Razia Kafe di Kota Solok, Petugas Satpol PP Nyaris Dipukul Pengelola Kafe Dengan Botol Bir

Razia yang dilakukan Satpol PP Kota Solok.
Razia yang dilakukan Satpol PP Kota Solok.

Solok, Editor.- Sesuai perda nomor 8 tahun 2016, Senin (04/02) Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Solok gelar razia tempat hiburan malam. Razia dimulai pukul 23.00 wib di seluruh kafe/tempat hiburan malam di Kota Solok yang dibagi menjadi  2 sesi. Operasi tersebut didukung oleh jajaran TNI dan Polri dan Disdukcapil Kota Solok.

Pada razia sesi pertama yang dipimpin oleh Kabid Trantib Satpol PP Kota Solok Fera Zuana, SE, MM dan didampingi oleh Kasi PPUD Heddy Sitindaon, S.Psi, MM dilakukan pada pukul 23.00 WIB, tidak membuahkan hasil yang maksimal dikarenakan adanya kebocoran informasi, namun hal itu tidak menyurutkan  langkah aparat untuk melakukan penertiban tersebut.

Dari pantauan Editor di lapangan, setelah gagal pada sesi pertama maka dilakukan sesi kedua yang  dimulai pada pukul  01.00 WIB dini hari Selasa (5/2), setelah mendapatkan informasi dari Intel yang ditugaskan di lapangan yang mengatakan bahwa Kafe kembali beroperasi dan Tim dari Satpol PP Kota Solok kembali bergerak untuk melakukan tindakan.Saat dilakukan penertiban sesi kedua didapatkan banyak barang bukti, seperti minuman keras dan 5 orang wanita pemandu ikut terjaring pada kafe Pelangi dan Cinday. Di Kafe yang berbeda yakni kafe Queen ditemukan banyak botol minuman keras tetapi tidak terbawa ke Mako dikarenakan ada adu mulut antara petugas dan pengelola kafe, bahkan anggota Satpol PP hampir menjadi korban pemukulan dengan botol miras tersebut.

Plt. Kasat Pol PP Kota Solok Drs. Ori Affilo yang ditemui Editor di lapangan menyebutkan,  sangat wajar Walikota Solok meyuruh tutup semua kafe karena dengan mata kepala sendiri kita melihat adanya gerakan pijat-pijitan yang sangat bertentangan dengan Kota Solok sebagai Kota Serambi Madinah. Artinya, kalau suasananya sudah remang-remang apapun bisa dilakukan.

“Dari hasil rapat Senin tanggal 28 januari 2019 peserta rapat beserta bukti-bukti yang ada kami Satpol PP meminta pada Dinas BMPTSP Kota Solok untuk mencabut semua izin kafe yang ada di Kota Solok,dengan demikian semua kafe kembali berstatus tanpa izin. Himbauan dari pimpinan baru didukung oleh Aparatur, TNI dan Polri sedangkan masyarakat pemilik ruko tidak mempedulikan hanya mementingkan uang, tanggung jawab moril dari pemilik tidak ada,” kata Ori Affilo.

Kasat Pol PP juga mengatakan akan menggunakan berbagai trik agar penertiban ini berjalan lebih baik, dan tidak adanya kebocoran informasi, kalau tidak berhasil dengan plan A akan dilakukan Plan B, C dan seterusnya, karena berkemungkinan besar ada duri dalam daging yang membocorkan informasi mengenai penertiban ini.

”Kita akan membersihkan lingkungan ditubuh satpol pp dari orang – orang yang menjadi duri dalam daging, bisa jadi salah seorang dari aparat itu sendiri yang menjadi penyebar informasi bahwa akan diadakan kegiatan penertiban terhadap kafe. Karena tidak tertutup kemungkinan orang kita sendiri yang membocorkan informasi akan dilakukan razia,” jelas Ori Affilo. ** Roni Akhyar

2350 Total Dibaca 5 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*