Program TMMD Sangat Dirasakan Manfaatnya Oleh Masyarakat Mentawai

Pembangunan jalandengan program TMMD di Mentawai.
Pembangunan jalandengan program TMMD di Mentawai.

Mentawai, Editor .– Program kegiatan Tentara Manunggal Membangun Desa (TMMD) ke  104 Kodim 0319 Mentawai  dipusatkan di Pulau Sipora, karena pembukaan jalan dari Desa Bukit Pamewa menuju Desa Betumonga  tahap 5 Km  lebar 10 meter dan nanti akan diteruskan dengan program lanjutan mencapai 12 KM  merupakan yang jalur evakuasi masyarakat.

Posko TMMD tersebut dikunjungi tamu dari   Mabes AD yang diwakili  Waster Kasat  TNI  Brigjend  Gathut Setyo Utomo SIP,   Senin  (18 /3). Dandim 0319 Mentawai, Letkol. Czi. Didid Yusnadi saat memberikan laporan pada kunjungan itu menjelaskan, Tentara Manunggal Membangun Desa  (TMMD) dengan waktu 30 hari dan nanti  bisa dilanjutkan dengan Bakti karya  TNI.  Buat  tahap pertama  kita kerjakan sepanjang 5  KM.

Pembukaan akses jalan melalui jalan darat, kata Didid Yusnadi, merupakan salah satu cara dalam percepatan pembangunan Mentawai yang dilakukan secara berkelanjutan dan bertahap. Adanya akses transportasi akan memudahkan masyarakat setempat.

Dari segi efisiensi anggaran, Pemkab Mentawai sangat terbantu dengan adanya kegiatan TMMD apabila dibandingkan dengan sistem tender. Bahkan, potensi konflik di lahan jalan dapat teratasi,

Pembukaan akses jalan di Pulau Sipora, kata Didid Yusnadi, akan membuka konektivitas SP3 Desa Bukit Pamewa menuju Desa Betumonga secara bertahap. Hal itu akan meningkatkan perekonomian dan kesejahteraan masyarakat Bumi Sikerei.

Selain itu, dalam bidang kesehatan, tumbuhnya kesadaran masyarakat untuk hidup sehat, terwujudnya kemanunggalan TNI bersama rakyat serta sinergitas dengan komponen bangsa lainnya dan terciptanya kesiapsiagaan masyarakat dengan fasilitas pendukung dalam menghadapi bencana.

“Adapun pokok sasaran fisik pada kegiatan TMMD ke 104 Kodim 0319 Mentawai meliputi pembukaan jalan sepanjang 5 Km dengan lebar 10 M, parit kiri kanan 1 meter dan dalam 1 meter, anggaran bersumber dari dana APBD mentawai sebesar 1,9 miliar di tambah dana dari komando atas,” jelasnya.

Sementara, pembangunan jamban bagi masyarakat miskin sebanyak 30 unit bekerja sama dengan Desa Tuapeijat, Desa Bukit Pamewa dan Desa Sido Makmur. Sedangkan sasaran tambahan melakukan pengecatan Masjid Nurul Iman Desa Bukit Pamewa dan pengecatan Gereja GPDI Dusun Mapadegat Kecamatan Sipora Utara.

Pada kesempatan tersebut, Bupati Kabupaten  Kepulauan mentawai  Yudas Subaggalet mengatakan, adanya TMMD yang membangun jalan dengan cara Lompat – Lompat, jalan dari Desa Pamewa  menuju  Desa Batumonga bisa dikerjakan lebih cepat.

“Hal ini akan lebih cepat pula Kabupaten Mentawai  meninggalkan 3 T  atau sebagai daerah Terluar, Terpencil dan Tertinggal,” kata Yudas.

Semnatara itu Kepala  Desa Bukit Pamewa  Amrizon sangat  berterima kasih atas  kegiatan TMMD selama  30 hari yang telah membuka lahan  sepanjang 5 KM dan lebar dan  diharapkan  kegiatan ini bisa dilakukan 2 kali dalam setahun.

Hal senada  kepala Desa Sipora Jaya Mujianto senang dengan ada TMMD membangun desa bersama rakyat.  Sehingga untuk kepentingan bersama terhindar konflik di masyarakat Mentawai  dan  percepatan pembangunan jalan dan jembatan dapat diwujudkan.

“Dengan adanya   jalan ini  tentu dapat meningkatkan ekonomi masyarakat Mentawai. Terutama dalam pemasaran hasil pertanian dan perkebunan rakyat,” kata Jaya Mujianto. ** Afridon

269 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*