Rehabilitasi Jaringan DI Batang Sangkir Disinyalir Gagal Kontruksi

DI Batang Sangkir.
DI Batang Sangkir.

Kerinci, Editor.- Rehabilitasi Jaringan Daerah Irigasi (D) Batang Sangkir di Desa Pungut Tengah, Kec. Air Hangat Timur, Kab. Kerinci yang menelan dana Rp 24 milyar disinyalir gagal kontruksi.

Saat ditinjau ke lokasi proyek, Jum’at (19/10/2019), terlihat jelas telah berdiri 2 buah jembatan, satu jembatan adalah bangunan lama yang kondisinya masih sangat bagus dan jembatan yang satu lagi adalah jembatan baru dibuat dengan kondisi agak melengkung berdiri tepat melintang di Batang Sangkir.

Merasa kurang cukup hanya dengan memantau jembatan, Editor juhga memantau saluran penyaringan air yang tepat berada di bawah jembatan tersebut, terlihat kondis penyambungan ke bangunan lama tanpa ada pembongkaran. Ketika ditelusuri ke bawah,  tampak tembok penahan tebing yang baru hanya bagian atasnya saja.

Namun yang lebih mengenjutkan adalah pada pembangunan bendungan yang dibangun di atas batu beronjong yang sebelumnya juga adalah bendungan yang melintangi sungai Batang Sangki. Selain di bangun di atas batu beronjong, terlihat jelas coran semen di atasnya seolah-olah ditempel saja di atas beroniong ,sehingga bendungan tersebut yang satu item dengan bangunan peningkatan Jaringan DI Batang Sangkir tersebut tidak berfungsi sesuai peruntukannya, karena terlihat air mengalir merembes di bawah tanggul tersebut atau tidak berfungsinya tanggul tersebut.

Sebagaimana diketahui, bendungan adalah pembatas yang dibangun melintasi sungai untuk mengubah karakteristik aliran sungai. Dalam banyak kasus, bendungan merupakan sebuah kontruksi yang jauh lebih kecil dari bendungan yang menyebabkan air menggenang membentuk kolam tetapi mampu melewati bagian atas bendung. Bendung membiarkan air meluap melewati bagian atasnya sehingga aliran air tetap ada dan dalam debit yang sama, bahkan sebelum sungai dibendung. Bendungan bermanfaat untuk mencegah banjir, mengukur debit sungai, dan memperlambat aliran sungai sehingga menjadikan sungai lebih mudah dilalui. Namun kenyataan di lokasi bahwa sugai mengalir di bawah bendungan.

Melihat kondisi seperti ini Zoni Irawan dan Himawan aktifis LSM Kabupaten Kerinci ikut berkomentar, bahwa diminta kepada pihak Kementrian PUPR Sumber Daya Air dan Balai BWSS VI Provinsi untuk turun meninjau ke lokasi Proyek Peningkatan DI. Batang Sangkir Kabupaten Kerinci yang di kerjakan oleh PT. Tuah Depangga Saki dengan nilai kontrak Rp 24.424.620.000,00,  disinyalir gagal kontruksi, sehingga dapat merugikan negara.

“Kalau terbukti melanggar diminta diberi sanksi baik kepada rekanan dan juga para penanggung jawab atas proyek ini yang nilainya sangat besar, karena dengan Keadaan yang dilihat di lokasi proyek sangat tidak wajar dibandingkan dengan nialai Rp 24 M tersebut, “ jelas mereka kepada Editor.

Dilihat dari kejadian ini diindikasikan bahwa kurangnya kontrol dari pihak pengawas kontruksi, juga bisa terindikasi perncanaan yang salah atau tidak pelaksana yang tidak mperhatikan kwalitas bangunan tersebut. Sehingga mengakibatkan gagal fungsi seperti yang diharapkan oleh pemerintah dengan mutu yang baik dan berkelanjutan dengan memimiliki nilai ekonomis pada masyarakat pengguna.

“Untuk itu ketiga unsur tersebut wajib bertanggung jawab atas ini semua yakni, Perencana Kontruksi, Pelaksana Kintruksi juga Pengawas Kontruksi,” ungkap Himawan.** KM

274 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*