannya, sedangkan sekolah kami yang sangat membutuhkan tidak  diperhatikan oleh pemerintah,” keluh Desneti.

Karenanya, hal ini dipertanyakan oleh Destati kepada Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Tanah datar pada saat acara rapat persiapan Penilaian Sekolah Adiwiyata tingkat Kabupaten, Nasional dan Mandiri Selasa ((7/5) bertempat di Aula Bapperlibang Kabupaten Tanah Datar.

Pertanyaan dari Desneti tersebut dijawab oleh Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Tanah Datar Riswandi, SPd, MPd, dia akan menanyakan kembali kepada Kabid Pendidikan Dasar, apakah pada tahun anggaran 2019 ini ada masuk dalam DIPA Dinas.

“Kalau tidak dia akan berusaha untuk bisa menganggarkan pada anggaran perobahan nantinya,” jawab Riswandi.

Pada kesempatan tersebut Desneti juga menyampaikan keluhannya kepada Dinas Perkim-LH, karena sekolahnya yang  diapit oleh usaha peternakan ayam masyarakat, sangat tidak sehat karena bau dan juga banyaknya lalat di lingkungan sekolah. Dia meminta kepada dinas Perkim-LH untuk bisa menghatasi masalah tersebut. ** Jum

285 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*