Pemkab Tanah Datar Beri Reward Petugas Mesjid Umrah Gratis

Sekda Tanah Datar Ir.Helfi Rahmi Harum sedang memberikan pengarahan.
Sekda Tanah Datar Ir.Helfi Rahmi Harum sedang memberikan pengarahan.

Tanah Datar, Editor.- Pembangunan di Kabupaten Tanah Datar tahun 2019 ini sedang kita laksanakan disemua bidang, baik pembangunan fisik dan juga pembangunan sumber daya melalui dibidang pendidikan.

“Kita baru saja selesai melaksanakan ujian akhir nasional pada tahun 2019 ini yang mana jumlah anak-anak tanah datar yang diterima diperguruan tinggi  negeri melalui jalur PMDK/Undangan sebanyak 166 orang,” kata Sekda Tanah Datar Ir. Helfy Rahmi Harum, Ketua tim XIII Tim Safari Ramadhan (TSR) Kabupaten Tanah di hari kedua kunjungan, di Masjid Istiqomah Bukik Sangok Rambatan Kecamatan Rambatan, Rabu malam (15/5).

Lebih lanjut dikatakan, Sebagaimana pada tahu-tahun sebelumnya, Pemerintah Kabupaten juga Tanah Datar memberikan bantuan beasiswa untuk melanjutkan pendidikan keperguruan tinggi negeri bagi keluarga kurang mampu bekerjasama dengan Badan Amil Zakat Nasional Kabupaten Tanah Datar. Untuk tahun ini bantuan tersebut akan diberikan oleh Badan Amil Zakat nasional Provinsi Sumatera Barat yang diusulkan terlebih dahulu oleh sekolah asal anak kita tersebut,karena pengelolaan zakat khususnya di sekolah menengah atas dikelola oleh Baznas Provinsi Sumatera Barat.

Sekda juga menjelaskan, kegiatan pembinaan dan pengembangan  TPA/TOSA dan MDA pada tahun 2019 ini tetap kita laksanakan, bahkan ditingkatkan dari tahun-tahun sebelumnya, baik kuantitas maupun kualitas kegiatannya. Seperti sertfikasi terhadap guru TPA/TPSA dan MDA. Pada tahun ini jumlah guru TPA/TPSA dan MDA yang telah lulus sertfikasi  berjumlah 161 orang dari jumlah guru TPA/TPSA dan MDA yang sebanyak 2081 orang. Bagi mereka yang telah lulus sertifikasi tersebut akan diberikan insentif pada atnggal 27 sampai dengan 29 Mei ini dan termasuk juga petugas masjid.

“Pada tahun ini pemerintah daerah juga memberikan reward umrah gratis kepada petugas masjid se kabupaten Tanah datar yang yang mempunyai prestasi hasil penilaian dari tim penilai kabupaten yang berkaitan dengan K3 masjid,” ungkap Helfi Rahmi Harum.

Sebelumnya pengurus Masjid Rafinos menyampaikan, masyarakat Bukik Sangot semenjak dulu sampai saat ini masih belum mendapatkan pelayanan air bersih. Air bersih yang dipergunakan masyarakat saat ini adalah air sumur. Bila pada saat musin panas sumur-sumur masyarakat akan kering dan bila musim hujan sumur masyarakat penuh tetapi air dari sumur tersebut keruh dan tidak layak untuk dikosumsi.

“Maka dari itu kami mohon kepada tim untuk bisa menyampaikan kepada pemangku kepentingan,” ujar Rafinos.

Senada dengan pengurus masjid wali nagari Rambatan meminta kepada pemerintah untuk bisa mencarikan sumber air bersih yang dinikmati oleh masyarakat Bukik Sangot untuk masa-masa mendatang.

Saat kunjungan tersebut tim menyerahkan bantuan untuk masjid sebesar Rp 10 juta dan untuk biaya berbuka sebesar Rp 1.500.000, dan juga paket buku  keagamaan  dan tafsir Alqoran yang diterima oleh pengurus masjid. ** Jum

344 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*