Polres Kota Sawahlunto Fokus Sosialisasikan Masalah Hoax

Kapolres Kota Sawahlunto, Junaidi Nur.
Kapolres Kota Sawahlunto, Junaidi Nur.

Sawahlunto, Editor.- Guna mengantisipasi keterjebakan atau terpancing atas ketidaktahuan masyarakat dengan informasi fitnah dan hoax, Kapolres Kota Sawahlunto, AKBP Junaidi Nur, SH, S IK, MH, melakukan program beragam sosialisasi agar masyarakat tak terpancing dengan informasi fitnah atau hoax.

Kapolres Kota Sawahlunto Junaidi Nur saat dijumpai disela kesibukannya, Kamis 17 Oktober, di ruang kerja dinasnya mengatakan, sosialisasi terkini dilakukan jajaran Polres Kota Sawahlunto terkait menjelang pelantikan Presiden RI . Sosialisasi berkaitan dengan ketertiban dan keamanan masyarakat melalui Badan Bimbingan (Babin) masyarakat.

Jajaran Polres Kota Sawahlunto mengantisipasi kemungkinan yang akan terjadi atas pelanggaran hukum bagi masyarakat. Dimana sebelumnya berbagai demo di berbagai kota di Indonesia dan terjadinya perbuatan anarkis, karena ikutan demo disebabkan ketidaktahuannya atas pelanggaran aspek hukum.

“Masyarakat ikutan demo ke Jakarta tetapi mereka tak tahu tujuan demo itu, karena hanya “sato pai” atau ikutan demo karena terpancing dari informasi media sosial atau medsos, ” tegas Junaidi Nur..

Kapolres Junaidi Nur menyebutkan, sejumlah temuan dari saudara kita yang ikut demo ke Jakarta tak lebih dari sebatas “tabaok rendong” atau sejenisnya tak tahu tapi masyarakat itu ikutan juga. Ternyata, setelah diproses divropam, lebih mudah dicek kepenyidikan. Jadi, mudah ketahuan.

Dari itu, jajaran Polres Kota Sawahlunto fokus sosialisasi terhadap masyarakat untuk memberikan pengertian tentang pelanggaran hukum bagi masyarakat. Agar masyarakat jangan terpancing dari ketidaktahuannya untuk melakukan perbuatan anarkis.

“Justru itu, jajaran Polres Kota Sawahlunto perlu serius sosialisasi pengertian hukum pada masyarakat”, jelasnya.

Selain itu Kapolres Junaidi Nur juga mengutarakan tentang sosialisasi tertib lalulintas,  pelanggaran hukum penyalahgunaan Narkoba yang bekerjasama dengan Badan Nasional Narkotika dan Obat terlarang lainnya.

Tak hanya itu, Kapolres Junaidi Nur amat berpesan serta menghimbau masyarakat Kota Sawahlunto, agar jangan melakukan usaha pertambangan yang dilarang pemerintah sesuai hukum yang telah berlaku.

“Polres Sawahlunto, prihatin jika melakukan penindakan. Akibat dari penindakan itu barang yang diamankan tentu disita dan dilelang untuk pemasukan negara. Coba hitung berapa harga satu unit alat berat,” ulasnya.

Sehingga Kapolres Junaindi Nur, lebih berkeyakinan lewat sosialisasi akan lebih paham masyarakat dari pada pihak Polres lansung penindakan, papar Kapolres Kota Sawahlunto AKBP Junaidi Nur, sebelumnya bertugas dengan posisi Kasubagghartiblin Baggaktiblin Provos Divpropam Mabes Polri. ** Obral Chaniago

271 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*