Pemprov Sumbar Berikan Pembinaan Penegakan Hukum LH di Payakumbuh

Pembinaan Penegakan Hukum Lingkungan 2019 kepada pemko Payakumbuh.
Pembinaan Penegakan Hukum Lingkungan 2019 kepada pemko Payakumbuh.

Payakumbuh, Editor.- Pemprov Sumbar melalui Dinas Lingkungan Hidup (LH) berikan Pembinaan Penegakan Hukum Lingkungan 2019 kepada Pemko Payakumbuh yang  dilaksanakan di Aula Ampangan Lantai 2 Balaikota Eks Lapangan Poliko, Selasa (22/10).

Kegiatan yang dibuka oleh Asisten II Setdako Elzadaswarman itu, juga dihadiri Kadis LH Dafrul Pasi, Kadis Pertanian Depi Sastra, Kasatpol PP Devitra, Dinas Kesehatan, dan OPD terkait lainnya.

Narasumber dari DLH Provinsi Sumbar seperti Teguh Arifianto Kabid Pengendalian Pencemaran Kerusakan dan Penindakan Hukum Lingkungan dan Febri Yenti Djafri Kasi Penyelesaian Sengketa dan Penegakan Hukum Lingkungan.

Asisten II,  Elzadaswarman dalam sambutannya mengatakan, masalah kesehatan dan lingkungan sangat esensi sekali, karenasaat ini pertumbuhan ekonomi di Payakumbuh semakin pesat. Sehingga, banyak orang dari luar daerah ingin mencari lokasi kegiatan ekonomi di Payakumbuh, banyak orang datang ke Payakumbuh, otomatis berdampak kepada meningkatnya pembangunan, salahsatunya tempat tinggal.

“Konsekuensi dari hal ini adalah perluasan, masalah perekonomian yang paling dirasakan adalah terhadap lingkungan. Sebagai contoh usaha kandang ayam, disampingnya ada pengembang yang membangun perumahan. Sehingga akan banyak lalat yang mengerubungi di perumahan itu nanti, ini akan timbul masalah, apalagi kalau kondisi usaha kandang ayam itu, sudah ada sebelum perumahan itu dibuka,” kata Om Zet panggilan akrab Asisten II Sekdako Payakumbuh.

Akhir akhir ini Dinas Lingkungan Hidup Kota Payakumbuh berupaya keras untuk mencarikan jalan terbaik. Hampir setiap harinya dinas LH melakukan berbagai upaya untuk menjaga kondisi lingkungan Payakumbuh tetap kondusif.

“Eksploitasi alam menghasilkan uang yang besar, kita tidak ingin hanya demi kepentingan beberapa pihak saja, lingkungan kita di Payakumbuh menjadi rusak, semoga dengan pembinaan ini kita bisa semakin baik dalam menghadirkan yang terbaik bagi lingkungan masyarakat kita di Payakumbuh,” ujar Om Zet.

Sementara itu, Teguh Arifianto mengatakan dahulu orang membangun tanpa memikirkan lingkungan, namun sekarang hal ini tidak bisa dibiarkan begitu saja, setiap apapun yang dibangun pasti ada efeknya kepada lingkungan, maka butuh regulasi jelas yang mengatur agar kebijakan pemerintah di daerah mampu menekan dampak buruk dari pesatnya pembangunan kepada lingkungan.

“Kita harapkan output pembinaan ini ada penguatan dari OPD dan komitmen seluruh OPD di setiap kota/ kabupaten untuk melaksanakan pengawasan dan penegakan hukum ini juga diminta DLH Provinsi Sumbar. Usai pembinaan, rencananya besok kita akan melakukan uji praktek di Rumah Potong Hewan Payakumbuh,” kata Teguh. ** Yus

210 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*