Menteri DTT Eko Putro Sajoyo, Program Dana Desa Gagal Karena Banyak Kades Tamat SD dan SMP

Stand Sumatera Barat yang menampilkan produk kerajinan songket.
Stand Sumatera Barat yang menampilkan produk kerajinan songket.

Bengkulu, Editor.- Kegagalan penerapan program dana desa tahun pertama umunya disebabkan  60 porsen kepala desa berpendidikan Sekolah Dasar (SD) dan Sekolah Menengah Pertama (SMP), namun Presiden minta jangan salahkan mereka dan program ini tidak boleh gagal. Untuk itu  dana  desa yang awalnya mencapai Rp. 257 trilyun (2015) ditingkat terus menjadi Rp. 400 trilyun tahun tahun berikutnya.

Secara jujur kegagalan itu diakui Menteri Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (DTT) Eko Putro Sajoyo dihadapan para gubernur, walikota, bupati, Polda, Kejati seluruh Indonesia saat pembukaan Gelar Tekhnologi Tepat Guna Nasional XXI di aula Sport Centre Pantai Panjang Bengkulu, Minggu (22/9).

Lebih jauh diingatkan,  pertumbuhan ekonomi yang baik menurut menteri ini tanpa dibarengi pengurangan kesenjangan dan kemiskinan akan menyebabkan stagnanya pertumbuhan ekonomi yang sekaligus menimbulkan kesenjangan sosial dan kesenjangan itu ada di daerah daerah dan desa desa.

“Meskipun demikian diakui, 4 tahun pelaksanaan program dana desa sudah dapat meningkatkan 50 porsen pendapatan masyarakat desa yang saat ini menjadi contoh 23 negara berkembang lainnya,” aku Eko dalam kesempatan itu.

Gelar Tekhnologi Tepat Guna Nasional (GTTGN) XXI yang berlangsung Sabtu 21 s.d Rabu (25/9) di kota Bengkulu ini, menurut Elfa (32) selaku  Event Organizer (EO)  GTTGN diikuti 228 stand. Peserta dari seluruh Propinsi, Kabupaten kota seluruh Indonesia yang menggelar produk unggulan masing-masing daerah, sebagai buah pertumbuhan yang dikatakan menteri Eko Putro Sanjoyo.

Diakui Elfa ada beberapa daerah yang tidak ambil bagian dalam kegiatan ini, antara lain Yogyakarta, Maluku Utara dan Nusa Tenggara Timur. 

“31  dari 34 propinsi ambil bagian dalam event gelar produk desa setahun sekali ini,” ujarnya saat dimintai keterangannya di  Bengkulu kemarin.

Walikota Payakumbuh diwakili Ass III Drs. Amriul, MMPd bersama kepala Dinas Tenaga Kerja dan Perindustrian Ir. Wal Asri, MM yang menghadiri langsung kegiatan GTTGN nasional dalam perbincangannya dengan Editor menyampaikan, Payakumbuh sebagai kota produk olahan dan kerajinan sudah mampu berbicara ditingkat nasional. Ppada GTTGN XX Bali 2018 lalu berhasil meraih penghargaan presiden atas keberhasilan produk kerajinan dan rendang yang saat ini menjadikan kota Payakumbuh sebagai kota rendang di Sumbar.

Menurut Wal Asri, dari keberhasilan itu produk unggulan songket Balai Panjang dan rendang Payakumbuh sudah go in ternational melalui event London Fasion Weeks dan Washington Fasion Weeks yang digelar di Engglis dan USA beberapa bukan lalu, tambahnya.

Saat ini pihaknya telah melakukan kerja sama dengan UNP Padang untuk mejadikan mata kuliah tersendiri terhadap olahan pembuatan rw dang dan produk lainnya, dengan tujuan bagai nana rendang yang menjadikan Indonesia terkenal di dunia International itu bisa dilestarikan dengan menularkanya melalui sebuah mata kuluah dengan program khusus, agar existensi ilmu pembuatan rendang tetap dimiliki generasi ke generasi khusunya Minangkabau.

Ditambahkannya,  fakultas rendang ini belajarnya dilaksanakan di kota Payakumbuh yang ruang dan lokasi ya difasilitasi Pemko Payakumbuh, dan ini adalah langkah antisipatif hilangnya ilmu pembuatan rendang dikalangan generasi muda yang saat ini hanya cepat saji dan itulah yang dikhawatirkan pembuatan rendang ini bisa hilang ditelan arus modrenisasi. ** (@frimars

299 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*