Orasi Ilmiah di Wisuda UNP KE-116, Indra Catri Sorot Tantangan Guru Masa Kini dan Masa Depan

Dr. Ir. Indra Catri saat mememapar orasi ilmiah di UNP.
Dr. Ir. Indra Catri saat mememapar orasi ilmiah di UNP.

Orasi Ilmiah di Wisuda UNP KE-116, Indra Catri Paparkan Tantangan Guru Masa Kini dan Masa DepPadang, Editor.- Bupati Agam, Dr Ir H Indra Catri Dt Malako Nan Putiah mengapresiasi Universitas Negeri Padang dengan respek yang tinggi. Karena, tidak kurang dari tiga dekade belakangan ini, begitu banyak tokoh nasional yang lahir melalui rahim gemblengan guru-guru alumni Universitas Negeri Padang.

“Sungguh suatu beban yang tidak ringan untuk ditunaikan mencetak guru sebagai pencerdas bangsa, pendidik sekaligus transformator masyarakat,” ujar Indra Catri mengawali Orasinya yang berjudul ‘Guru, Masa Kini dan Tantangan Masa Depan’ pada hari ketiga Wisuda ke 116 UNP, Senin (16/9).

“Sejenak saya ingin membawa seluruh hadirin yang ada di ruangan ini untuk memutar kembali jarum waktu dan memori mengarah ke masa 74 tahun yang silam. Sebuah masa dimana para pendiri negara, the founding fathers dan seluruh lapisan masyarakat Indonesia, memutuskan untuk merdeka, berdaulat, serta berbangsa dan bernegara yaitu Negara Kesatuan Republik Indonesia. Pada saat itu telah ditetapkan tujuan yang nyata dan jelas dalam bernegara. Tertulis dengan tinta emas dalam sejarah, bahwa salah satu tujuan kemerdekaan Republik Indonesia itu adalah untuk mencerdaskan kehidupan bangsa,” tutur Indra Catri diawal orasinya.

Menurut Indra Catri, ia sengaja mengangkat tema usang tentang pahlawan tanpa tanda jasa, yaitu tentang guru yang akhir-akhir ini kerap mengalami degradasi penghargaan, terkadang dipandang sebelah mata oleh murid, masyarakat, dan bahkan pemerintah.

“Takdir menjadikan saya sebagai anak seorang guru dan tumbuh dewasa di lingkungan keluarga guru. Tidak kurang dari lima dekade saya menjalani kehidupan sebagai anak dari seorang guru. Selama itu pula saya menyaksikan dengan mata kepala sendiri bagaimana profesi guru mengalami pasang surut yang silih berganti, up and down, dan degradasi yang luar biasa dasyatnya dirasakan akhir-akhir ini. Tidak jarang hati kecil saya memberontak karena tidak terhitung banyaknya kasus guru dikriminalisasi oleh segelintir wali murid dan penegak hukum. Tidak sedikit ditemui peristiwa tragis dimana guru dilecehkan oleh peserta didiknya sendiri.” kenangnya.

 Selain itu, mereka harus bertahan dengan pendapatan yang relatif kecil namun tanggung jawab profesi dan sosialnya relatif sangat besar. Kepala mereka harus tetap tegak walaupun status kepegawaiannya tidak jelas dan terkadang dililit hutang. Mereka harus tetap mengajar dengan kondisi baik, optimal, bahkan tanpa cela walaupun dipusingkan dengan persoalan biaya sekolah anak-anak mereka yang belum terpenuhi. Jangankan untuk membeli buku dan mengikuti pelatihan, untuk memenuhi kebutuhan hidup layak saja mereka terkadang tidak mampu. Lebih dari itu, mereka tetap harus selalu tampil prima walaupun tak jarang dalam kondisi hati remuk redam menghadapi intimidasi teman sejawat, kasus perceraian, pelecehan seksual, dan kekerasan dalam rumah tangga.

Dr. Ir. Indra Catri bersama Prof. Ganefri dan guru-guru besar UNP.
Dr. Ir. Indra Catri bersama Prof. Ganefri dan guru-guru besar UNP.

Dilanjutkannya, jika situasi dan kondisi semacam ini tidak mendapatkan perhatian yang sungguh-sungguh, percayalah peradaban bangsa yang kita cintai ini sesungguhnya tengah berjalan menuju kehancuran. Jared Diamond, seorang ilmuwan Amerika yang pernah memenangkan anugerah Pulitzer, mengingatkan bahwa setidaknya ada tiga cara yang bisa digunakan untuk merusak peradaban suatu bangsa. Salah satunya adalah dengan menghancurkan tatanan pendidikan mereka. Abaikan guru-guru mereka, buat mereka sibuk dengan urusan administratif dan fokus kepada upaya mencari materi semata. Jadikan mereka lupa terhadap fungsi mereka sebagai pendidik.

“Oleh karena itu, tidak berlebihan rasanya jika saya berharap apa yang saya sampaikan kali ini akan membuka mata kita dari kabut tebal yang melingkupi dunia pendidikan kita dewasa ini. Saya berharap semoga apa yang disampaikan ini tidak dipandang skeptis, namun mampu hendaknya melahirkan konsensus moral di antara kita semua, agar lebih fokus dan sungguh-sungguh berjuang demi  kemajuan dunia pendidikan di masa datang,” tegasnya. ** Agusmardi/Hms UNP

351 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*